USD/JPY Sentuh Tertinggi 24 Tahun di Sekitar 145,50 meski Terjadi Penurunan di Jepang, AS
FXStreet · 10 Oct 2022 398 Views
  • USD/JPY mencetak tren naik empat hari karena pembeli menyerang level tertinggi multi-tahun yang dicatat pada bulan September.
  • Imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS naik untuk minggu kedelapan berturut-turut karena laporan lapangan pekerjaan AS yang lebih kuat, taruhan The Fed yang hawkish.
  • Intervensi BOJ dan tantangan bagi bank sentral hawkish gagal menjinakkan para pembeli.
  • IHK AS, Risalah Rapat FOMC akan sangat penting untuk menentukan kenaikan lebih lanjut dari pasangan yen ini.


USD/JPY tetap berada di kaki depan sekitar 145,50, menyodok level tertinggi 24 tahun yang dicatat pada akhir September selama sesi Asia hari Senin. Kenaikan terbaru pasangan yen ini dapat dikaitkan dengan kenaikan luas dolar AS bahkan ketika liburan di Jepang dan AS menantang para pedagang momentum.

Meskipun demikian, Indeks Dolar AS (DXY) naik selama tiga hari terakhir sambil membalikkan pullback mingguan sebelumnya dari level tertinggi 20 tahun karena pasar memperhitungkan kenaikan suku bunga dari The Fed sebesar 75 basis poin (bp). Di balik taruhan The Fed yang hawkish bisa jadi laporan lapangan pekerjaan AS yang lebih kuat dan komentar-komentar optimis dari para pengambil kebijakan yang menyarankan kenaikan suku bunga lebih lanjut sebelum jeda.

DXY menyambut baik laporan pekerjaan hari Jumat untuk bulan September karena berita utama Nonfarm Payrolls (NFP) naik menjadi 265 ribu versus 250 ribu yang diharapkan. Yang juga semakin memperkiat pengukur greenback ini adalah penurunan tak terduga dalam Tingkat Pengangguran menjadi 3,5% dibandingkan dengan proyeksi yang menunjukkan tidak ada perubahan pada 3,7% sebelumnya.

Selain taruhan The Fed yang hawkish, kekhawatiran terhadap resesi dan meningkatnya pertikaian geopolitik antara Rusia dan Ukraina juga mendorong pasar imbal hasil obligasi pemerintah AS, serta harga USD/JPY. Perlu dicatat bahwa imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah AS naik selama delapan minggu berturut-turut dalam delapan minggu terakhir sebelum berhenti di sekitar 3,90% baru-baru ini. Imbal hasil yang lebih tinggi membebani Wall Street dan baru-baru ini pada Kontrak Berjangka S&P 500.

Perlu dicatat bahwa pembelian obligasi yang sering dilakukan Bank of Japan (BOJ) gagal menantang para penjual USD/JPY karena bank sentral Jepang terus mempertahankan kebijakan uang mudah, bertentangan dengan pidato The Fed yang hawkish.

Selanjutnya, hari libur hari ini di AS dan Jepang dapat menawarkan momentum terbatas bagi para pembeli USD/JPY tetapi pergerakan naik kemungkinan akan menang di tengah kesibukan pasar terhadap keamanan risiko. Meskipun demikian, Risalah Rapat Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) hari Rabu dan Indeks Harga Konsumen (IHK) AS pada hari Kamis akan sangat penting untuk arah jangka pendek.

Analisis Teknis

Garis tren naik berusia dua minggu bergabung dengan puncak multi-tahun baru-baru ini untuk menyoroti 145,90-95 sebagai rintangan utama bagi para pembeli USD/JPY untuk diperhatikan.

Level-Level Teknis USD/JPY

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 145.49
Perubahan harian hari ini 0.25
Perubahan harian hari ini % 0.17
Pembukaan harian hari ini 145.24
 
Tren
SMA 20 Harian 144.01
SMA 50 Harian 139.76
SMA 100 Harian 137.01
SMA 200 Harian 128.71
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 145.44
Rendah Harian Sebelumnya 144.6
Tinggi Mingguan Sebelumnya 145.44
Rendah Mingguan Sebelumnya 143.53
Tinggi Bulanan Sebelumnya 145.9
Rendah Bulanan Sebelumnya 138.78
Fibonacci Harian 38,2% 145.12
Fibonacci Harian 61,8% 144.92
Pivot Point Harian S1 144.75
Pivot Point Harian S2 144.25
Pivot Point Harian S3 143.91
Pivot Point Harian R1 145.59
Pivot Point Harian R2 145.93
Pivot Point Harian R3 146.43

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend