Tindakan Korea Utara yang Berulang-ulang Merupakan Tantangan Serius bagi Perdamaian Internasional
FXStreet · 04 Oct 2022 855 Views

Pada awal perdagangan hari ini, Jepang mendesak warga untuk berlindung pada Selasa pagi setelah Korea Utara dilaporkan telah menembakkan satu lagi rudal balistik di atas bagian utara negara tersebut.

Eskalasi uji coba rudal Pyongyang ini telah mendorong reaksi langsung dari Tokyo dan telah membuat pasar dalam keadaan siaga risiko.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) mengkonfirmasi bahwa rudal tersebut melintas ke arah timur di atas Jepang setelah diluncurkan dari daerah Mupyong-ri Korea Utara di Provinsi Jagang sekitar pukul 7:23 pagi waktu setempat.

Dewan keamanan nasional Korea Selatan pada hari Selasa mengutuk uji coba tersebut dan mengatakan bahwa provokasi terus-menerus oleh Korea Utara tidak dapat ditoleransi.

"Korea Selatan dengan jelas menyatakan bahwa provokasi Korea Utara yang terus berlanjut tidak dapat diabaikan dan akan ada akibatnya, sementara itu kami akan mengupayakan berbagai tindakan terhadap Korea Utara, termasuk memperkuat sanksi dalam komunitas internasional, berdasarkan kerja sama erat dengan Amerika Serikat," menurut pernyataan yang diterbitkan setelah dewan keamanan nasional mengadakan pertemuan.

Peluncuran tersebut telah meningkatkan jumlah untuk tahun 2022, tahun paling produktif untuk uji coba rudal balistik sejak Kim Jong Un mengambil alih kekuasaan di Korea Utara pada tahun 2012, menurut Kementerian Unifikasi dan penghitungan CNN pada akhir pekan lalu. Menurut penghitungan CNN, peluncuran hari Selasa menandai peluncuran rudal ke-23 Korea Utara tahun ini, termasuk rudal balistik dan rudal jelajah.

Berbicara kepada media pada hari Selasa, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengutuk peluncuran tersebut.

"Peluncuran rudal balistik yang berulang-ulang baru-baru ini sangat keterlaluan dan kami sangat mengutuknya," kata Kishida dalam konferensi pers di kediaman resminya.

Jepang tidak akan mengesampingkan opsi apa pun, termasuk kemampuan serangan balik, karena Jepang berupaya memperkuat pertahanannya dalam menghadapi peluncuran rudal berulang kali dari Korea Utara, kata Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada pada hari Selasa.

"Mengingat situasi ini, kami akan terus memeriksa semua opsi, termasuk apa yang disebut 'kemampuan serangan balik' dan tidak mengesampingkan apa pun karena kami terus bekerja untuk memperkuat kemampuan pertahanan kami secara fundamental," kata Hamada dalam sebuah pengarahan.

Kekhawatiran yang memuncak adalah uji coba nuklir oleh Korea Utara yang akan menjadi pengubah permainan karena hal ini akan memicu protes internasional dan tanggapan dari AS.

Pyongyang telah melakukan enam uji coba nuklir sejak tahun 2006, dengan uji coba terbaru dan paling kuat pada tahun 2017.

Gambar satelit yang diambil dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan tanda-tanda aktivitas di sebuah terowongan di lokasi uji coba nuklir Punggye-RI.

Sementara itu, kepala sekretaris kabinet Jepang Matsunosaid mengatakan bahwa tindakan berulang Korea Utara merupakan tantangan serius bagi perdamaian internasional dan Jepang akan bekerja sama dengan sekutu secara tepat ketika ditanya apakah Jepang akan menjatuhkan sanksi lebih lanjut terhadap Korea Utara.

Sementara itu, yen sedikit dalam tawaran beli setelah berita tersebut di awal hari tetapi sejak itu telah dipindahkan lebih rendah oleh kebangkitan greenback di Tokyo, dengan USD/JPY sekarang diperdagangkan lebih tinggi sekitar 0,19% ke144,82.

USD/JPY bergerak pada level retracment 61,8% di 144,80-an dan penembusan di sini akan meninggalkan bias untuk sisi atas untuk hari mendatang dengan mata tertuju pada level tertinggi sebelumnya di dekat 145,30. Namun, jika resistance bertahan, maka akan ada risiko signifikan dari uji pergerakan di bawah 144,00.

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend