Analisa USD: Inflasi Masih Menjadi Faktor Utama Pergerakan Dolar AS
forexsignal88 · 09 Jan 2023 387 Views

Forexsignal88.Com – Pada Jumat pekan lalu, data Non-Farm Payrolls untuk bulan Desember menunjukkan bahwa 223.000 pekerjaan ditambahkan ke ekonomi vs ekspektasi +200.000 dan cetakan November yang direvisi lebih tinggi +256.000. Selain itu, Tingkat Pengangguran turun menjadi 3,5% vs ekspektasi 3,7% dan cetakan November 3,6%. Sendiri, Fed harus khawatir tentang dua data ini karena Fed mencari Tingkat Pengangguran untuk naik, yang akan membantu mendinginkan ekonomi dan memperlambat inflasi.

Namun adalah cetakan penghasilan Rata-rata Per Jam yang mencuri perhatian dalam rilis data pekerjaan. Pencetakan MoM adalah 0,3% vs ekspektasi 0,4% dan cetakan November yang direvisi dari 0,6% menjadi 0,4%. Ini membawa hasil YoY turun menjadi 4,6% vs ekspektasi 5%! The Fed akan senang melihat komponen inflasi data pekerjaan lebih rendah dari yang diharapkan dan jauh lebih rendah dengan revisi November. Karena ini adalah cetakan NFP terakhir sebelum pertemuan FOMC berikutnya pada tanggal 1 Februari, kita harus mempertanyakan apakah komponen Pendapatan Per Jam Rata-Rata akan cukup untuk memungkinkan Fed menurunkan laju kenaikan suku bunga menjadi 25bps. Jika tidak, fokus akan berada pada headline print dan Tingkat Pengangguran, yang dianggap Fed masih panas dan oleh karena itu dapat mempertahankan laju kenaikan suku bunga saat ini tidak berubah.

Pasar melihat data pekerjaan sebagai dovish, dengan fokus pada komponen Penghasilan Per Jam Rata-Rata. Selain itu, tak lama setelah laporan pekerjaan, AS merilis data IMP Non-Manufaktur ISM, yang mengalami kontraksi untuk pertama kalinya sejak Mei 2020. Komponen harga IMP Manufaktur dan Non-Manufaktur juga lebih rendah dari yang diharapkan.

Pasar memilih untuk mengesampingkan data utama dan lebih memperhatikan Penghasilan Rata-Rata Per Jam Desember, yang turun menjadi 4,6% YoY vs perkiraan 5% dan cetakan revisi November yang lebih rendah sebesar 4,8% YoY dari 5,1% YoY. Selain itu, IMP Non-Manufaktur ISM AS untuk bulan Desember adalah 49,6 vs 56,5 sebelumnya dan ekspektasi 55. Ini adalah kontraksi pertama (di bawah 50) yang dicetak sejak Mei 2020. Pasar berharap bahwa kombinasi dari pertumbuhan upah yang lebih rendah dan penurunan sektor jasa kontrak akan memungkinkan Fed untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga menjadi 25bps (atau kurang) pada tanggal 1 Februari. Akibatnya, pasar saham dan emas bergerak lebih tinggi sementara suku bunga dan Dolar AS bergerak lebih rendah.

Sebagai hasil dari data hari ini, Dolar AS jatuh. Indeks Dolar AS awalnya turun dari 105.53 menjadi 104.93 karena rilis data pekerjaan. Kemudian memantul sesaat tetapi terus lebih rendah setelah IMP Non-Manufaktur ISM AS dicetak, turun dari 105.29 ke 103.91.

Lalu Kemana Arah Perhatian Untuk Pekan Ini?

Minggu ini, Ketua Fed Powell akan berpartisipasi dalam diskusi panel berjudul “independensi Bank Sentral dan mandat – pandangan yang berkembang” di Stockholm. Pedagang harus memperhatikan untuk melihat apakah Powell memberikan petunjuk apa pun tentang pandangan Fed terhadap data pekerjaan dan layanan kontrak PMI. Sedikit dovishness bisa mengirim saham lebih tinggi dan Dolar AS lebih rendah. Selain itu, pada hari Kamis AS akan merilis CPI bulan Desember.

CPI AS akan menjadi berita utama untuk rilis data ekonomi utama, namun ada beberapa laporan ekonomi lain yang harus diperhatikan volatilitasnya. Ini termasuk cetakan CPI dari Tokyo (yang sering digunakan sebagai proxy untuk Jepang), Australia, dan China. Perhatikan bahwa ini akan menjadi tampilan pertama CPI China sejak berakhirnya penguncian dan pembatasan.

Ekspektasi adalah untuk cetakan utama 6,5% YoY vs pembacaan November 7,1% YoY. CPI Inti diperkirakan turun menjadi 5,7% YoY dari 6% YoY di bulan November. Inflasi utama telah bergerak lebih rendah sejak Juni ketika mencapai tertinggi 9,1% YoY, namun angka Inti sedikit lebih kaku. Jika data datang lebih lemah dari yang diharapkan, itu bisa terus mengirim saham lebih tinggi dan Dolar AS lebih rendah.

Musim pendapatan dimulai pada hari Jumat, dan semua orang akan memperhatikan apa yang dikatakan bank tentang ekonomi. Panggilan resesi bisa mendapat dorongan besar jika JPMorgan, Citigroup, dan Wells Fargo menjadi pesimis tentang konsumen.

Politik AS akan mendominasi berita utama akhir pekan saat Partai Republik mencoba memilih seorang pembicara. DPR tidak dapat berfungsi tanpa pembicara dan kebuntuan ini berimplikasi kepada pengarahan dan pengawasan terkait keamanan nasional.

Analisa Teknikal USD

Reprinted from forexsignal88 , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend