Suzuki Jepang: Pemerintah, BOJ Berbagi Pandangan atas Kekhawatiran Terkait Lemahnya Yen
FXStreet · 26 Sep 2022 777 Views


"Tidak ada perubahan pada pendirian kami bahwa kami akan merespons pergerakan pasar sesuai kebutuhan," kata Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki pada hari Senin menurut Reuters.

Pengambil kebijakan itu juga menyebutkan bahwa dia khawatir atas gerakan spekulatif di balik melemahnya yen.

"Pergerakan yen yang sepihak dan cepat baru-baru ini tidak diinginkan," tambah pembuat kebijakan itu menurut Reuters.

Di halaman yang berbeda, Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan, "(Jepang) sangat prihatin atas kemungkinan Rusia menggunakan senjata nuklir selama invasinya ke Ukraina."

"Jepang akan melarang ekspor barang-barang yang berhubungan dengan senjata kimia ke Rusia sebagai sanksi tambahan atas tindakan Moskow di Ukraina," tambah Matsuno Jepang.

Pengambul kebijakan tersebut juga mengangkat kemungkinan uji coba nuklir Korea Utara.

Reaksi Pasar

Imbal hasil obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun naik kembali mendekati plafon Bank of Japan pada hari Senin, setelah jatuh ke level terendah lebih dari tiga minggu di sesi sebelumnya menyusul keputusan bank sentral untuk mempertahankan kebijakan ultra-rendahnya tidak berubah, menurut Reuters. Meskipun demikian, harga USD/JPY juga mundur dari harian ke 143,75 pada saat berita ini ditulis.

Baca juga: USD/JPY Menuju 144,00 karena Imbal Hasil yang Lebih Kuat, Penghindaran Risiko Jelang Pidato Ketua Fed Powell

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend