Emas Menuju Penurunan Tajam Mingguan Karena Risiko Suku Bunga Fed Meningkat
INFOREX · 16 Sep 2022 722 Views



Harga Emas dan Tembaga bergerak sedikit pada hari Jumat, dan bersiap untuk kerugian mingguan yang tajam karena meningkatnya ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih tajam oleh Federal Reserve mendorong dolar dan melemahkan pasar logam.

Harga emas spot tidak berubah di sekitar $1.664,31 per ounce, sementara emas berjangka turun 0,3% menjadi $1.673,15 per ounce pada 20:21 ET (00:21 GMT). Kedua instrumen anjlok sekitar 2% pada hari Kamis, dan diperkirakan akan turun sekitar 3% untuk minggu ini, kinerja terburuk mereka dalam lebih dari dua bulan.

Analis telah memperingatkan lebih banyak kerugian dalam emas setelah tergelincir di bawah $ 1.700, level support utama, awal pekan ini.

Ekspektasi kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin oleh Fed meroket setelah inflasi AS menunjukkan sedikit tanda-tanda pendinginan pada Agustus. Tanda-tanda kekuatan di pasar tenaga kerja juga menunjukkan The Fed memiliki cukup ruang untuk terus menaikkan suku bunga dengan cepat.

Imbal hasil Treasury 10-tahun bermain-main dengan tertinggi 15-tahun, sementara indeks dolar melayang di dekat puncak 20-tahun pada hari Jumat. Keduanya sejauh ini menjadi bobot terbesar pada harga emas batangan tahun ini.

Emas jatuh dari level tertinggi yang dicapai selama awal konflik Rusia-Ukraina, karena serangkaian kenaikan suku bunga oleh The Fed membuat investor mencari hasil yang lebih baik dalam dolar dan utang negara.

Dengan The Fed akan terus mengetatkan kebijakan, tekanan pada emas secara luas diperkirakan akan berlanjut untuk sisa tahun ini.

Di antara logam industri, harga tembaga diperdagangkan datar pada hari Jumat, dan menuju kerugian mingguan lebih dari 3%.

Kerugian minggu ini, dipicu oleh lebih banyak kekhawatiran melemahnya permintaan di China, sebagian besar mengimbangi setiap keuntungan yang dibuat pada prospek pengetatan pasokan.

Tembaga menandai kenaikan kuat pekan lalu karena pemogokan di Escondida, tambang tembaga terbesar di dunia, menunjukkan pasokan yang lebih ketat untuk sisa tahun ini.

Tetapi kekhawatiran resesi ekonomi global sangat merusak prospek permintaan untuk logam merah. [Investing]

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend