Harga Minyak Mentah Dunia Ambles Lebih dari 2 Persen di Tengah Kekhawatiran Permintaan di China
Kompas · 09 Nov 2022 211 Views


NEW YORK, KOMPAS.com – Harga minyak mentah dunia mengalami penurunan pada perdagangan Selasa (8/11/2022) waktu setempat (Rabu pagi WIB). Pergerakan harga minyak mentah dunia dibayangi oleh kekhawatiran terkait permintaan bahan bakar di China akibat pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

Mengutip CNBC, harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari turun 2,34 dollar AS atau 2,4 persen menjadi 95,59 dollar AS per barrel. Sementara itu, harga West Texas Intermediate (WTI) susut 2,9 persen atau 2,6 dollar AS menjadi 89,15 dollar AS per barrel.

"Pasar memasuki hari ini dengan tingkat skeptisisme tertentu seputar pemilu di AS. Ini juga menjadi sentimen penggerak harga minyak," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

Sentimen dari China, baru-baru ini adalah munculnya kabar bahwa kasus Covid-19 di China masuk level tertinggi sejak Agustus 2022. Hal ini bertolak belakang dengan kabar yang mengatakan bahwa China tengah mempertimbangkan pembukaan pembatasan.

Kasus-kasus dengan varian baru, juga dikabarkan merebak Guangzhou dan kota-kota China lainnya. Hal ini dikhawatirakan akan mendorong pelemahan konsumsi bahan bakar negara tirai bambu itu.

"Meningkatnya kasus Covid-19 di China membayangi para investor saat ini, karena dibukanya penguncian berkait dengan hidup dan mati,” ujar Dennis Kissler, wakil presiden senior perdagangan di BOK Financial.

Kissler menambahkan, di China, pasokan bensin dan solar tetap rendah. Sementara itu, harga minyak mentah mengalami penurunan yang terbatas karena sebagian negara di AS juga tengah bersiap menghadapi cuaca dingin.

Di sisi lain, pelaku pasar khawatir bahwa inflasi yang tinggi dan kenaikan suku bunga dapat memicu resesi global, yang juga akan mendorong data harga konsumen AS. EIA pada hari Selasa memangkas prospek permintaan energi AS di tahun 2023 dan memperkirakan produksi AS untuk tahun depan akan menjadi 21 persen lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya.

Produsen minyak Diamondback Energy juga memperingatkan bahwa industri minyak di AS akan terus berjuang untuk memperluas produksi saat ini, dengan biaya yang berpotensi akan mengalami peningkatan.

Sementara itu, larangan Uni Eropa terhadap minyak Rusia, yang diberlakukan sebagai pembalasan atas invasi Rusia ke Ukraina, akan dimulai pada 5 Desember dan akan diikuti dengan penghentian impor produk minyak pada Februari. Moskow menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi khusus".

 
Reprinted from Kompas , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend