Analisa USD/JPY: Pelemahan YEN Tidak Terbendung
forexsignal88 · 12 Oct 2022 946 Views

Forexsignal88.Com – Yen Jepang kembali menjadi berita utama lagi karena merosot lebih jauh terhadap dolar AS. Pasangan ini sekarang menguji level 145.90, dan penembusan lebih tinggi akan melihat perdagangan USD/JPY pada level yang tidak terlihat sejak Agustus 1998. Bank of Japan terakhir melakukan intervensi di pasar FX pada 22 September, ketika USDJPY diperdagangkan di sekitar 145.70, membeli sekitar $21 miliar Yen untuk menstabilkan mata uang. Tindakan bank sentral Jepang mendorong USD/JPY kembali turun ke sekitar 140,00 sebelum pasar memutuskan untuk menguji BoJ lagi dan mendorong pasangan ini kembali lebih tinggi. Yen Jepang telah melemah terhadap dolar AS yang kuat sejak itu.

Seperti yang sudah Anda ketahui, USD bullish karena FED menaikkan suku bunga. Pasar mengharapkan peningkatan Federal Funds Rate dalam pertemuan kebijakan moneter berikutnya. Di sisi lain, BOJ membiarkan kebijakan moneternya tidak berubah. Pasangan USD/JPY mencatatkan aksi jual sementara pada 22 September 2022, setelah BOJ melakukan intervensi di pasar FX.

Angka resmi menunjukkan bahwa lapangan kerja AS turun dari 315.000 pada Agustus ke kenaikan bulanan terlemah sejak April 2021. Tingkat pengangguran di negara itu turun dari 3,7% menjadi 3,5%, menyamai level terendah dalam setengah abad. Secara keseluruhan, The Fed berharap bahwa memperlambat laju perekrutan pada akhirnya akan mengurangi tekanan pada pengusaha untuk menaikkan gaji dan meneruskan biaya tersebut kepada pelanggan mereka melalui kenaikan harga – resep untuk inflasi yang lebih tinggi. Tetapi pertumbuhan pekerjaan pada bulan September kemungkinan akan terlalu kuat untuk memuaskan para pejuang inflasi bank sentral AS.

Ekonomi Jepang sejauh ini cukup tangguh di tahun 2022. Pertumbuhannya moderat; ekonomi tumbuh 0,9% kuartal-ke-kuartal (tidak disetahunkan) di Triwulan ke-2, menyusul kenaikan hanya 0,1% di Triwulan ke-1. Melihat lebih dekat pada detail laporan PDB Q2, pertumbuhan ini berbasis luas, dengan konsumsi swasta tumbuh 1,2% selama kuartal tersebut dan belanja modal bisnis meningkat sebesar 2%.

Namun, langkah-langkah utama dari survei Tankan Bank of Japan Q3 menunjukkan sentimen bisnis di beberapa sektor menjadi kurang optimis. Keyakinan pada perusahaan manufaktur besar terus melemah di Triwulan ke-3, dengan indeks difusi produsen besar secara tak terduga turun satu poin menjadi 8 di Triwulan ke-2, penurunan ketiga berturut-turut.

Dengan pertumbuhan dan inflasi yang terbatas serta sentimen yang melemah, pasar memperkirakan Bank of Japan (BoJ) akan mempertahankan sikap kebijakan moneternya yang mudah dalam jangka pendek hingga menengah.

Pada pertemuan BoJ September, bank sentral jelas bahwa tidak ada kenaikan suku bunga di atas meja. Dengan demikian, kami tidak mengharapkan adanya perubahan dalam parameter kebijakan utama BoJ—tingkat kebijakan dan target imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun—untuk masa mendatang. Gubernur BoJ Kuroda mengatakan pelonggaran moneter akan mendukung ekonomi dan membantu mencegah penurunan, dan BoJ tidak akan ragu untuk menambah pelonggaran jika diperlukan.

Mengingat berlanjutnya depresiasi yen terhadap dolar AS, Kementerian Keuangan baru-baru ini melakukan intervensi di pasar mata uang untuk pertama kalinya dalam lebih dari 30 tahun, menghabiskan US$19,7 miliar pada bulan September untuk mendukung mata uang tersebut. Sementara yen melonjak pada awalnya, kenaikan itu terbukti berumur pendek.

Yen saat ini turun sekitar 20% terhadap dolar AS tahun ini, dan Kementerian Keuangan telah memperingatkan intervensi lain untuk menopang mata uang, berkomitmen untuk mengambil “tindakan berani” jika ada “tindakan sepihak yang berlebihan”. bergerak”. Pada akhirnya, pasar masih mengharapkan pelemahan yen versus dolar AS di kuartal mendatang, dan memandang intervensi sebagai kemungkinan hanya memberikan bantuan sementara untuk mata uang.

Analisa Teknikal USD/JPY

Reprinted from forexsignal88 , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend