Dolar Turun Tajam, Hawkish ECB Menguatkan Euro
INFOREX · 12 Sep 2022 547 Views


Dolar AS turun tajam di awal perdagangan Eropa Jumat, setelah komentar hawkish dari Bank Sentral Eropa mendorong para pedagang untuk menilai kembali ekspektasi kenaikan suku bunga global.

Pada 03:15 ET (07:15 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 1,1% lebih rendah ke 108,585, menuju penurunan mingguan 0,6% setelah naik ke tertinggi 20 tahun. dari 110,79 di awal minggu.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell Kamis menegaskan kembali bahwa bank sentral “berkomitmen kuat” untuk mengendalikan inflasi, sikap yang sebagian besar memperkuat keyakinan pasar bahwa bank sentral AS akan menaikkan 75 basis poin pada pertemuan berikutnya hanya dalam waktu kurang dari dua minggu.

Namun, komentarnya sebagian besar diharapkan, dan sikap ECB yang sangat hawkish-lah yang mengubah keputusan.

Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga utamanya sebesar 75 basis poin yang belum pernah terjadi sebelumnya pada hari Kamis dan menjanjikan kenaikan lebih lanjut, memprioritaskan perang melawan inflasi bahkan ketika blok tersebut kemungkinan menuju resesi musim dingin.

Sikap hawkish mendorong aksi ambil untung yang tajam setelah reli panjang dolar, dengan beberapa pedagang mencoba untuk menyesuaikan posisi karena menjadi jelas bank sentral lain selain Fed sekarang menaikkan secara agresif untuk menjinakkan inflasi .

EUR/USD naik 1% menjadi 1,0091, naik dengan kuat kembali menuju paritas setelah mencapai level terendah 20-tahun di 0,9863 di awal minggu.

Pedagang juga fokus pada KTT Uni Eropa Jumat malam saat blok 27-anggota berkumpul untuk membahas tanggapannya terhadap krisis energi regional.

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo Kamis memperingatkan bahwa Eropa menghadapi “de-industrialisasi dan risiko parah kerusuhan sosial mendasar” karena krisis energi.

GBP/USD naik 1% menjadi 1,1616, menuju lompatan harian terbaik dalam sebulan, dan pulih dari penurunan moderat setelah kematian Ratu Elizabeth II.

USD/JPY turun 1,2% menjadi 142,31, dibantu oleh Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda yang menyatakan bahwa pergerakan yen yang cepat tidak diinginkan setelah pertemuan dengan Perdana Menteri Fumio Kishida pada hari Jumat, menambah peringatan lisan baru-baru ini atas penurunan tajam mata uang baru-baru ini menjadi 24- terendah tahun.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik 1,4 menjadi 0,6845, sementara USD/CNY turun 0,5% menjadi 6,9264 setelah data pada hari Jumat menunjukkan inflasi Tiongkok menyusut pada Agustus, berpotensi membuka jalan bagi akomodasi kebijakan moneter lebih lanjut oleh otoritas Tiongkok.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend