Jepang Tak Lakukan Intervensi Siluman pada Bulan September
INFOREX · 08 Nov 2022 881 Views


Jepang tidak melakukan intervensi siluman pada September, hanya memasuki pasar untuk membeli yen dengan dolar pada 22 September, yang dikonfirmasi pada hari itu, data pemerintah menunjukkan pada Selasa.

Pemerintah mengumumkan pada bulan September bahwa mereka telah menghabiskan 2,8 triliun yen ($19,3 miliar) bulan itu untuk mendukung yen untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade. Pihak berwenang tetap bungkam tentang apakah mereka telah melakukan intervensi setelah 22 September.

Jepang kemudian menghabiskan rekor 6,35 triliun yen pada intervensi mata uang bulan lalu, dan investor tertarik untuk petunjuk tentang berapa banyak lagi otoritas yang mungkin turun tangan untuk melunakkan penurunan tajam yen.

Dolar bergoyang pada hari Senin, tetapi itu tidak mengurangi taruhan bagi greenback untuk berkuasa dalam beberapa minggu mendatang dengan data tengah semester dan inflasi baru di cakrawala.

Indeks dolar AS, atau DXY, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0,67% menjadi 110,04.

Pemilihan paruh waktu AS, yang dimulai pada hari Selasa, dan data inflasi yang akan dirilis Kamis akan mendorong volatilitas FX minggu ini, kata ING, tetapi terus mendukung bias USD bullish jangka pendek, mengharapkan “DXY naik kembali di atas 113,00 dalam beberapa minggu mendatang.”

Partai Republik secara luas diperkirakan akan mengambil kendali DPR di paruh waktu, memberikan pukulan bagi agenda legislatif Presiden Joe Biden, tetapi risiko itu sebagian besar diperhitungkan.

“Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Partai Republik akan mengambil alih Dewan Perwakilan Rakyat, dengan Senat akan turun tangan,” kata ANZ Research.

Risiko penurunan yang lebih besar untuk dolar, bagaimanapun, adalah bahwa “Partai Republik mengamankan kendali DPR dan Senat, yang akan menyiratkan pemerintahan yang lumpuh tidak dapat memberikan dukungan fiskal dalam penurunan,” tambah ING.

Di luar politik, data inflasi baru diharapkan menunjukkan bahwa tekanan harga yang mendasari yang sedang berlangsung, kata ING, “dapat mencegah pasar untuk sepenuhnya mengabaikan kenaikan 75bp lagi pada bulan Desember, pada akhirnya menawarkan dolar.”

Yang lain setuju dan bersikeras bahwa bahkan ketika The Fed kemungkinan akan memperlambat laju kenaikan suku bunganya, bank sentral lainnya akan berjuang untuk mengikutinya.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend