Nakamura dari BOJ: Bank Sentral Harus Sabar Mempertahankan Pelonggaran Moneter yang Kuat
FXStreet · 25 Aug 2022 251 Views



Anggota dewan Bank of Japan (BOJ) Nakamura membuat beberapa komentar terkait prospek ekonomi, inflasi dan kebijakan moneter selama penampilannya pada hari Kamis.

Kutipan Penting

Ekonomi Jepang meningkat karena dampak pandemi mereda.

Ekonomi Jepang kemungkinan akan pulih karena dampak pandemi, kendala pasokan mereda.

Inflasi konsumen Jepang kemungkinan akan meningkat karena dorongan dari energi, biaya bahan bakar tetapi laju kenaikannya sempit setelahnya.

BOJ harus sabar mempertahankan pelonggaran moneter yang kuat.

Pengetatan kebijakan moneter ketika kesenjangan output tetap negatif akan sangat membebani kegiatan ekonomi rumah tangga dan perusahaan-perusahaan.

Ketika harga-harga naik tajam karena faktor pendorong biaya, respon kebijakan yang ditargetkan, daripada pergeseran kebijakan moneter yang mengekang permintaan, lebih efektif.

Kesenjangan antara inflasi di Jepang dan negara lain sebagian besar disebabkan oleh pertumbuhan upah yang lambat.

Jepang harus mencapai inflasi 2% secara berkelanjutan dan stabil.

Perekonomian Jepang belum berada dalam kondisi di mana perekonomian dapat mencapai target harga BOJ secara berkelanjutan dan stabil.

Tampaknya ada pergeseran pola pikir yang telah lama dipegang di Jepang bahwa harga tidak akan naik banyak.

Kenaikan upah meluas di Jepang yang mencerminkan peningkatan ekonomi.

Pembayaran bonus musim dingin dan negosiasi upah tahun depan menjadi kunci apakah kenaikan upah akan terus meningkat tahun depan dan seterusnya.

BOJ secara hati-hati mengamati dampak keuangan, pergerakan pasar valas pada ekonomi, harga dan upah Jepang.

Ada kekhawatiran risiko atas merebaknya kembali kasus penularan Covid dapat melemahkan permintaan yang terpendam, menunda pemulihan dalam pariwisata inbound.

Jika Tiongkok memperluas kembali pembatasan covid, hal itu dapat memperpanjang gangguan pasokan dan merugikan ekspor, produksi, dan belanja modal Jepang.

Kekhawatiran muncul di pasar global terhadap apakah bank sentral dapat menyeimbangkan kebutuhan untuk mengekang inflasi, mencegah resesi.

Jika kekhawatiran seperti itu meningkat tajam, hak uty bisa memperketat kondisi keuangan global, memicu perlambatan tajam dalam ekonomi luar negeri.

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Recommend