EUR/USD Mundur dari Atas 1,0870 karena Kekhawatiran akan Bencana Gagal Bayar AS semakin Dalam
FXStreet · 17 May 2023 4.6K Views
Bagikan:
  • EUR/USD telah menghadapi aksi jual setelah pullback singkat ke dekat 1,0873.
  • Ekspansi ringan Penjualan Ritel AS tidak cukup untuk mempengaruhi ekspektasi untuk kebijakan moneter yang stabil oleh Federal Reserve.
  • Pasar mengantisipasi lebih dari satu kenaikan suku bunga dari Bank Sentral Eropa.
  • EUR/USD telah turun di bawah Fibonacci Retracement 38,2% di 1,0876.

EUR/USD telah mengalami tekanan jual di sekitar 1,0873 setelah pergerakan pemulihan yang kurang percaya diri karena Indeks Dolar AS (DXY) bersiap untuk keluar dari kesulitan dan naik di atas resistance terdekat di 102,70. Pasangan mata uang utama mengalami aksi jual yang intens pada hari Selasa setelah rilis data Produk Domestik Bruto (PDB) Kuartal 1 Zona Euro.

Kontrak berjangka S&P500 telah menghasilkan beberapa kenaikan yang layak di Asia, dan berhasil melawan sentimen bearish yang dihadapi pada hari Selasa. Tampaknya daya tarik ekuitas AS telah membaik meskipun kekhawatiran akan terjadinya gagal bayar oleh Departemen Keuangan Amerika Serikat semakin mendalam. Indeks USD menunjukkan kinerja sideways setelah pemulihan yang solid ke dekat 102,70. Kelanjutan dari kinerja sideways diperkirakan akan terjadi pada Indeks USD karena negosiasi plafon utang AS telah ditunda lebih lanjut hingga akhir minggu ini.

Penundaan persetujuan untuk batas pagu utang telah meningkatkan permintaan untuk obligasi pemerintah AS. Hal ini menyebabkan penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun di bawah 3,53%.

Pembahasan Pagu utang AS Berakhir tanpa Hasil yang Konstruktif

Para investor sangat menantikan persetujuan untuk menaikkan batas pinjaman AS oleh anggota DPR dari Partai Republik Joseph McCarthy, mengingat bahwa inisiatif pengeluaran Presiden akan berkurang. Namun, keputusan untuk menaikkan pagu utang untuk menjaga agar Departemen Keuangan AS tidak gagal membayar kewajibannya ditunda hingga akhir minggu ini.

Dari pertemuan tersebut, satu hal yang pasti proposal gagal bayar tidak akan dibahas karena semua delegasi sepakat bahwa pagu utang yang lebih tinggi dan defisit anggaran yang melebar akibat inisiatif pengeluaran yang lebih tinggi akan menjadi bencana. Presiden AS Joe Biden telah menjelaskan bahwa ia akan tetap berhubungan dengan Ketua DPR McCarthy setiap hari untuk menyelesaikan negosiasi.

Penundaan lebih lanjut dalam keputusan plafon utang AS telah memperdalam kekhawatiran akan gagal bayar oleh Departemen Keuangan AS. Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah memperingatkan bahwa Federal akan kehabisan dana pada awal Juni dan gagal bayar akan mengakibatkan hilangnya jutaan lapangan pekerjaan, kontraksi dalam PDB, dan situasi resesi dalam perekonomian Amerika Serikat.

Pertumbuhan Penjualan Ritel AS yang Lambat Perkuat Harapan akan Kebijakan Suku Bunga Federal Reserve yang Netral

Pada hari Selasa, data Penjualan Ritel AS bulanan (April) berekspansi dengan laju yang lebih lambat yaitu 0,4% dibandingkan estimasi 0,7%. Perlu dicatat bahwa permintaan ritel mengalami kontraksi sebesar 0,7% di bulan Maret. Inflasi yang lebih tinggi melukai kantong rumah tangga yang mengakibatkan lemahnya permintaan dan menunjukkan beban yang konsisten pada inflasi AS. Ekspansi ringan tidak cukup untuk mempengaruhi ekspektasi untuk kebijakan moneter yang stabil oleh Federal Reserve (The Fed), namun, sifat yang terus-menerus berlangsung dapat memaksa bank sentral untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic mengatakan "Tidak jelas apa yang akan dilakukan Federal Reserve jika terjadi gagal bayar utang". Dia lebih lanjut menambahkan bahwa inflasi AS yang tetap tinggi dan meningkatnya pengangguran akan memberikan tekanan besar pada Federal Reserve.

PDB Zona Euro Mempertahankan Status-Quo

Para pengambil kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) sangat yakin akan permintaan yang kuat dan kekurangan tenaga kerja di Zona Euro. Oleh karena itu, kebutuhan akan kenaikan suku bunga lebih banyak diperlukan karena inflasi masih jauh dari tingkat yang diinginkan. Pasar mengantisipasi lebih dari satu kali kenaikan suku bunga dari Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde seperti yang diumumkan pada pertemuan kebijakan moneter terakhir.

Pada hari Selasa, para pembeli Euro menghadapi aksi jual meskipun PDB Zona Euro sesuai dengan estimasi. PDB kuartalan dan tahunan mempertahankan laju pada 0,1% dan 1,3%.

Prospek Teknis EUR/USD

Prospek Teknis EUR/USD

EUR/USD telah turun di bawah Fibonacci retracement 38,2% (ditempatkan dari level terendah 15 Maret di 1,0516 ke level tertinggi 26 April di 1,1095) di 1,0876 pada skala empat jam. Garis tren yang melandai dari level tertinggi 4 Mei di 1,1077 akan bertindak sebagai barikade bagi para pembeli Euro.

Selain itu, Exponential Moving Average (EMA) 20-periode di 1,0883 membatasi kenaikan bagi para pembeli mata uang bersama.

Relative Strength Index (RSI) (14) berosilasi dalam kisaran bearish 20,00-40,00, mengindikasikan lebih banyak pelemahan di masa mendatang.

Level-Level TeknisEUR/USD

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 1.0865
Perubahan harian hari ini 0.0003
Perubahan harian hari ini % 0.03
Pembukaan harian hari ini 1.0862
Tren
SMA 20 Harian 1.0977
SMA 50 Harian 1.0881
SMA 100 Harian 1.0804
SMA 200 Harian 1.0459
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 1.0904
Rendah Harian Sebelumnya 1.0855
Tinggi Mingguan Sebelumnya 1.1054
Rendah Mingguan Sebelumnya 1.0848
Tinggi Bulanan Sebelumnya 1.1095
Rendah Bulanan Sebelumnya 1.0788
Fibonacci Harian 38,2% 1.0874
Fibonacci Harian 61,8% 1.0886
Pivot Point Harian S1 1.0843
Pivot Point Harian S2 1.0824
Pivot Point Harian S3 1.0794
Pivot Point Harian R1 1.0893
Pivot Point Harian R2 1.0923
Pivot Point Harian R3 1.0942
Bagikan: Pasokan berita
Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend