Saham Eropa Menukik Tajam Karena Statistik Rendah Bersejarah di UE
Fxco · 19 Sep 2022 728 Views
Pada hari Jumat, indeks saham utama Eropa turun menukik secara dramatis. Pelaku pasar menganalisis data yang mengkhawatirkan tentang melonjaknya inflasi di negara-negara Uni Eropa. Dinamika negatif di bursa AS menjadi faktor pelemahan tambahan bagi pasar saham Eropa.

 
Saham Eropa menukik tajam karena statistik rendah bersejarah di UE

Pada saat artikel ini ditulis, indeks STOXX Europe 600 dari perusahaan terkemuka Eropa turun 1,2% menjadi 409,8 poin.

Sementara itu, CAC 40 Prancis merosot 1,47%, DAX Jerman turun 1,71%, dan FTSE 100 Inggris kehilangan 0,06%.

Siapa pemenang dan pecundang paling atas

Saham produsen mobil Volkswagen AG turun 2%, saham Mercedes-Benz Group AG turun 2,2% dan BMW AG turun 1,4%.

Kapitalisasi pasar perusahaan logistik Eropa Deutsche Post AG dan Royal Mail Plc masing-masing turun 7,3% dan 10,3%. Alasan utama penurunan harga adalah FedEx, saingan AS dari perusahaan-perusahaan ini, menerbitkan laporan data awal yang lemah.

Saham perusahaan energi Jerman Uniper SE turun 13% karena berita bahwa manajemennya dengan pemerintah Jerman terus mendiskusikan kemungkinan meningkatkan saham negara di perusahaan yang mungkin mengakibatkan nasionalisasi penuh di masa depan.

Sentimen pasar

Pada hari Jumat, statistik baru pada harga konsumen di kawasan euro diterbitkan. Tingkat inflasi tahunan di UE naik menjadi 9,1% pada Agustus dari 8,9% pada Juli, mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

Sementara itu, penjualan mobil di zona euro meningkat sebesar 4,4% level YoY pada bulan Agustus. Angka tersebut mematahkan rekor penurunan 13 bulan.

Menurut Asosiasi Produsen Otomotif Eropa (ACEA), bulan lalu jumlah mobil penumpang yang terdaftar di negara-negara Uni Eropa berjumlah 650.405 unit dibandingkan 622.821 unit pada Agustus 2021.

Menurut laporan Kantor Statistik Nasional (ONS), pada Agustus 2022 penjualan ritel di Inggris turun sebesar 1,6% bulan ke bulan dan 5,4% secara tahunan, ini merupakan rekor penurunan selama tahun 2022. Pada saat yang sama , analis telah memperkirakan penurunan hanya 0,5% bulan ke bulan dan 4,2% secara tahunan.

Data Inggris yang lemah adalah bukti lainnya yang meyeakinkan bahwa ekonomi lokal anjlok ke dalam jurang resesi karena rumah tangga Inggris mengurangi pengeluaran mereka karena krisis biaya hidup.

Bank of England akan mengadakan pertemuan pada akhir pekan depan. Analis percaya bank sentral Inggris akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin. Pada Kamis depan, bank regulator ini harus menyesuaikan langkah selanjutnya dalam kebijakan moneter, dengan mempertimbangkan langkah-langkah pemerintah baru Liz Truss dalam membatasi harga energi.

Perwakilan Bank of England terutama telah memperkirakan selama pertemuan Agustus bahwa inflasi di negara itu akan mencapai puncaknya pada 13,3% pada akhir 2022. Kemudian Inggris akan terjun ke dalam resesi dan itu tidak akan berakhir hingga awal 2024.

Sebelumnya, konglomerat keuangan Inggris Barclays memperkirakan resesi di Eropa akan terjadi pada paruh pertama tahun 2023. Selain itu, analis di bank tersebut berasumsi bahwa ekonomi UE akan turun lebih dari 1% sepanjang tahun.

Pada hari Jumat, para pelaku pasar saham Eropa terus membahas prospek pengetatan kebijakan moneter oleh bank sentral global utama.

Pada hari Kamis, perwakilan Bank Dunia mengatakan bahwa risiko resesi pada tahun 2023 meningkat di tengah kenaikan suku bunga secara simultan dan krisis energi UE.

Sebelumnya, Dana Moneter Internasional mengumumkan perlambatan ekonomi global yang akan datang. Pada saat yang sama, Indermit Gill yang merupakan kepala ekonom di Bank Dunia menekankan bahwa dia prihatin dengan stagflasi global.

Kamis lalu, pada pertemuan September Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga pinjaman menjadi 1,25% per tahun. Selain itu, meningkatkan suku bunga deposito dan suku bunga pinjaman margin masing-masing menjadi 0,75% dan 1,5%. Pada saat yang sama, tingkat diskonto segera dinaikkan sebesar 0,75% untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Selain itu, anggota Bank Sentral mencatat bahwa regulator bermaksud untuk terus menaikkan suku bunga dalam pertemuan mendatang. Dengan demikian, Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan bahwa laju kenaikan suku bunga lebih lanjut akan tergantung pada data statistik yang masuk.

Pada hari Jumat, hasil yang lemah dari sesi perdagangan terakhir di pasar saham AS menjadi faktor penurunan yang signifikan untuk indeks saham utama Eropa. Dengan demikian, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,56% pada hari Kamis, jatuh ke level terendah satu bulan. Sementara itu, S&P 500 merosot 1,13% dan NASDAQ Composite turun 1,43%.

Hasil trading sebelumnyaPada hari Kamis, indeks saham Eropa ditutup di zona merah, tercatat turun untuk ketiga sesi berturut-turut. Pelaku pasar menjual aset berisiko di tengah kekhawatiran tentang prospek pengetatan kebijakan moneter Federal Reserve AS dalam menghadapi pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Akibatnya, indeks STOXX Europe 600 perusahaan terkemuka Eropa turun 0,65% menjadi 414,78 poin. Pada saat yang sama, saham apotek daring Swiss Zur Rose Group AG dan pemasok peralatan gudang Jerman Kion Group menjadi pecundang teratas di antara komponen STOXX Europe 600. Mereka masing-masing turun 10% dan 6,7%.

Sementara itu, CAC 40 Prancis turun 1,04%, DAX Jerman kehilangan 0,55%, dan hanya FTSE 100 Inggris yang naik 0,07%.

Saham produsen peralatan telekomunikasi Finlandia Nokia turun 1,2% dan saham produsen peralatan telekomunikasi Swedia Ericsson turun 2,9%. Sehari sebelumnya, analis di konglomerat keuangan Swiss Credit Suisse menaikkan perkiraan saham Nokia ke atas pasar dari netral dan menurunkannya untuk Ericsson ke bawah pasar dari atas pasar.

Saham perusahaan minyak dan gas Inggris-Belanda Shell turun 1,1%. Sebelumnya, media melaporkan bahwa CEO perusahaan Ben van Beurden akan mengundurkan diri dari jabatannya pada akhir tahun 2022. Pada saat yang sama, Wael Savan yang saat ini menjabat sebagai direktur pengembangan gas kompleks Shell akan menjadi CEO perusahaan mulai 1 Januari. 2023.

Kapitalisasi pasar perusahaan energi Prancis Electricite de France SA turun 0,6%. Sebelumnya, manajemen perusahaan mengumumkan bahwa keuntungannya untuk tahun 2022 akan jauh lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya di tengah berkurangnya pembangkit listrik di pembangkit listrik tenaga nuklir.

Saham maskapai penerbangan Hungaria Wizz Air turun 5,6% setelah tersiar kabar bahwa perusahaan akan membeli 75 pesawat A321neo dari Airbus Belanda. Pada saat yang sama, saham Airbus turun 0,6%.

Saham ritel fashion H&M turun 0,5%. Sebelumnya, perusahaan melaporkan penjualan kuartalan lebih rendah dari perkiraan.

Kapitalisasi pasar perusahaan farmasi Swiss Novartis turun 0,4%. Sehari sebelumnya, perwakilan Novartis mengatakan bahwa perusahaan tersebut sedang diselidiki oleh komisi persaingan Swiss mengenai penggunaan paten.

Saham ritel online Inggris THG Holdings PLC anjlok 18,4% Sehari sebelumnya, perusahaan mengatakan bahwa penjualannya akan di bawah perkiraan pada 2022 di tengah penurunan selera konsumen.

Alasan utama penurunan dramatis indeks Prancis sehari sebelumnya adalah data yang lemah pada harga konsumen di Prancis.

Dengan demikian, tingkat inflasi tahunan di negara itu hanya turun menjadi 5,9% pada Agustus dari 6,1% pada Juli. Pada saat yang sama, para analis memperkirakan perlambatan yang lebih signifikan dalam pertumbuhan harga konsumen.

Pada bulan Agustus, kepercayaan konsumen Inggris berada di wilayah negatif untuk pertama kalinya sejak pandemi virus corona pada pertengahan 2020.

Pada hari Kamis, pembuat pasar terus membahas data inflasi tahunan di Amerika Serikat. Itu turun hanya menjadi 8,3% pada bulan Agustus dari 8,5% pada bulan Juli. Analis mengantisipasi sebelumnya bahwa indeks harga konsumen tahunan di negara itu akan turun menjadi 8,1% pada akhir Agustus.

Data terakhir tersebut menimbulkan pesimisme di pasar global karena Federal Reserve System akan menilai tingkat inflasi pada bulan Agustus pada pertemuan September minggu berikutnya. Analis yakin bahwa regulator akan kembali menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin di tengah sedikit penurunan indeks harga konsumen. Dengan demikian, pekan lalu Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan bank sentral siap bertindak tegas untuk melawan rekor tingkat harga konsumen di negara itu.

Saat ini, sekitar 90% pelaku pasar percaya bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin. Pada saat yang sama, hampir tidak mungkin bahwa suku bunga akan dinaikkan sebesar 50 basis poin minggu depan.

Reprinted from Fxco , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend