GBP/USD Melaju Lebih Tinggi Melewati 1,1300 di tengah Permainan Politik Inggris Jelang IMP Inggris/AS
FXStreet · 24 Oct 2022 219 Views
  • GBP/USD mencetak tren naik tiga hari di tengah optimisme yang hati-hati di Inggris, pasar yang bergejolak di tempat lain.
  • Mundurnya Boris Johnson membantu Rishi Sunak untuk mengincar pencalonan PM karena pengetahuan ekonomi dan kepercayaan publik.
  • IMP Global S&P Inggris/AS untuk bulan Oktober akan menawarkan pergerakan perantara tetapi politik Inggris, PDB AS sangat penting untuk petunjuk arah yang jelas.

GBP/USD mencetak kenaikan tipis di sekitar level tertinggi satu minggu sambil membukukan tren naik tiga hari selama sesi Asia hari Senin. Meskipun demikian, pasangan Cable tersebut baru-baru ini turun ke 1,1330, menyusul lompatan awal hari ke 1,1410.

Kenaikan harga sebelumnya dapat dikaitkan dengan optimisme di Inggris di tengah peluang yang lebih tinggi dari kemungkinan kemenangan Rishi Sunak dalam perebutan Perdana Menteri Inggris. "Rishi Sunak tampaknya akan menjadi perdana menteri Inggris berikutnya setelah Boris Johnson mengundurkan diri dari kontes pada hari Minggu, dengan mengatakan bahwa meskipun dia memiliki cukup dukungan untuk membuat pemungutan suara terakhir, dia menyadari negara dan Partai Konservatif membutuhkan persatuan," kata Reuters.

Berita itu juga mengutip Boris Johnson yang mengatakan bahwa dia telah mendapatkan dukungan dari 102 anggota parlemen dan bisa saja "kembali ke Downing Street", tetapi dia gagal membujuk Sunak, atau pesaing lainnya Penny Mordaunt, untuk bersatu "demi kepentingan nasional".

Dengan ini, GBPUSD menggambarkan harapan yang lebih tinggi dari Rishi Sunak karena pengetahuan ekonominya yang baik dan kegagalan fiskal terbaru, yang diantisipasi Sunak dengan tepat.

Bagaimanapun, perlu dicatat bahwa prospek dari stabil ke negatif oleh lembaga pemeringkat global Moody pada Inggris, menantang para pembeli pasangan mata uang ini di tengah pemulihan dolar AS yang luas.

Sejumlah laporan seputar campur tangan Jepang di pasar untuk mempertahankan yen tampaknya telah memicu rebound terbaru DXY. Di tempat lain, berita bahwa Korea Utara dan Korea Selatan telah bertukar tembakan peringatan di dekat batas laut barat yang disengketakan, yang diterbitkan pada hari Senin, juga tampaknya telah mendukung para pembeli dolar AS akhir-akhir ini. Pada baris yang sama bisa jadi kekhawatiran bahwa Presiden Tiongkok Xi Jinping tanpa ragu akan meningkatkan masalah geopolitik dengan AS ketika menyangkut Taiwan. Alasannya bisa dikaitkan dengan kinerja Jinping yang mendominasi di Kongres Partai Komunis tahunan setelah memenangkan masa jabatan ketiga berturut-turut.

Pada hari Jumat, Presiden The Fed St Louis James Bullard mengatakan, "Saya ingin suku bunga yang memberikan tekanan ke bawah yang signifikan pada inflasi." Pada baris yang sama, Presiden The Fed Chicago Charles Evans menyatakan bahwa mereka perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut dan menahannya untuk sementara waktu. Namun, Nick Timiraos, Kepala Koresponden Ekonomi di The Wall Street Journal (WSJ) menulis bahwa para pejabat Federal Reserve sedang menuju ke arah kenaikan suku bunga lain sebesar 75 bp pada pertemuan mereka di bulan November dan kemungkinan akan memperdebatkan apakah dan bagaimana memberi sinyal rencana untuk menyetujui kenaikan yang lebih kecil pada bulan Desember.

Dengan latar belakang ini, ekuitas AS membukukan kenaikan mingguan terbesar dalam empat bulan sementara imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS mencatat kenaikan mingguan 5% sambil menyentuh kembali level tertinggi 14 tahun, meskipun membukukan pelemahan tipis pada hari Jumat. Selain itu, FedWatch Tool CME menyarankan peluang hampir 88% dari kenaikan suku bunga sebesar 75 bp oleh The Fed pada bulan November, setelah memposting peluang hampir 95% untuk hasil di awal pekan. Perlu dicatat bahwa Kontrak Berjangka S&P 500 mencetak kenaikan dalam perdagangan harian 0,60% pada saat berita ini ditulis.

Ke depan, politik Inggris akan menjadi fokus tetapi perhatian utama akan diberikan pada pembacaan awal untuk IMP Inggris/AS untuk bulan Oktober. Yang juga penting adalah Produk Domestik Bruto AS untuk kuartal ketiga (Q3), yang akan dipublikasikan pada hari Kamis.

Singkatnya, ketidakpastian politik yang surut di Inggris tampaknya membantu pasangan GBP/USD akhir-akhir ini, tetapi para pembeli membutuhkan keyakinan.

Analisis Teknis

Para pembeli GBP/USD membutuhkan validasi dari rintangan 50-DMA, sekitar 1,1420 pada saat berita ini ditulis, untuk melanjutkan penembusan hari Jumat dari garis resistance berusia enam minggu, sekarang merupakan support di sekitar 1,1295.

Level-Level Teknis GBP/USD

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 1.1328
Perubahan harian hari ini 0.0028
Perubahan harian hari ini % 0.25
Pembukaan harian hari ini 1.13
 
Tren
SMA 20 Harian 1.115
SMA 50 Harian 1.1429
SMA 100 Harian 1.1784
SMA 200 Harian 1.2419
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 1.1315
Rendah Harian Sebelumnya 1.106
Tinggi Mingguan Sebelumnya 1.144
Rendah Mingguan Sebelumnya 1.106
Tinggi Bulanan Sebelumnya 1.1738
Rendah Bulanan Sebelumnya 1.0339
Fibonacci Harian 38,2% 1.1218
Fibonacci Harian 61,8% 1.1158
Pivot Point Harian S1 1.1135
Pivot Point Harian S2 1.097
Pivot Point Harian S3 1.0881
Pivot Point Harian R1 1.139
Pivot Point Harian R2 1.148
Pivot Point Harian R3 1.1645

 

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend