Alasan Mengapa Warren Buffett Cinta Mati Saham Apple
KONTAN TV · 05 Jul 330 Views
Sedikit yang akan membantah bahwa Warren Buffett adalah salah satu investor terbesar sepanjang masa. Warren Buffett mengatakan Anda tidak perlu memahami formula investasi rahasia dan teori portofolio modern untuk berhasil membeli saham. Faktanya, dia mengatakan Anda mungkin lebih baik tidak mengetahui semua itu. Dia bilang, tujuan seorang investor seharusnya adalah membeli dengan harga yang rasional. "Sebagian saham dalam bisnis yang mudah dipahami yang penghasilannya pasti akan lebih tinggi secara material 5, 10, dan 20 tahun dari sekarang," tulis Buffett.

Sederhananya, beli perusahaan bagus dengan harga wajar dan pertahankan selama beberapa dekade. Filosofi itu membantu menjelaskan mengapa Buffett sangat mencintai saham Apple. Apple sekarang menjadi pemegang saham terbesar Berkshire Hathaway. Konglomerat tersebut mulai mengakumulasi sahamnya pada tahun 2016. Posisinya – sekarang bernilai sekitar US$ 138 miliar – menyumbang sekitar 41% dari nilai portofolio saham Berkshire. Selain itu, banyak investor tidak menyadari bahwa Buffett memiliki portofolio tersembunyi di mana Apple mewakili persentase yang lebih besar dari total keseluruhan.

Ada beberapa hal yang mungkin menarik bagi Buffett tentang Apple. Apa saja?
1. Merek ikonik Apple. Puluhan juta orang dengan rela membayar mahal untuk produknya, sehingga mereka dapat terhubung ke ekosistem Apple, tempat semua produk dan layanan bekerja satu sama lain.
2. Menjadi pemimpin inovasi Apple telah menjadi pemimpin inovasi, pertama dengan komputer, lalu dengan pemutar musik digital, dan kemudian dengan iPhone. Pertama kali diperkenalkan pada tahun 2007, ponsel ini telah menjadi ponsel paling populer di pasaran. Di antara smartphone premium seharga lebih dari US$ 400, iPhone menguasai 62% pangsa pasar secara global.
3. Outlook pertumbuhan laba untuk tahun-tahun mendatang Perkiraan konsensus analis Wall Street adalah pendapatan Apple tumbuh dari US$ 393 miliar pada 2022 menjadi US$ 506 miliar empat tahun dari sekarang. Adapun laba per saham melebar menjadi US$ 8,63 dari US$ 6,14, atau pertumbuhan 10% per tahun. Untuk perusahaan dengan valuasi US$ 2,5 triliun, itu bukan prestasi kecil.

Dicetak ulang dari KONTAN TV, semua hak cipta dilindungi oleh penulis aslinya.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend