Mata Uang Asia Diredam karena Dolar Temukan Pijakan Jelang NFP
INFOREX · 07 Oct 2022 43 Views



Sebagian besar mata uang Asia melemah pada hari Jumat karena kehati-hatian menjelang laporan utama tenaga kerja AS, sementara tekanan dari dolar juga membebani di tengah berlanjutnya sinyal hawkish dari Federal Reserve.

Won Korea Selatan adalah pengecualian, naik 0,4% dan memperpanjang kenaikan baru-baru ini di tengah harapan bahwa pemerintah Korea Selatan akan terus melakukan intervensi di pasar mata uang. Won pulih dari level terendah 13 tahun minggu ini.

Mata uang Korea Selatan akan naik sekitar 2,6% minggu ini, kinerja mingguan terbaik sejak Maret 2020. Pemerintah Korea Selatan pada hari Jumat juga berjanji untuk menstabilkan pasar lokal dan menjinakkan inflasi.

Rupee India turun 0,3% dan mencapai rekor terendah 82,356 terhadap dolar pada hari Jumat, karena menghadapi tekanan dari lonjakan tajam harga minyak minggu ini. Mata uang telah melayang di sekitar rekor terendah untuk sebagian besar tahun 2022, meskipun ada langkah-langkah intervensi dan kenaikan suku bunga oleh Reserve Bank.

Yen Jepang melemah mendekati 145 terhadap dolar, bahkan ketika data menunjukkan pengeluaran rumah tangga menurun pada Agustus, menunjukkan lebih banyak penderitaan bagi ekonomi terbesar ketiga di dunia itu dalam beberapa bulan mendatang. Jepang juga berjuang dengan harga komoditas yang tinggi dan yen yang sangat melemah tahun ini.

Ringgit Malaysia memimpin kerugian di seluruh Asia Tenggara dengan penurunan 0,4%, sementara yuan lepas pantai China turun 0,2%. Pasar China ditutup untuk liburan selama seminggu.

Indeks dolar pulih dari kerugian baru-baru ini dan diperdagangkan datar di sekitar 112,13, begitu pula indeks dolar berjangka . Greenback naik semalam setelah beberapa pejabat Federal Reserve menegaskan kembali bahwa bank tidak mungkin membuat poros dovish dalam waktu dekat.

Fokus sekarang pada data nonfarm payrolls AS (NFP) yang akan dirilis Jumat nanti. Angka tersebut diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan yang stabil di pasar tenaga kerja, memberi Fed ruang yang cukup untuk terus menaikkan suku bunga secara tajam.

Namun, data pada hari Kamis menunjukkan bahwa klaim pengangguran mingguan AS tumbuh sedikit lebih dari yang diharapkan, menunjuk ke arah beberapa pelemahan di pasar tenaga kerja.

Mata uang Asia telah jatuh tajam tahun ini di tengah tekanan dari kenaikan suku bunga AS dan greenback yang lebih kuat. Tren ini secara luas diperkirakan akan berlanjut dalam beberapa bulan mendatang, mengingat The Fed tidak menunjukkan niat untuk melunakkan sikap hawkishnya.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend