The Fed Siap Mengetatkan Dolar, Investor Khawatir
INFOREX · 22 Sep 2022 896 Views



Beberapa bulan yang lalu, investor khawatir Federal Reserve tidak memerangi inflasi dengan cukup agresif. Beberapa kenaikan suku bunga jumbo kemudian, beberapa sekarang khawatir The Fed akan menjerumuskan ekonomi ke dalam resesi dengan mengetatkan kebijakan moneter terlalu cepat.

Dengan pasar terhuyung-huyung dari angka inflasi yang kuat minggu lalu, suku bunga berjangka pada Jumat malam memperkirakan peluang sekitar 20% bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin pada pertemuan 21 September.

Angka itu sama sekali tidak terpikirkan awal bulan ini, ketika pasar memperdebatkan apakah pergerakan itu akan menjadi 50 atau 75 basis poin. Investor juga memperkirakan kenaikan suku bunga yang lebih kecil, dengan tarif terminal untuk dana fed AS sekarang di 4,4%.

Sementara di awal tahun beberapa investor mengkritik The Fed karena bergerak terlalu lambat, banyak yang sekarang lebih khawatir laju kenaikan suku bunga yang hingar bingar mungkin tidak memungkinkan pembuat kebijakan untuk mengukur dampak pengetatan moneter terhadap ekonomi, meningkatkan risiko bahwa mereka menaikkan suku terlalu jauh. .

“Kita semua takut dengan skenario pengetatan yang berlebihan dan hard landing, karena The Fed telah melakukan pengetatan yang berlebihan dan menyebabkan hard landing lebih sering daripada sebelumnya,” kata Jeffrey Sherman, wakil kepala investasi di dana obligasi DoubleLine.

Data A.S. telah menunjukkan ekonomi yang tampaknya bersenandung, meskipun pengetatan 225 basis poin sudah disampaikan oleh The Fed. Namun sinyal yang mengkhawatirkan mudah ditemukan, mulai dari kekurangan pendapatan yang mengerikan dari perusahaan pengiriman FedEx (NYSE:FDX) yang dipersalahkan oleh perusahaan atas perlambatan pertumbuhan hingga peringatan dari Bank Dunia bahwa bahkan “pukulan moderat” dapat mengirim ekonomi global ke dalam kehancuran. resesi.

Kepala Eksekutif DoubleLine Jeffrey Gundlach, yang pada bulan Juni mengkritik Fed karena bergerak terlalu lambat, mengatakan kepada CNBC pekan lalu bahwa dia khawatir The Fed akan menaikkan suku bunga terlalu jauh. Ray Dalio, pendiri Bridgewater Associates, hedge fund terbesar di dunia, menulis dalam posting Linkedin baru-baru ini bahwa kenaikan suku bunga menjadi sekitar 4,5% dapat menenggelamkan saham sekitar 20%. Tingkat kebijakan utama The Fed berada di 2,25 hingga 2,5%.

“Ada peningkatan risiko bahwa The Fed … akan melampaui kenaikan suku bunga sebagai respons terhadap data inflasi yang sangat tinggi,” kata Steven Oh, Kepala Kredit dan Pendapatan Tetap Global, Co-Head of Leveraged Finance di PineBridge Investments.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend