Emas Kembali di Bawah $1.700 Karena Dolar Mendominasi Perdagangan Safe Haven
INFOREX · 10 Oct 2022 347 Views


Harga emas bertahan di bawah level kunci pada hari Senin setelah laporan pekerjaan AS yang kuat memberi Federal Reserve beberapa alasan untuk melunakkan retorika hawkishnya, sementara kekhawatiran atas ketidakstabilan geopolitik di Eropa dan Asia mendorong perdagangan safe haven ke dolar.

Spot gold naik 0,2% menjadi $1,698,07 per ounce setelah tergelincir di bawah level kunci $1,700 pada hari Jumat. Emas berjangka turun 0,2% menjadi $1.705,40 per ounce pada 19:06 ET (23:06 GMT).

Pasar logam turun pada hari Jumat setelah data departemen tenaga kerja AS menunjukkan nonfarm payrolls naik lebih dari yang diharapkan pada September, sementara pengangguran juga turun dari Agustus.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja AS tetap tangguh, memberi The Fed cukup ruang untuk terus mengetatkan kebijakan tajam karena berjuang untuk memerangi inflasi. Pasar memperkirakan kemungkinan 81% bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin bulan depan.

Emas juga melihat sedikit permintaan safe haven di tengah memburuknya kondisi geopolitik di Eropa dan Asia. Dolar , di sisi lain, naik tajam setelah laporan pekerjaan Jumat, dan tetap terjepit di dekat level tertinggi 20 tahun.

Kekhawatiran akan eskalasi perang Rusia-Ukraina tumbuh setelah ledakan jembatan utama antara Rusia dan Krimea, yang oleh Presiden Vladimir Putin dituduhkan kepada Ukraina.

Ketegangan di semenanjung Korea juga meningkat setelah Korea Utara menembakkan dua rudal balistik pada hari Minggu, menyusul latihan militer AS di wilayah tersebut.

Berita itu tidak banyak mendorong emas, mengingat dolar sebagian besar telah melampaui logam kuning sebagai perdagangan safe haven pilihan tahun ini. Naiknya suku bunga AS meningkatkan biaya peluang memegang emas.

Di sisi itu, pasar sekarang menunggu data inflasi IHK AS untuk September minggu ini, yang diharapkan menjadi faktor dalam rencana pengetatan kebijakan Fed. Angka inflasi yang lebih kuat dari perkiraan pada bulan Agustus telah mengguncang pasar dan mendorong dolar.

Di antara logam industri, tembaga berjangka turun 0,1% menjadi $3,3815 per pon, membalikkan sebagian besar kenaikan mereka selama dua minggu terakhir.

Pasar tembaga sedang menunggu data inflasi dan perdagangan utama China minggu ini, yang diperkirakan akan memberikan lebih banyak petunjuk tentang permintaan di importir tembaga terbesar di dunia.

Data selama akhir pekan menunjukkan sektor jasa China secara tak terduga menyusut pada bulan September, menjadi pertanda buruk bagi ekonomi terbesar kedua di dunia itu, karena berjuang dengan dampak gangguan terkait COVID yang melumpuhkan.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend