EUR/USD: Euro Masih Tidak Stabil Dan Masih Berpotensi Melemah Kembali
forexsignal88 · 26 Aug 2022 323 Views

Forexsignal88.Com – Ketika investor mengantisipasi pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari berikutnya untuk isyarat baru tentang arah kebijakan moneter, dolar AS mundur dari level tertinggi hampir dua dekade terhadap sekeranjang mata uang lainnya pada hari Kamis. EUR/USD sempat mencapai harga tertinggi harian kemarin hari pada level 1.0033, namun terlihat seller masih terus mendukung bearish untuk menguasai perdagangan.

Investor terus memantau berjalannya acara Jackson Hole. Investor telah mempersiapkan pertemuan tahunan The Fed di Jackson Hole, Wyoming, di mana mereka mengharapkannya untuk menegaskan kembali komitmennya untuk menahan inflasi.

Menyusul paduan komentar hawkish Fed baru-baru ini, pasar uang telah mengurangi ekspektasi bahwa bank sentral AS dapat condong ke kenaikan suku bunga yang lebih lambat. Saat ini, mereka memberikan peluang 58,5% pada kenaikan suku bunga 75 basis poin besar-besaran lainnya bulan depan versus probabilitas 41,5% untuk kenaikan setengah poin.

Pada sisi ECB, investor meningkatkan taruhan Bank Sentral Eropa dan memperkirakan satu poin kenaikan pada Oktober. “Harga belum menjadi motor penggerak di pasar valas, khususnya dalam sebulan terakhir – dan ini benar-benar tentang dinamika pertumbuhan global,” kata Sam Ziv, analis FX di JPMorgan Private Bank. Mereka tidak mendukung mata uang ketika dibuat untuk menjaga ekspektasi inflasi tetap stabil dan melukai ekspektasi pertumbuhan pada saat yang sama.”

Investor sebenarnya masih gelisah sebelum Rusia menghentikan pengiriman gas melalui pipa penting Nord Stream 1 selama tiga hari mulai Rabu untuk pemeliharaan tak terduga, yang telah melemahkan euro karena daerah tersebut mengalami krisis energi.

Menghadapi tingkat inflasi tercepat sejak diperkenalkannya euro, Bank Sentral Eropa menaikkan biaya pinjaman untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade bulan lalu, menaikkan suku bunga deposito setengah poin menjadi 0%. Ketika investor mengantisipasi langkah lain sebesar ini pada 8 September, awan badai berkumpul di atas ekonomi zona euro 19 negara, karena krisis biaya hidup dan invasi Rusia ke Ukraina memberi tekanan pada rumah tangga dan bisnis.

Pada sisi data ekonomi yang datang dari negara dengan perekonomian terbesar di Eropa. Ekonomi Jerman berkembang dengan margin paling tipis pada kuartal kedua tahun ini, menurut angka resmi yang dirilis oleh Destatis. Angka akhir menunjukkan ekonomi Jerman berkembang sebesar 0,1% di Q2, dibandingkan dengan perkiraan 0%, sementara angka tahunan menunjukkan ekonomi tumbuh sebesar 1,7%.

Data Ifo Jerman terbaru juga mengalahkan ekspektasi, tetapi ketidakpastian di antara perusahaan tetap tinggi. Menurut Ifo Institute, ‘suasana suram menggantung di atas ekonomi Jerman’, dengan perusahaan di berbagai industri tetap pesimis meskipun situasi saat ini sedikit membaik.

Setelah menembus paritas pada lebih dari satu kesempatan minggu ini, EUR/USD kemungkinan akan memasuki pola bertahan antara 0,9900 dan 1,0050 menjelang pidato ketua Powell pada hari Jumat. Sementara prospek jangka pendek tetap tidak berubah di sekitar level saat ini, melihat lebih jauh ke depan pasangan ini tampaknya akan melemah lebih lanjut, terutama jika ketua Powell menggandakan sikap hawkishnya pada hari Jumat. Di sisi lain, pasangan ini dapat menggunakan paritas sebagai level support jika Fed memberi sinyal bahwa kekhawatiran pertumbuhan sekarang kembali mengemuka.

 

Reprinted from forexsignal88 , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend