Dolar Bergerak Lebih Rendah, Keputusan Fed Membayangi Volatilitas
INFOREX · 02 Nov 2022 1.3K Views


Dolar AS melemah di awal perdagangan Eropa Rabu, dengan para pedagang berhati-hati menjelang akhir pertemuan penting Federal Reserve.

Pada pukul 04:00 ET (08:00 GMT), Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,1% lebih rendah pada 111,225, tidak jauh di bawah tertinggi Selasa di 111,78, level terkuat sejak 25 Oktober.

The Fed secara luas diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada hari Rabu, kenaikan keempat berturut-turut. Tetapi pasar terpecah atas ukuran kenaikan Desember, terutama setelah saran baru-baru ini dari pejabat Fed tentang potensi perlambatan dalam langkah pengetatan.

Yang mengatakan, bank sentral dapat dengan mudah tetap pada jalur pengetatan agresif untuk suku bunga sebagai akibat dari pasar tenaga kerja yang masih ketat dan kurangnya tanda-tanda pelonggaran inflasi inti.

“Kasus dasar kami adalah agar The Fed menaikkan pada kecepatan yang berkurang, 50bp pada pertemuan Desember,” kata analis di ABN Amro, “setelah itu, kami mengharapkan jeda dalam pengetatan.”

“Namun, kami ragu The Fed akan terburu-buru untuk memberi sinyal ini pada pertemuan mendatang. Jika The Fed memilih untuk memberi sinyal kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada bulan Desember, kemungkinan akan menyertai ini dengan bahasa yang menyarankan suku bunga mungkin harus lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya.”

Dolar masih memiliki kekuatan yang cukup untuk merebut kembali atau melampaui tertinggi baru-baru ini dan melanjutkan kenaikan tanpa henti, menurut jajak pendapat ahli strategi mata uang oleh Reuters, menunjukkan bahwa kemundurannya bersifat sementara.

EUR/USD naik 0,1% menjadi 0,9879, dekat dengan terendah satu minggu sesi sebelumnya di 0,9853, menjelang rilis data PMI final untuk Zona Euro akhir pekan ini, yang seharusnya menggambarkan bahwa wilayah tersebut menuju resesi.

GBP/USD naik 0,1% menjadi 1,1499, menjelang pertemuan kebijakan Bank of England hari Kamis , dengan pasar mengharapkan kenaikan suku bunga sebesar 75 bps, dan inflasi konsumen mencapai angka ganda pada bulan September.

USD/JPY turun 0,7% menjadi 147,26, dengan para pedagang mengawasi intervensi setelah otoritas Jepang mengkonfirmasi bahwa negara tersebut menghabiskan rekor $42,8 miliar pada intervensi mata uang bulan ini untuk menopang yen.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda juga membantu yen dengan mengatakan bahwa pengetatan kebijakan ultra dovish bank dapat dimungkinkan jika inflasi mereda di negara tersebut.

AUD/USD naik 0,3% menjadi 0,6414, sementara USD/CNY turun tipis menjadi 7,2756, dengan yuan terbantu oleh laporan yang belum dikonfirmasi bahwa otoritas China sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan kebijakan ketat COVID negara yang telah membebani aktivitas ekonomi tahun ini.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend