GBP/USD tetap Sedikit Dalam Tawaran Beli di Bawah 1,1650 karena BOE Menunda Rapat, Data Inggris, Inflasi AS Diperhatikan
FXStreet · 12 Sep 2022 494 Views

  • GBP/USD tetap datar setelah melintasi beberapa resistance penring dalamjangka pendek.
  • Sentimen yang beragam, kecemasan sebelum data, dan hari libur di Tiongkok membatasi pergerakan terbaru pasangan Cable ini.
  • BOE menunda pertemuan kebijakan moneter selama sepekan setelah wafatnya Ratu.
  • Data bulanan Inggris dan inflasi AS akan sangat penting untuk arah jangka pendek.

GBP/USD bergerak lebih tinggi di sekitar 1,1625-30 karena para pedagang bersiap menghadapi pekan yang penuh dengan data Inggris selama Senin pagi. Meski begitu, pelemahan dolar AS dan harapan kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari Bank of England (BOE), terutama karena pemilihan Liz Truss sebagai Perdana Menteri (PM) Inggris, tampaknya membuat para pembeli tetap optimis. Perlu dicatat bahwa penundaan satu pekan oleh BOE dalam keputusan kebijakan moneternya juga tampaknya membatasi pergerakan terbaru pasangan Cable.

BOE menunda pengumuman kebijakan moneter hingga 22 September karena negara tersebut berduka atas wafatnya Ratu Elizabeth II. Tidak hanya "Old Lady", demikian BOE kadang-kadang disebut, tetapi sebagian besar kegiatan Inggris kemungkinan akan ditekan selama bulan September, yang pada gilirannya menimbulkan kekhawatiran atas ekonomi untuk London yang sudah bergulat dan menantang para pembeli GBP/USD.

Selain itu, berita utama geopolitik dan perdagangan baru di sekitar Tiongkok dan Rusia tampaknya menahan sentimen risk-on sebelumnya, terutama didukung oleh harapan bahwa inflasi mereda dan para pembuat kebijakan akan mampu mengatasi krisis ekonomi. Presiden AS Joe Biden siap untuk memukul Tiongkok dengan pembatasan yang lebih luas pada ekspor chip dan alat AS yang membatasi sentimen pasar yang sebelumnya optimis. Pada baris yang sama bisa jadi adalah analisis yang menunjukkan permintaan minyak di terendah 20 tahun dari Tiongkok karena pembatasan Covid, dibagikan oleh Reuters. Perlu disebutkan bahwa ketakutan yang berasal dari krisis Rusia-Ukraina, karena mundurnya Moskow, juga merupakan katalis risiko-negatif.

Di tempat lain, komentar-komentar dari Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan beberapa pembuat kebijakan Fed terkemuka juga dapat dianggap sebagai rintangan untuk harga GBP/USD. Menteri Keuangan AS Janet Yellen menyebutkan bahwa, selama wawancara CNN pada hari Minggu, "The Fed akan membutuhkan keterampilan dan keberuntungan untuk menurunkan inflasi sambil mempertahankan kekuatan pasar tenaga kerja." Pengambil kebijakan itu juga menyebutkan bahwa konsumen AS dapat mengalami lonjakan harga gas di musim dingin ketika Uni Eropa secara signifikan mengurangi pembelian minyak Rusia.

Gubernur Federal Reserve Christopher Waller adalah yang menonjol ketika dia mengatakan pada hari Jumat bahwa dia mendukung kenaikan signifikan lainnya dalam dua pekan. Pada baris yang sama adalah Presiden The Fed Kansas City Esther George yang mengatakan, seperti yang dilansir oleh Reuters, "Kasus untuk terus menghapus akomodasi kebijakan sudah jelas." Lebih lanjut, Presiden Federal Reserve Bank Cleveland Loretta Mester mengatakan, "Satu laporan inflasi tidak cukup untuk mengubah pandangan seseorang." Pengambil kebijakan itu juga menyatakan bahwa ia melihat tingkat kebijakan naik sedikit di atas 4% pada awal 2023.

Di tengah permainan ini, Kontrak Berjangka S&P 500 berusaha keras untuk melanjutkan tren naik selama tiga hari di sekitar puncak dua pekan, turun dari tertinggi dalam pergadangan harian di 4.094,50 akhir-akhir ini. Pada baris yang sama adalah imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS, turun satu basis poin (bp) ke 3,31% baru-baru ini.

Selanjutnya, statistik bulanan utama Inggris untuk bulan Juli, yaitu Produksi Industri, Produk Domestik Bruto (PDB) dan Produksi Manufaktur, akan menjadi penting bagi para pedagang GBP/USD untuk petunjuk arah langsung. Namun, perhatian utama akan tertuju pada statistik ketenagakerjaan dan inflasi Inggris, serta Indeks Harga Konsumen (IHK) AS untuk bulan Agustus, untuk tinjauan yang jelas.

Analisis Teknis

Para pembeli GBP/USD mendukung penembusan ke sisi atas dari DMA 10 dan saluran bearish bulanan di tengah RSI (14) yang lebih kuat baru-baru ini dan sinyal MACD bullish yang terkuat untuk menargetkan rintangan 21-DMA di sekitar 1,1700 menjelang statistik bulanan utama Inggris untuk bulan Juli.

Untuk kasus pergerakan sebaliknya, resistance 10-DMA yang berubah menjadi support, di sekitar 1,1555 pada saat berita ini dimuat, akan mendahului garis atas saluran bearish yang dinyatakan, baru-baru ini di sekitar 1,1500, untuk membatasi penurunan jangka pendek.

Level-Level Teknis GBP/USD

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 1.1624
Perubahan harian hari ini 0.0033
Perubahan harian hari ini % 0.28
Pembukaan harian hari ini 1.1591
 
Tren
SMA 20 Harian 1.1732
SMA 50 Harian 1.192
SMA 100 Harian 1.216
SMA 200 Harian 1.2747
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 1.1648
Rendah Harian Sebelumnya 1.15
Tinggi Mingguan Sebelumnya 1.1648
Rendah Mingguan Sebelumnya 1.1405
Tinggi Bulanan Sebelumnya 1.2294
Rendah Bulanan Sebelumnya 1.1599
Fibonacci Harian 38,2% 1.1591
Fibonacci Harian 61,8% 1.1556
Pivot Point Harian S1 1.1511
Pivot Point Harian S2 1.1431
Pivot Point Harian S3 1.1362
Pivot Point Harian R1 1.166
Pivot Point Harian R2 1.1728
Pivot Point Harian R3 1.1809

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend