Harga Minyak Merosot Setelah Kekhawatiran Resesi Mencuat
SeputarForex · 21 Nov 2022 2K Views

Seputarforex - Harga minyak mentah merosot cukup signifikan pada perdagangan hari Senin (21/November), ditekan oleh kepanikan pasar terhadap potensi terjadinya resesi ekonomi setelah China melaporkan kenaikan kasus COVID tertinggi sejak April 2022. Pada saat berita ini diturunkan, minyak Brent melemah 0.96 persen pada kisaran $88.25 per barel, sementara minyak WTI turun 0.67 persen pada kisaran $80.35 per barel.

Harga minyak merosot

Pelemahan harga minyak yang sudah terjadi sejak pekan lalu sebenarnya tidak terlepas dari kepanikan investor terhadap perlambatan permintaan minyak dari China. Pasalnya, lonjakan kasus COVID-19 di beberapa kawasan negara tersebut sudah mencapai angka yang cukup mengkhawatirkan.

Apabila kenaikan kasus COVID di China terus berlanjut, pemerintah setempat berpotensi menerapkan pembatasan ketat seperti yang terjadi pada kuartal kedua lalu. Saat ini saja, volume pengiriman minyak dari Aramco menuju China untuk bulan Desember sudah menurun.

 

Di samping masalah permintaan China, harga minyak juga dibayangi oleh penguatan Dolar AS. Indeks Dolar (DXY) saat ini naik ke kisaran 107.49 setelah sejumlah pejabat The Fed mengutarakan pernyataan bertendensi hawkish. Mereka menyebutkan bahwa bank sentral AS tidak akan menghentikan kebijakan pengetatan sebelum tingkat inflasi turun ke target 2 persen. Kendati sudah mengalami sedikit penurunan pada bulan Oktober, inflasi AS saat ini memang masih di atas 7 persen.

Sebagian analis memperkirakan pelemahan harga minyak lebih jauh akan mendorong prospek pemotongan produksi lanjutan oleh OPEC+ pada pertemuan 4 Desember mendatang. Padahal, OPEC baru saja memangkas output sebesar 2 juta barel per hari (bph) pada awal Oktober silam. Langkah tersebut menjadi pemotongan produksi terbesar dalam dua tahun terakhir dan memicu kontroversi perselisihan dengan pemerintah AS.

Reprinted from SeputarForex , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend