Pratinjau Simposium Jackson Hole: Akankah Powell Memberi Kekuatan pada Pembeli Dolar?
FXStreet · 24 Aug 2022 140 Views

  • Simposium Ekonomi Jackson Hole tahunan dijadwalkan pada 25-27 Agustus.
  • Ketua The Fed Jerome Powell dapat menggunakan pidatonya untuk menggandakan sikap hawkish.
  • Dolar AS bersiap untuk mengguncang prediksi poros Powell tentang pengetatan kebijakan karena inflasi terus berlanjut.

Dolar AS kembali berusaha untuk mencapai puncak dua dekade menuju Simposium Jackson Hole, yang sangat penting untuk perkiraan pasar terhadap ekspektasi kenaikan suku bunga The Fed dalam beberapa bulan mendatang. Akankah pidato Ketua The Fed Jerome Powell memberikan pergerakan tambahan pada rally dolar?

Simposium Ekonomi Jackson Hole: Ikhtisar

Federal Reserve Bank (The Fed) Kansas City telah menyelenggarakan simposium kebijakan ekonomi tahunan di Jackson Hole, Wyoming, sejak 1978. The Fed Kansas City menjadi tuan rumah sejumlah bankir sentral, akademisi, dan ekonom dari seluruh dunia, dan para bankir bank sentral telah mengambil kesempatan untuk mengarahkan kebijakan moneter mereka di KTT ini. Perlu disebutkan bahwa pada tahun 2020, Powell mengumumkan penggabungan kerangka kerja penargetan inflasi rata-rata (AIT) baru ke dalam prakiraan The Fed.

Acara tahun ini diadakan dari tanggal 25 Agustus hingga 27 Agustus, dengan tema utama yang berpusat pada "Menilai Kembali Kendala Ekonomi dan Kebijakan."

Apa yang diharapkan dari Ketua The Fed Powell?

Seminggu menjelang Simposium Jackson Hole Fed yang sangat ditunggu-tunggu, pasar menilai kembali ekspektasi kenaikan suku bunga yang terlalu besar pada awal bulan depan, memicu pemulihan yang mengesankan dalam dolar AS serta imbal hasil obligasi pemerintah. Inflasi AS yang lebih lunak, awal bulan ini, telah memadamkan harapan untuk kenaikan suku bunga The Fed bulan September sebesar 75 bp meskipun Nonfarm Payrolls yang luar biasa.

Dengan ekspektasi hawkish baru seputar jalur pengetatan The Fed, imbal hasil obligasi pemerintah bertenor 10-tahun merebut kembali level 3% sementara indeks dolar AS menguji level tertinggi 19 tahun di 109,29 pada hari Selasa. Pidato utama Powell, yang dijadwalkan pada hari Jumat, ditunggu-tunggu oleh para pedagang, karena pidatonya akan diamati dengan cermat untuk mendapatkan sinyal baru tentang prospek kebijakan. Ekonom secara luas mengharapkan Powell untuk menegaskan kembali bahwa "komitmen The Fed untuk mengendalikan inflasi akan membutuhkan periode kebijakan restriktif yang diperpanjang dan maka dari itu pertumbuhan di bawah potensi dan pengangguran yang lebih tinggi."

Selain itu, Powell dapat menggunakan pidatonya untuk mendorong kembali ekspektasi bahwa bank sentral paling kuat di dunia akan mulai melonggarkan kebijakan tahun depan. Dengan melakukan itu, Presiden The Fed kemungkinan akan bergabung dengan rekan-rekannya yang baru-baru ini meredam spekulasi pivot The Fed dari sikap hawkish-nya, meskipun risiko resesi meningkat.

Namun, saat kita maju menuju acara tersebut, ekspektasi pasar terhadap potensi kenaikan suku bunga super besar bulan depan menguap, berkat lemahnya survei IMP bisnis dan data perumahan S&P Global AS. Hal yang sama tercermin oleh FedWatch Tool CME Group, yang sekarang menunjukkan peluang 48% dari kenaikan suku bunga The Fed bulan September sebesar 75 bp, turun dari probabilitas 55% yang terlihat sehari yang lalu.

Ekonom di raksasa perbankan AS, Goldman Sachs dan JP Morgan, sekarang melihat Powell mengisyaratkan untuk mengakhiri kenaikan suku bunga The Fed yang agresif. JP Morgan mengatakan, "Kami berharap The Fed menjadi lebih sensitif terhadap aliran data aktivitas yang lebih lunak sekarang karena mereka telah memindahkan suku bunga kebijakan di atas apa yang secara historis dianggap netral. September bisa menjadi yang terakhir dari kenaikan The Fed yang terlalu besar."

Sementara itu, Goldman Sachs mencatat, "Dia kemungkinan akan menyeimbangkan pesan itu dengan menekankan bahwa FOMC tetap berkomitmen untuk menurunkan inflasi dan bahwa keputusan kebijakan yang akan datang akan bergantung pada data yang masuk."

Indeks dolar AS: Prospek teknis

Pada saat penulisan, dolar AS ingin melanjutkan momentum bullish terhadap pesaing utamanya sementara imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun mempertahankan level 3%. Nasib greenback bergantung pada kata-kata Powell, yang bisa berubah menjadi lebih hawkish, seperti yang disarankan oleh struktur teknikal jangka pendek bullish pada grafik harian.

Setelah wedge bullish yang dikonfirmasi pada 15 Agustus, pembeli dolar telah mengalami keberuntungan tetapi dibatasi oleh satu-satunya rintangan di level tertinggi 14 Juli di 109,29. Powell dapat memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk pembeli, yang dapat mendorong dolar untuk mencatatkan rekor tertinggi 20 tahun yang baru. Target sisi atas berikutnya sejajar di level psikologis 109,50 sebelum level acuan 110,00 dapat ikut bermain.

Indeks dolar diperdagangkan jauh di atas semua Daily Moving Average (DMA) utama dan Relative Strength Index (RSI) 14 hari bertahan lebih kuat tepat di bawah wilayah overbought, menunjukkan bahwa ada lebih banyak ruang untuk kenaikan.

Namun, jika pidato Powell menandakan laju pengetatan yang lebih lambat dalam beberapa bulan ke depan, maka itu akan menjadi kemunduran yang serius bagi dolar yang sedang berlangsung. Indeks bisa jatuh kembali ke level terendah hari Selasa di 108,06. Garis pertahanan terakhir untuk pembeli terlihat di 107,29.

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Recommend