USD/JPY Perbarui Terendah Hari Ini di Sekitar 131,40 karena Inflasi AS Terlihat Terus Melemah
FXStreet · 12 Jan 2023 2.1K Views
  • USD/JPY telah memperbarui level terendah hari ini di 131,40 karena kemungkinan pelemahan inflasi AS lebih lanjut melambung tinggi.
  • Federal Reserve mungkin akan mengubah proyeksi kebijakan moneternya jika inflasi AS terus menurun.
  • Bank of Japan dengan tegas mempertimbangkan untuk keluar dari kebijakan moneter ultra-longgar sekulernya yang panjang.
  • USD/JPY melayang-layang di dekat bagian bawah fase penyesuaian persediaan.

USD/JPY telah menyaksikan penurunan tajam dan telah memperbarui level terendah hari ini di 131,40 karena Bank of Japan (BoJ) sedang mempertimbangkan jalan keluar dari kebijakan moneter ultra-longgar selama satu dekade. Aset ini menyaksikan tekanan jual yang sangat besar di awal sesi Eropa dan diharapkan akan melanjutkan perjalanan turunnya karena Indeks Dolar AS (DXY) menurun secara bertahap menuju support penting di sekitar 102,50.

Indeks USD terus menurun sejak pembukaan di tengah peningkatan selera risiko investor. Selain itu, indeks berjangka S&P500 telah memulihkan penurunan marjinal yang dilaporkan di awal Asia dan diperdagangkan secara positif, menggambarkan suasana pasar yang ceria. Alfa yang dihasilkan oleh obligasi pemerintah AS telah turun karena pasar mengharapkan pelemahan inflasi Amerika Serikat lebih lanjut. Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun telah turun menjadi 3,52%.

Harga Bensin yang Lebih Rendah Mendukung Pelemahan Inflasi AS Lebih Lanjut

Aset safe-haven telah kehilangan daya tariknya karena investor mengharapkan pelemahan lebih lanjut dari data Indeks Harga Konsumen (IHK) Amerika Serikat, yang dijadwalkan pada hari Kamis. Analis di Wells Fargo memperkirakan penurunan harga energi yang cukup besar lainnya akan membebani berita utama dan mengimbangi kenaikan lebih lanjut dalam harga makanan dan layanan inti. Tetapi penurunan harga juga harus dibantu oleh penurunan lain dalam barang-barang inti, yang dipimpin sekali lagi oleh mobil bekas.

Menurut konsensus NBF, harga utama turun 0,1% MoM dan tingkat tahun-ke-tahun harus turun dari 7,1% menjadi 6,7%. Indeks Inti, sementara itu, mungkin terus didukung oleh kenaikan harga sewa dan naik 0,3% secara bulanan. Ini akan diterjemahkan ke dalam penurunan dua kali lipat dari tingkat 12 bulan menjadi 5,8%."

Fed Dapat Merevisi Proyeksi Kebijakan Moneter Jika Inflasi Melambat

Meningkatnya peluang untuk perlambatan tekanan inflasi Amerika Serikat diperkirakan akan memaksa Federal Reserve (Fed) untuk merevisi sudut pandangnya tentang kemungkinan tindakan kebijakan moneter dalam pertemuan Februari. Ketua Federal Reserve Jerome Powell dan rekan-rekannya mungkin akan mengupayakan pemangkasan besaran suku bunga lebih lanjut jika inflasi terus mengalami perlambatan dan juga untuk memberikan dukungan terhadap perlambatan kegiatan ekonomi dalam perekonomian Amerika Serikat.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly mengatakan kepada Wall Street Journal (WSJ) bahwa dia akan memperhatikan data Indeks Harga Konsumen (IHK) dan bahwa kedua opsi kenaikan 25 dan 50 basis poin (bp) terbuka untuk pertemuan kebijakan moneter Februari. Pertimbangan kenaikan suku bunga 25 bp untuk pertemuan Februari ketika Federal Reserve telah memangkas laju kenaikan suku bunga pada bulan Desember menyampaikan bahwa pembuat kebijakan Fed senang dengan tekanan indikator yang menunjukkan perlambatan tekanan inflasi.

Obrolan Mengenai Keluar dari Kebijakan Moneter Longgar oleh BoJ Meningkat

Peluang untuk keluar dari kebijakan moneter ultra-longgar selama satu dekade oleh Bank of Japan semakin cepat setelah pengumuman bahwa bank sentral akan meninjau efek samping dari pelonggaran kebijakan moneter besar-besaran pada pertemuan kebijakannya minggu depan, seperti yang dilaporkan oleh Yomiuri. "BoJ meninjau karena tingkat suku bunga yang miring di pasar bahkan setelah penyesuaian bulan lalu dalam kebijakan pengendalian imbal hasil obligasi," tambah Yomiuri dilansir oleh Reuters.

Setelah perubahan kecil dalam imbal hasil Obligasi Pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun dengan merentangkan kisarannya menjadi +-50 basis poin (bp), pertimbangan keluar dari kebijakan moneter ultra-longgar mengirimkan sinyal hawkish dari Bank of Japan. Perkembangan terbaru dalam pertumbuhan upah dan permintaan ritel telah mendorong inflasi Jepang dengan nyaman di atas target 2%.

Prospek Teknis USD/JPY

Prospek teknis USD/JPY

USD/JPY melayang-layang di sekitar bagian bawah fase penyesuaian inventaris yang terbentuk pada grafik per jam. Pembentukan penyesuaian inventaris setelah pergerakan downside vertikal mensyaratkan distribusi inventaris, yang dapat mengakibatkan pelemahan lebih lanjut pada aset.

Pasangan mata uang utama ini melayang di bawah Exponential Moving Average (EMA) 200 periode di 132,32, yang menunjukkan bahwa tren jangka panjang bearish. Selain itu, bear cross, yang diwakili oleh EMA 20 dan 50 di 132,24, menambah filter sisi bawah.

Selain itu, Relative Strength Index (RSI) (14) telah bergeser ke dalam kisaran bearish 20,00-40,00, yang mengindikasikan bahwa momentum penurunan telah dipicu.

Level Teknis USD/JPY

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 131.68
Perubahan harian hari ini -85
Perubahan harian hari ini % -0.64
Pembukaan harian hari ini 132.53
 
Tren
SMA 20 Harian 133.12
SMA 50 Harian 137.05
SMA 100 Harian 140.8
SMA 200 Harian 136.59
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 132.87
Rendah Harian Sebelumnya 132.06
Tinggi Mingguan Sebelumnya 134.78
Rendah Mingguan Sebelumnya 129.51
Tinggi Bulanan Sebelumnya 138.18
Rendah Bulanan Sebelumnya 130.57
Fibonacci Harian 38,2% 132.56
Fibonacci Harian 61,8% 132.37
Pivot Point Harian S1 132.1
Pivot Point Harian S2 131.67
Pivot Point Harian S3 131.29
Pivot Point Harian R1 132.92
Pivot Point Harian R2 133.3
Pivot Point Harian R3 133.73

 

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend