Wakatabe BOJ: Fluktuasi Yen Baru-baru Ini Terlalu Cepat dan Sepihak
INFOREX · 17 Oct 2022 445 Views


Deputi Gubernur Bank of Japan Masazumi Wakatabe mengatakan pada hari Sabtu fluktuasi yen baru-baru ini “jelas terlalu cepat dan terlalu berat sebelah,” menandakan kehati-hatian atas potensi kerusakan ekonomi dari kemerosotan mata uang ke posisi terendah 32 tahun terhadap dolar.

Wakatabe, berbicara dalam sebuah seminar selama pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia di Washington, juga mengatakan pemerintah Jepang telah menjelaskan tidak ada perbedaan atau inkonsistensi antara upayanya untuk menjinakkan penurunan yen yang berlebihan, dan kebijakan moneter ultra-mudah BOJ yang bertujuan untuk mencapai target inflasi 2%.

“Perdana Menteri (Fumio) Kishida mendukung kebijakan moneter yang mudah untuk keluar dari lingkungan inflasi yang rendah,” kata Wakatabe ketika ditanya apakah kebijakan suku bunga ultra-rendah BOJ telah menurunkan yen, dan bertentangan dengan upaya pemerintah untuk mengekang yen yang tajam. jatuh melalui intervensi mata uang.

Dia menunjuk pada pernyataan pemimpin Jepang baru-baru ini kepada Financial Times bahwa BOJ perlu mempertahankan kebijakan ultra-longgarnya sampai upah naik lebih tinggi.

Ketika ditanya tentang penurunan tajam yen baru-baru ini, wakil gubernur BOJ mengatakan, “Ketika datang ke fluktuasi valuta asing sekarang, itu jelas terlalu cepat dan terlalu sepihak.”

Di bawah hukum Jepang, Kementerian Keuangan, bukan BOJ, memiliki yurisdiksi atas kebijakan nilai tukar.

Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang bulan lalu untuk menahan penurunan tajam yen, yang sebagian besar didorong oleh perbedaan kebijakan antara kenaikan suku bunga AS yang agresif dan tekad BOJ untuk menjaga kebijakan moneter sangat longgar.

Wakatabe mengatakan BOJ harus mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar karena pertumbuhan upah tetap lemah dan ekspektasi inflasi, sementara meningkat, belum secara kuat berlabuh di sekitar target inflasi 2%.

“Kami tidak ingin melampaui target dan melampaui target. Kami ingin memiliki tingkat inflasi 2% yang stabil di masa mendatang. Saat itulah kami akan berpikir untuk mengubah kebijakan,” kata Wakatabe.

“Saya pribadi berpikir … kita harus melihat beberapa langkah inti (inflasi) bergerak di sekitar 2% dan distribusi perubahan harga harus konsisten dengan pencapaian target 2% kita” untuk mempertimbangkan perubahan kebijakan ultra-longgar, katanya.

BOJ tetap menjadi outlier di antara bank sentral dunia, banyak di antaranya memperketat kebijakan moneter untuk memerangi inflasi yang melonjak, karena berfokus pada menopang pemulihan ekonomi yang rapuh.

Inflasi konsumen inti Jepang meningkat menjadi 2,8% pada Agustus, melebihi target BOJ 2% untuk bulan kelima berturut-turut karena tekanan harga dari bahan mentah dan pelemahan yen meluas.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan dalam seminar terpisah pada hari Sabtu bahwa inflasi kemungkinan akan turun di bawah 2% pada tahun fiskal berikutnya, dan menekankan perlunya menjaga kebijakan ultra-mudah.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend