USD/JPY Lacak Yield yang Lesu Dekati Tertinggi 32 Tahun di Bawah 149,00 karena Kebijakan BOJ Tampak dalam Bahaya
FXStreet · 17 Oct 2022 302 Views
  • Para pembeli USD/JPY berhenti sejenak di sekitar level tertinggi 32 tahun, manahan tren naik delapan hari.
  • Kalender ekonomi yang sepi, optimisme yang hati-hati menawarkan sesi yang lamban, membebani imbal hasil.
  • Pidato The Fed tetap hawkish tetapi mencari pengganti Kuroda BOJ menantang kebijakan uang mudah Jepang.
  • Katalis risiko akan menjadi kunci untuk arah jangka pendek, para penjual dapat mengambil kembali kendali atas intervensi Tokyo.

USD/JPY menggambarkan awal yang lesu untuk pekan ini karena naik-turun di sekitar pertengahan 148,00-an sambil melacak kinerja pasar yang beragam selama hari Senin. Dengan demikian, pasangan yen ini mundur dari level tertinggi sejak tahun 1990, yang dicatat pada hari sebelumnya, sambil mencetak pelemahan harian pertama dalam sembilan hari.

Sebelumnya pada hari ini, Gubernur Bank of Japan (BOJ) Haruhiko Kuroda mengatakan, "Sangat tepat untuk melanjutkan pelonggaran moneter," sementara juga menambahkan bahwa ia memperkirakan Indeks Harga Konsumen (IHK) akan turun kurang dari 2% pada tahun fiskal 2023.

Namun, komentar-komentar dari Perdana Menteri (PM) Jepang Fumio Kishida tampaknya telah membebani JPY saat ia mengatakan, "Akan mempertimbangkan penerus Gubernur BOJ Kuroda, dengan mempertimbangkan prakiraan kebijakan moneter, koordinasi dengan pemerintah."

Dengan ini, kebijakan ultra longgar BOJ akan dipertanyakan di tengah dorongan global untuk suku bunga yang lebih tinggi.

Meskipun demikian, imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS berusaha keras untuk melanutkan kenaikan terbaru di dekat level acuan 4,0% di tengah meredanya kekhawatiran akan jatuhnya pasar Inggris, terutama setelah penunjukan Jeremy Hunt baru-baru ini sebagai Kanselir Inggris yang baru, serta mempertahankan tarif pajak tidak berubah.

Di tempat lain, komentar-komentar beragam dari para pengambil kebijakan The Fed dan tidak adanya beberapa perbincangan seputar kenaikan suku bunga 1,0% The Fed juga menahan para pedagang pesimis. Selama akhir pekan, Presiden Federal Reserve Bank St Louis James Bullard mengatakan, "AS memiliki masalah inflasi yang serius," pengambil kebijakan itu juga menambahkan, "Kebijakan The Fed yang lebih besar di depan adalah strategi yang tepat."

Bagaimanapun, perlu dicatat, bahwa data AS yang lebih kuat dan kekhawatiran terhadap geopolitik yang berasal dari Tiongkok dan Rusia, serta dari Korea Utara, membuat para pembeli USD/JPY tetap optimis. Sebaliknya, intervensi pemerintah Jepang membayangi karena yen turun ke multi-tahun. Dalam hal ini, pasangan yen tersebut dapat melanjutkan pelemahan terbaru.

Analisis Teknis

Garis resistance naik berusia tiga bulan, di 149,10 pada saat berita ini ditulis, membatasi kenaikan terdekat menjelang level acuan 150,00. Meski begitu, para penjual mungkin tidak mengambil risiko masuk kecuali menembus garis support naik berusia tiga minggu, di 146,30 saat kami menulis artikel ini.

Level-Level Teknis USD/JPY

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 148.62
Perubahan harian hari ini -0.03
Perubahan harian hari ini % -0.02
Pembukaan harian hari ini 148.65
 
Tren
SMA 20 Harian 144.88
SMA 50 Harian 141.11
SMA 100 Harian 137.99
SMA 200 Harian 129.49
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 148.86
Rendah Harian Sebelumnya 147.09
Tinggi Mingguan Sebelumnya 148.86
Rendah Mingguan Sebelumnya 145.24
Tinggi Bulanan Sebelumnya 145.9
Rendah Bulanan Sebelumnya 138.78
Fibonacci Harian 38,2% 148.19
Fibonacci Harian 61,8% 147.77
Pivot Point Harian S1 147.54
Pivot Point Harian S2 146.43
Pivot Point Harian S3 145.78
Pivot Point Harian R1 149.31
Pivot Point Harian R2 149.97
Pivot Point Harian R3 151.08

 

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend