Dolar Singapura (SGD) Mungkin Menjadi Pemenang Global
INFOREX · 19 Sep 2022 392 Views


Dolar Singapura (SGD) telah memantapkan dirinya sebagai mata uang paling tangguh di Asia terhadap dolar AS tahun ini, dan beberapa ahli strategi bertaruh pada kekuatan yang lebih besar jika tekanan harga memaksa bank sentral negara itu untuk memperketat kebijakan nilai tukarnya lagi bulan depan.

Goldman Sachs Group Inc., Citigroup Inc. dan MUFG Bank Ltd. adalah di antara bank-bank yang bullish pada mata uang, didukung oleh ekspektasi bahwa Otoritas Moneter Singapura akan memperpanjang pengetatan kebijakan pada pertemuan Oktober untuk membantu mengendalikan inflasi inti yang mencapai level tertinggi 14 tahun di bulan Juli.

Prediksi datang karena hampir setiap mata uang utama mundur terhadap dolar dengan Federal Reserve menetapkan siklus kenaikan suku bunga yang agresif. Sementara sikap MAS telah mengubah mata uang negara menjadi pemenang terhadap rekan-rekan di Asia, itu masih turun lebih dari 4% terhadap greenback tahun ini.

MUFG Bank menempatkan kemungkinan pengetatan tambahan oleh MAS bulan depan sebesar 50%, yang dapat diterjemahkan menjadi keuntungan lebih dari 1% untuk mata uang lokal versus dolar selama bulan-bulan berikutnya, menurut Jeff Ng, ahli strategi mata uang di MUFG Perbankan di Singapura. “Panggilan kami untuk rebound SGD didasarkan pada sebagian besar kenaikan suku bunga Fed yang akhirnya sudah diperhitungkan ke pasar sekarang,” katanya.

MUFG memperkirakan mata uang Asia naik ke 1,38 terhadap dolar pada akhir tahun. Itu ditutup minggu lalu di 1,4070.

Tidak seperti kebanyakan bank sentral yang menggunakan suku bunga, MAS merespons kenaikan inflasi inti dengan mengarahkan dolar lokal lebih tinggi terhadap sekeranjang yang terdiri dari mata uang mitra dagang utamanya. Bank sentral berfokus pada tingkat nilai tukar efektif nominal dolar Singapura, yang disebut sebagai S$NEER, yang memungkinkannya bergerak dalam rentang kebijakan.

Namun, bahkan jika MAS memperpanjang pengetatan kebijakannya untuk keempat kalinya tahun ini, tidak ada jaminan mata uang lokal akan menguat terhadap greenback — dolar Singapura merosot ke level terendah dalam lebih dari dua tahun awal bulan ini sebelum memangkasnya pada 2022. turun menjadi 4,1% pada akhir pekan lalu.

“Meskipun pengetatan MAS, USD/SGD terus beringsut lebih tinggi di tengah reli USD yang luas didukung oleh Fed yang hawkish, ketegangan geopolitik, dan perlambatan pertumbuhan China,” kata Divya Devesh, kepala penelitian FX Asean dan Asia Selatan di Standard Disewakan di Singapura.

Risiko untuk dolar Singapura bulls adalah bahwa MAS memutuskan untuk mempertahankan kebijakannya tidak berubah bulan depan, yang tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan – bank sentral mempertahankan proyeksi inflasi 2022 pada bulan Agustus, menunjukkan sikap kebijakan yang ada mungkin cukup untuk menjinakkan. inflasi.

Tes berikutnya datang pada hari Jumat dengan rilis CPI inti untuk bulan Agustus, yang diperkirakan akan meningkat 5% dari tahun sebelumnya. Mata uang bisa berada di bawah tekanan jika data mengecewakan dan ekspektasi pengetatan MAS lebih lanjut berkurang. Devesh memperkirakan mata uang domestik jatuh ke 1,42 per dolar tanpa adanya pengetatan lebih lanjut.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Recommend