USD/JPY Pertahankan Kenaikan yang Terinspirasi BoJ, Tetap di Bawah 137,00 Jelang NFP AS
FXStreet · 10 Mar 2023 3.2K Views
Share:
  • USD/JPY mendapatkan kembali traksi positif pada hari Jumat saat BoJ mempertahankan pengaturan kebijakan tidak berubah.
  • Berkurangnya taruhan terhadap kenaikan suku bunga 50 bp The Fed pada bulan Maret membebani USD dan membatasi kenaikan USD/JPY.
  • Sentimen risk-off memberikan dukungan kepada JPY dan juga bertindak sebagai penghambat untuk pasangan mata uang ini.
  • Pedagang sekarang menantikan laporan NFP AS untuk mencari beberapa peluang yang signifikan.

Pasangan USD/JPY menunjukkan ketahanan di bawah Simple Moving Average (SMA) 100-hari dan menarik aksi beli baru di dekat wilayah 135,80, atau terendah multi-hari yang diraih sebelumnya Jumat ini. Pasangan mata uang ini mempertahankan kenaikan selama paruh pertama sesi Eropa dan saat ini berada di sekitar area 135,75, hanya beberapa pip di bawah puncak harian.

Yen Jepang (JPY) turun tajam pada hari perdagangan terakhir minggu ini setelah Bank of Japan (BoJ) mempertahankan sikap ultra-dovish dan membiarkan pengaturan kebijakan moneter tidak berubah. Keputusan itu secara luas sesuai dengan yang diprakirakan, meskipun beberapa analis berspekulasi bahwa Haruhiko Kuroda akan mengubah kontrol kurva imbal hasil/yield curve control (YCC) pada pertemuan kebijakan terakhirnya sebagai gubernur BoJ. Hal ini, pada gilirannya, membuat imbal hasil obligasi Jepang jatuh, yang, pada gilirannya, membebani mata uang domestik dan membantu pasangan USD/JPY untuk mendapatkan kembali traksi positif.

Namun demikian, lingkungan risk-off umum – seperti yang digambarkan oleh lautan merah di seluruh pasar ekuitas global – membantu membatasi penurunan safe-haven JPY. Selain itu, beberapa tindak lanjut aksi jual Dolar AS berkontribusi membatasi kenaikan lebih lanjut pasangan USD/JPY, setidaknya untuk saat ini. Pelaku pasar terpaksa menilai kembali ekspektasi terhadap kenaikan suku bunga jumbo 50 bp pada pertemuan FOMC Maret setelah kenaikan Klaim Pengangguran Mingguan AS yang lebih besar dari prakiraan, yang dipandang sebagai tanda pertama dari pelemahan  pasar tenaga kerja.

Berkurangnya taruhan terhadap pengetatan kebijakan yang lebih agresif oleh The Fed menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam imbal hasil obligasi Pemerintah AS dan membuat pembeli USD tetap defensif. Namun, pedagang tampaknya enggan dan lebih memilih absen menjelang rilis rincian ketenagakerjaan bulanan AS yang diawasi ketat, yang dikenal sebagai NFP. Ini, bersama dengan angka inflasi konsumen AS terbaru, yang akan dirilis Selasa depan, akan memengaruhi jalur kenaikan suku bunga The Fed, yang akan mendorong USD dan memberikan dorongan arah baru untuk pasangan USD/JPY.

level-level teknis USD/JPY

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 136.78
Perubahan harian hari ini 0.67
Perubahan harian hari ini % 0.49
Pembukaan harian hari ini 136.11
 
Tren
SMA 20 Harian 135.08
SMA 50 Harian 132.33
SMA 100 Harian 136.11
SMA 200 Harian 137.46
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 137.44
Rendah Harian Sebelumnya 135.94
Tinggi Mingguan Sebelumnya 137.1
Rendah Mingguan Sebelumnya 135.26
Tinggi Bulanan Sebelumnya 136.92
Rendah Bulanan Sebelumnya 128.08
Fibonacci Harian 38,2% 136.51
Fibonacci Harian 61,8% 136.86
Pivot Point Harian S1 135.56
Pivot Point Harian S2 135
Pivot Point Harian S3 134.06
Pivot Point Harian R1 137.05
Pivot Point Harian R2 137.99
Pivot Point Harian R3 138.55

 

 

Share: Feed news
Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend