Emas Mendatar di $1.750 di Tengah Kegelisahan Fed
INFOREX · 25 Aug 2022 278 Views



Harga emas bergerak sedikit pada hari Kamis, tetapi mempertahankan kenaikan baru-baru ini karena para pedagang menunggu lebih banyak isyarat tentang kebijakan moneter AS, sementara harga tembaga tampak tidak terkesan oleh paket stimulus terbaru China.

Spot emas sedikit berubah di sekitar $1.752 per ounce, sementara emas berjangka naik 0,2% menjadi $1.765,0 per ounce pada 20:31 ET (00:31 GMT).

Harga logam kuning naik sedikit dalam dua hari terakhir karena indeks dolar mundur dari level tertinggi hampir dua dekade.

Tetapi para pedagang ragu-ragu untuk membeli lebih lanjut ke logam kuning menjelang pidato Ketua Fed Jerome Powell di Jackson Hole Symposium pada hari Jumat.

Dolar diperdagangkan datar pada hari Kamis.

Investor secara luas mengharapkan Ketua untuk mengulangi sikap hawkish bank, meningkatkan kemungkinan kecil bahwa Fed akan mengurangi tingkat kenaikan suku bunga.

Sekitar 61% pelaku pasar memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada bulan September, karena bergerak untuk menggulingkan inflasi dari puncak 40 tahun.

Komentar Hawkish dari beberapa pejabat Fed juga telah memperkuat ekspektasi bahwa Fed akan tetap pada jalur pengetatan kebijakannya. Bank sentral telah menaikkan suku bunga empat kali sepanjang tahun ini.

Ini telah sangat menekan harga emas, meniadakan semua keuntungan yang diperoleh selama awal konflik Rusia-Ukraina. Hasil yang lebih tinggi membuat dolar menjadi taruhan yang lebih menarik daripada emas.

Harga logam mulia lainnya juga sebagian besar diredam pada hari Kamis.

Di antara logam industri, harga tembaga merayap lebih tinggi, tetapi tampaknya hanya mendapat sedikit dukungan dari putaran baru stimulus China.

Tembaga berjangka naik 0,1% menjadi $3,6433 per pon.

China pada hari Rabu mengumumkan paket stimulus senilai sekitar 1% dari keseluruhan PDB, karena menghadapi perlambatan drastis dalam pertumbuhan dari penguncian COVID-19, gelombang panas yang sedang berlangsung dan potensi krisis listrik.

Pelemahan di sektor industri negara itu telah sangat menekan harga tembaga tahun ini, mengingat China adalah importir logam merah terbesar di dunia. Krisis real estat yang memburuk di negara itu juga diperkirakan akan merusak prospek ekonominya.

Namun, tembaga melihat beberapa dukungan minggu ini setelah People’s Bank of China memangkas suku bunga lagi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

 
Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend