Premarket AS pada 5 Desember: pasar saham AS di ambang kehancuran
Fxco · 07 Dec 2022 3.1K Views



Imbal hasil obligasi meningkat karena risiko inflasi dan ketidakpastian arah kebijakan suku bunga, yang menyebabkan indeks saham berjangka AS dibuka di zona merah. Data pasar tenaga kerja yang dirilis pada hari Jumat, yang mengejutkan banyak orang, jelas menunjukkan bahwa masih terlalu dini untuk menaikkan suku bunga, meskipun Jerome Powell, kepala The Fed, mengatakan minggu lalu bahwa suku bunga harus dinaikkan secara bertahap.

Kontrak berjangka S&P 500 turun 0,4%, sementara kontrak Nasdaq 100 turun 0,3%. Minus 0,2% untuk Dow Jones Industrial Classic mewakili kerugian paling kecil. Seperti disebutkan di atas, imbal hasil obligasi Treasury meningkat sekali lagi, membawa indeks dolar kembali ke dinamika positif. Imbal hasil yang paling sensitif terhadap kebijakan, obligasi dua tahun, naik ke titik tertinggi bulan ini.

Laporan ketenagakerjaan AS yang lebih kuat dari yang diantisipasi minggu lalu dan kenaikan signifikan dalam upah rata-rata per jam menunjukkan risiko inflasi baru dan volatilitas obligasi yang lebih tinggi. Prospek dovish The Fed menahan imbal hasil obligasi, tetapi ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi pada 2019 pasti akan menyebabkan gap ditutup.

Namun meskipun indeks sedikit menurun, hal ini terus berlanjut. Para ahli memperkirakan bahwa S&P 500 akan mengalami pertumbuhan kuartal keempat terkuat sejak 1999. Permintaan aset berisiko tetap stabil karena persepsi bahwa inflasi AS telah memuncak dan imbal hasil obligasi telah stabil. Namun, data pasar tenaga kerja hari Jumat meningkatkan kemungkinan bahwa Fed akan terus menaikkan biaya pinjaman tahun depan dan mengejarnya di level 5,0%.

Mengingat reli Sinterklas dapat segera berakhir, Morgan Stanley menyarankan investor untuk mengambil untung sekarang. Setelah S&P 500 menguji rata-rata pergerakan 200 hari minggu lalu, diperkirakan akan mulai menurun lagi.

Setelah otoritas China menurunkan standar pengujian COVID di kota-kota besar, saham Asia meningkat. Ketika jumlah kasus dan protes publik meningkat, Beijing diperkirakan akan terus mengembangkan kebijakan COVID Zero yang ketat secara bertahap.

Karena potensi peningkatan permintaan dari Tiongkok, komoditas lain, seperti minyak, juga mengalami kenaikan harga.

Mengenai gambaran teknis S&P 500, indeks tetap dalam side channel setelah penerbangan cepat, menunjukkan jeda pedagang. Prioritas utama hari ini adalah menjaga uang tunai sebesar $4.064. Sementara perdagangan akan berlangsung di atas $4.064, kita harus mengantisipasi kenaikan minat pada aset berisiko. Ini akan mengatur kondisi yang menguntungkan untuk memperkuat instrumen perdagangan dan tumbuh menjadi $4.091, berpotensi mencapai $4.116. Jika ditembus, level yang sedikit lebih tinggi di $4.150 akan meningkatkan optimisme untuk koreksi naik tambahan yang mengarah ke jalan keluar di resisten $4.184. Pembeli harus mengumumkan diri mereka di sekitar $4.064 karena tekanan pada indeks akan berlanjut di bawah level ini jika terjadi pergerakan turun. Instrumen perdagangan akan bergerak ke $4.038 dengan cepat jika kisaran ini ditembus, dengan wilayah $4.003 berfungsi sebagai target terjauh.

Reprinted from Fxco , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend