Bagaimana Euro dan Sterling Hadapi Keputusan ECB dan BoE?
FXStreet · 02 Feb 2023 1K Views

Dolar AS terus melemah setelah FED menaikan suku bunga 25 bps disertai komentar FED Powell yang dianggap dovish oleh pasar.

FED Powell menggunakan kata kunci “disinflasi” yang artinya kondisi inflasi mereda atau akan hilang. Ini memicu sentimen risk appetite dengan harapan FED akan segera mengakhiri siklus kenaikan suku bunganya.

Fokus akan beralih kepada event bank sentral Inggris (BoE) dan bank sentral Eropa (ECB). Kedua bank ini diperkirakan akan menaikan suku bunga masing-masing 50 bps seiring inflasi di kedua wilayah itu masih tinggi.

Bank Sentral Inggris (BOE)

Pengumuman kebijakan moneter Bank of England diharapkan menjadi sorotan pada hari Kamis (02/02/23).

Ekonomi Inggris yang diperkirakan akan mengalami resesi dan lebih buruk daripada rekan-rekannya pada tahun 2023, Gubernur Andrew Bailey Cs harus menilai seberapa besar dampak penundaan kenaikan suku bunga mereka sejauh ini.

Bailey mengatakan ada harapan bahwa lonjakan harga akan segera berakhir setelah inflasi harga konsumen turun dari level tertinggi 41 tahun sebesar 11,1% pada bulan Oktober menjadi 10,5% pada bulan Desember.

Namun, Kepala Ekonom BoE Huw Pill telah memperingatkan risiko bahwa pertumbuhan harga akan tertahan di atas target 2% BoE.

Sterling sempat melemah terhadap dolar AS pada hari Senin (30/01/23) menjelang sejumlah pertemuan bank sentral minggu ini termasuk Bank of England, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk kali ke-10 berturut-turut.

BoE terlihat berada di jalur kenaikan suku bunga pertamanya tahun ini, dengan harga pasar dalam kenaikan setengah poin persentase menjadi 4% pada hari Kamis. Pasar saat ini memperkirakan peluang 80% dari kenaikan BoE 50 basis poin.

Bank Sentral Eropa (ECB)

Bank Sentral Eropa akan menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis dan memperkirakan lebih banyak kenaikan untuk beberapa bulan ke depan, dengan satu-satunya pertanyaan terbuka adalah seberapa besar ini akan terjadi.

ECB telah menaikkan suku bunga dengan rekor kecepatan untuk melawan serangan tiba-tiba inflasi tinggi di zona euro - produk sampingan dari faktor-faktor termasuk akibat dari pandemi COVID-19 dan krisis energi setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Bank sentral untuk 20 negara yang berbagi euro terlihat menaikkan suku bunga deposito setengah poin persentase menjadi 2,5% pada hari Kamis, sejalan dengan apa yang dikatakan pada bulan Desember.

Ini akan membawa suku bunga yang dibayarkan ECB pada deposito bank ke level tertinggi sejak November 2008, setelah naik stabil dari rekor terendah -0,5% di bulan Juli.

Kami menduga ECB akan mengulangi pesan hawkishnya di bulan Februari karena masih ada ketidakpastian mengenai tekanan inflasi yang mendasarinya dan perubahan nada akan merusak kredibilitas ECB.

ECB juga akan mengungkapkan bagaimana tepatnya rencananya untuk mengurangi saham obligasi multi-triliun euro di neraca, melepaskan beberapa pembelian aset yang dilakukannya untuk meningkatkan inflasi selama hampir satu dekade ketika itu terlalu rendah.

Analisa Teknikal GBPUSD

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend