Emas Masih Melayang di Sekitar Tertinggi 8 Bulan
INFOREX · 16 Jan 2023 2.2K Views



Harga emas stabil di sekitar puncak baru-baru ini pada hari Senin karena investor mengunci keuntungan dan berhati-hati menjelang serangkaian pembacaan ekonomi utama dan pertemuan bank sentral dari seluruh dunia minggu ini.

Logam kuning rally tajam dalam beberapa pekan terakhir di tengah meningkatnya jumlah taruhan bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih lambat dalam beberapa bulan mendatang, mengambil beberapa tekanan dari aset non-yielding.

Gagasan ini dilanjutkan oleh data yang menunjukkan inflasi mereda lebih lanjut pada bulan Desember, yang membebani dolar dan imbal hasil Treasury AS.

Kekhawatiran resesi di ekonomi utama tahun ini juga melihat permintaan safe haven emas yang baru, karena dampak dari kenaikan suku bunga yang tajam hingga tahun 2022 mulai terasa.

Fokus minggu ini sekarang pada tanda-tanda perlambatan pertumbuhan di ekonomi utama, dengan rentetan pembacaan dari AS, Jepang, China, Inggris, dan zona euro. Keputusan suku bunga di China dan Jepang juga menjadi fokus, dengan fokus khusus pada Bank of Japan setelah secara tak terduga mencapai nada hawkish selama pertemuan bulan Desember.

Emas spot turun 0,1% menjadi $1.918,49 per ons, sementara emas berjangka stabil di $1.921,50 per ons pada pukul 19:33 ET (00:33 GMT). Kedua instrumen mendekati level tertinggi sejak Mei 2022.

Namun, volume perdagangan di pasar logam diperkirakan akan redup pada hari Senin, karena libur AS.

Di antara logam industri, harga tembaga sedikit turun pada hari Senin setelah melaju ke level tertinggi tujuh bulan minggu lalu. Logam merah mengalami lonjakan besar dalam penawaran di tengah meningkatnya ekspektasi untuk pemulihan permintaan China tahun ini, setelah negara melonggarkan sebagian besar pembatasan anti-COVID yang ketat.

Tembaga bermutu tinggi berjangka turun 0,3% menjadi $4,2060 per pon, tetapi diperdagangkan naik lebih dari 10% sepanjang tahun ini.

Selain tren permintaan yang positif di China, yang merupakan konsumen tembaga terbesar di dunia, harga logam merah juga diharapkan mendapat manfaat dari potensi gangguan pasokan di produsen utama Amerika Latin.

 
Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend