USD/JPY Melonjak Kembali ke Wilayah Intervensi pada Tertinggi Sesi
FXStreet · 14 Sep 2022 453 Views
  • USD/JPY mencoba untuk mencetak siklus tertinggi baru, tetapi intervensi verbal sudah berlangsung.
  • Dolar AS mencapai resistance menyusul pergerakan baru ke greenback di belakang IHK AS.

USD/JPY telah mencetak sesi tertinggi di pembukaan sesi Tokyo tetapi tetap hampir datar pada hari ini menyusul pemulihan yang kuat di sesi AS karena lonjakan tak terduga dalam data penting  inflasi AS. Dolar AS menguat terhadap yen dengan pasar memprakirakan sikap hawkish Federal Reserve yang lebih lama. Pada saat penulisan, USD/JPY diperdagangkan pada 144,43 tetapi volatil untuk hari sejauh ini setelah menempuh antara level terendah 144,06 dan level tertinggi 144,96.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan Harga Konsumen AS yang secara tak terduga naik pada bulan Agustus. Indeks dolar DXY, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang menguat ke 110,01 dalam persentase kenaikan satu hari terbesar sejak Maret 2020. Sementara itu, imbal hasil pada obligasi pemerintah 10-tahun AS, menguat ke 3.412%, sementara imbal hasil pada obligasi 2-tahun sekarang di 3,76% setelah data inflasi AS yang lebih kuat dari perkiraan mendorong spekulasi para investor bahwa Federal Reserve perlu tetap agresif dalam menaikkan suku bunga. Federal Reserve akan merilis keputusan kebijakannya pada penutupan pertemuan dua hari pekan depan, pada tanggal 20-21 September.

Para pedagang memperkirakan The Fed akan menaikkan 75 basis poin kenaikan yang akan mengangkat kisaran suku bunga kebijakan The Fed saat ini 2,25% hingga 2,5% menjadi 3% hingga 3,25% dalam kenaikan ketiga berturut-turut. Namun, kontrak suku bunga sekarang juga mencerminkan sekitar satu dari empat peluang kejutan kenaikan persentase poin penuh pada pertemuan tanggal 20-21 September.

Para analis di Nomura, misalnya, mengatakan pada hari Selasa bahwa The Fed kemungkinan akan menaikkan target suku bunga jangka pendeknya dengan persentase poin penuh pada pertemuan kebijakannya pekan depan, karena munculnya risiko inflasi naik. Nomura memperkirakan bahwa bank sentral AS akan menaikkan target suku bunga The Fed Fund sebesar 50 basis poin pada pertemuan November dan Desember. Target The Fed Fund saat ini adalah 2,25%-2,50%, menyusul kenaikan 75 basis poin The Fed pada bulan Juli.

Sementara itu, yen tetap menjadi perhatian bagi para pejabat di Jepang dan pergerakan mengejutkan mata uang telah dimulai pada perdagangan hari ini. Masato Kanda dari Kementerian Keuangan Jepang yang merupakan pejabat tinggi mata uangnya mengatakan bahwa dia khawatir terhadap pergerakan yen yang tajam baru-baru ini dan bahwa mereka akan merespon dengan tepat terhadap pergerakan Valas tanpa mengesampingkan opsi apa pun sambil memantau pergerakan Valas dengan rasa urgensi.

Analisis Teknis USD/JPY

Analisis Teknis USD/JPY

Pola harmonik bearish dan penembusan 141,50 akan menjadi perkembangan penting dalam beberapa hari ke depan, jika itu terjadi. Dolar AS sedang panas saat ini sehingga mencoba untuk memilih puncak akan sia-sia, tetapi memantau perlambatan dalam rally akan sangat membantu dalam menentukan kapan peluang untuk mempersingkat panjang rally ini bisa terjadi.

Grafik 4 Jam DXY

Grafik di atas mengilustrasikan struktur pasar dan level support utama jika dolar AS berbalik menjadi yang terburuk dalam beberapa hari mendatang yang dapat mendorong aksi pembelian dalam yen.

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend