Jepang Mengatakan AS Menunjukkan Pemahaman Atas Intervensi Yen
INFOREX · 12 Oct 2022 284 Views

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat menunjukkan pemahaman “sampai batas tertentu” pada intervensi pasar mata uang Tokyo bulan lalu, memberikan indikasi publik pertama Jepang tentang dukungan AS untuk langkah tersebut.

Otoritas Jepang menjual dolar dan membeli yen dalam intervensi pasar untuk pertama kalinya dalam 24 tahun, menghabiskan 2,8 triliun yen ($19,21 miliar) untuk memperlambat penurunan cepat yen yang dianggap sebagai ancaman bagi perekonomian.

Sementara pejabat Jepang mengatakan mereka tidak perlu persetujuan AS untuk tindakan di pasar mata uang, mereka berulang kali menekankan pentingnya mencari pemahaman AS, yang dipandang sebagai pinjaman legitimasi mereka.

Pada pertemuan negara-negara G7 dan G20, Suzuki mengatakan, dia telah menjelaskan kekhawatiran Jepang tentang potensi kerusakan dari pergerakan dolar/yen yang tajam dan menegaskan kembali perjanjian G7 sebelumnya di pasar pertukaran.

“Saya terus melakukan upaya seperti itu dan kami telah memperoleh pemahaman tertentu dari otoritas AS terhadap intervensi terbaru kami,” katanya kepada wartawan.

“Sikap kami tetap tidak berubah bahwa kami akan mengambil langkah yang tepat jika terjadi volatilitas berlebih mulai sekarang juga.”

Pelaku pasar memperkirakan Jepang mungkin akan kesulitan untuk mengamankan pemahaman AS untuk intervensi mata uang, mengingat keyakinan kuat Menteri Keuangan Janet Yellen pada nilai tukar yang ditentukan pasar dan komitmen AS untuk memerangi inflasi melalui pengetatan moneter, yang telah memicu kenaikan dolar.

Sementara intervensi Jepang secara singkat menghentikan kenaikan dolar tanpa henti terhadap yen, mata uang AS sejak itu melanjutkan kenaikannya dan melayang di sekitar 145,75 yen pada perdagangan Selasa sore di Asia, tepat di bawah tertinggi 24 tahun di 145,90 yang mendahului intervensi 22 September.

“Memang benar pasar saat ini mencerminkan kekuatan tunggal dolar,” kata Suzuki, seraya menambahkan bahwa dia dengan hati-hati mengamati pergerakan pasar mata uang dengan “rasa urgensi yang kuat”.

Suzuki, yang menjabat setahun lalu, mengatakan dia akan menjelaskan intervensi Jepang baru-baru ini kepada para pemimpin keuangan dari Kelompok 20 ekonomi utama ketika mereka berkumpul minggu ini di Washington, di mana dia mengharapkan diskusi dalam konteks bagaimana pengetatan moneter dapat mempengaruhi ekonomi global.

Diplomat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, juga mempertimbangkan topik intervensi mata uang pada hari Selasa, mengatakan bahwa pihak berwenang selalu siap untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan terhadap volatilitas mata uang yang berlebihan, menurut penyiar TBS.

Kanda dikutip mengatakan kepada wartawan bahwa dia dapat membuat keputusan tentang intervensi mata uang di mana saja, termasuk dari pesawat terbang.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend