Analisa USD: Apakah Benar Ancaman Inflasi Sudah Berakhir?
forexsignal88 · 14 Nov 2022 571 Views
USD 2022-5

Forexsignal88.Com – Sungguh minggu yang liar! Pada hari Kamis, pasar melihat pergerakan 7,4% lebih tinggi di NASDAQ 100 dan pergerakan 545 pip lebih rendah di USD/JPY. Mengapa? Karena laporan CPI AS untuk Oktober adalah 7,7% YoY vs ekspektasi 8% YoY. Pasar mengambil ini untuk percaya bahwa Fed akan berporos pada bulan Desember dan “hanya” menaikkan suku bunga sebesar 50bps, memperlambat laju kenaikannya dari 75bps.

Dolar AS, yang diukur dengan indeks DXY, jatuh hampir 4% ke pembacaan terlemahnya dalam hampir tiga bulan minggu ini setelah laporan inflasi AS terbaru mengejutkan sisi bawah dengan margin yang lebar, mendorong para pedagang untuk mengubah harga lebih rendah. jalur kebijakan moneter.

Lebih banyak volatilitas akan terjadi minggu ini karena data CPI dirilis dari Inggris dan Kanada. Juga, crypto exchange FTX telah mengajukan kebangkrutan. Selain itu, Pound mungkin mengalami volatilitas saat Pernyataan Fiskal Inggris dirilis. Berapa banyak penghematan yang akan diusulkan Kanselir Inggris? Dan, ini masih musim penghasilan.

Apakah inflasi AS memuncak? IHK AS yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa inflasi Oktober YoY adalah 7,7%, lebih rendah dari perkiraan 8% dan lebih rendah dari pembacaan 8,2% dari bulan September. Sejak Juni, pembacaan bulanan adalah 9,1%, 8,5%, 8,3%, 8,2%, dan 7,7%. Data ekonomi IHK Inti adalah 6,3% YoY vs 6,5% YoY yang diharapkan dan pembacaan 6,6% YoY pada bulan September (yang merupakan pembacaan tertinggi dalam 40 tahun). Meskipun pasar mungkin sedikit berlebihan, pasar saham AS menunjukkan keuntungan besar secara keseluruhan karena Dolar AS diperdagangkan jauh lebih rendah, dengan DXY turun hampir 3,85% pada minggu ini.

Detail rilis CPI beragam. Diakui, kenaikan harga minyak baru-baru ini dan kenaikan inflasi tempat tinggal yang lambat berkontribusi positif terhadap IHK, yang berarti bahwa angka-angka utama sebagian mengecilkan perlambatan inflasi pada bulan Oktober.

Meskipun demikian, lebih dari separuh kontribusi negatif dari IHK barang inti dijelaskan oleh penurunan harga mobil bekas sebesar 2,4%, yang belum menjadi pendorong utama inflasi sejak akhir 2021. Demikian pula, sebagian besar penurunan IHK jasa ex. tempat tinggal dijelaskan oleh penurunan tak terduga dalam harga perawatan kesehatan.

Dallas Fed memperkirakan bahwa dampak yang tertinggal dari kenaikan upah di masa lalu akan terus mengangkat harga perawatan kesehatan hingga tahun 2023, menunjukkan bahwa penurunan tersebut mungkin hanya terjadi satu kali.

Sejalan, inflasi harga lengket Fed Atlanta tetap pada 5,5% tahunan m/m. Bersama dengan kenaikan lowongan pekerjaan di bulan September dan kenaikan inflasi upah di bulan Oktober, tekanan harga berbasis luas tetap terlalu tinggi bagi Fed untuk merasa nyaman.

Tantangan lain bagi The Fed adalah sifat inflasi dari reaksi pasar. Hasil riil yang lebih rendah, USD yang lebih lemah, dan harga komoditas yang lebih tinggi mencerminkan kondisi keuangan yang melemah. Jika Fed, selama beberapa hari mendatang, dengan jelas mengomunikasikan prospek suku bunga yang lebih dovish, mereka berisiko memicu reli pasar dan memperpanjang inflasi.

Inilah tepatnya yang ingin dihindari Powell minggu lalu, dan juga, mengapa menurut kami Fed tidak mungkin memberikan sinyal kuat untuk tingkat terminal yang lebih rendah setelah hanya satu angka IHK rendah. Kembali pada bulan Agustus, reaksi pasar hanya berlangsung 3 hari setelah kejutan penurunan IHK.

Selain itu, tanda-tanda awal pelonggaran strategi Covid di China meningkatkan risiko inflasi ekonomi Barat. Meskipun kami tetap skeptis bahwa pembalikan kebijakan jangka pendek sudah dekat, hal itu dapat berlanjut secara bertahap menuju tahun 2023, dan pemulihan permintaan dari China dapat memberikan dorongan lain ke pasar komoditas global. Harga tembaga telah meningkat dari posisi terendah baru-baru ini dan terutama pasar energi yang sudah ketat tetap rentan terhadap kenaikan harga lebih lanjut.

Faktor lain yang dapat membebani greenback dalam waktu dekat adalah membaiknya sentimen, yang jelas tercermin dalam reli pasar ekuitas yang kuat dan ganas yang terlihat selama dua sesi terakhir. Jika saham terus melemah dalam beberapa hari mendatang, mata uang beta tinggi dapat memperpanjang kenaikan terhadap dolar AS, membuka jalan bagi penurunan lebih lanjut dalam indeks DXY.

Meskipun pedagang yang telah mengambil posisi bearish dalam dolar AS baru-baru ini mungkin cenderung untuk membukukan keuntungan, memicu rebound teknis, setiap pemantulan mungkin terbukti sementara sampai Fedspeak atau data makro yang masuk memberi jalan ke narasi baru. Karena itu, keseimbangan risiko jangka pendek tampaknya condong ke sisi bawah untuk USD.

Analisa Teknikal USD

Reprinted from forexsignal88 , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend

Dolar menguat menyusul turunnya data klaim pengangguran AS

Antara · 23 Nov 2023 181.3K Views

Cara Trading Memanfaatkan Mother Bar-Inside Bar Combo

Seputar Forex · 22 Nov 2023 110.2K Views

Top Trader Mingguan

Maxco · 22 Nov 2023 224.8K Views

Analisis Harga EUR/USD: Memperoleh Momentum di Atas 1,0950 di Tengah Kondisi Overbought

FXStreet · 21 Nov 2023 106.7K Views

Analisis Harga USD/CAD: Level Rintangan Utama Terlihat di Atas 1,3650

FXStreet · 20 Nov 2023 93.5K Views

Harga emas Antam hari ini kembali turun Rp1.000 per gram

Antara · 20 Nov 2023 35.5K Views

Trik Trading Memanfaatkan Pullback Crossover

Seputar Forex · 19 Nov 2023 92.1K Views

Harga Emas Antam Hari Ini Stagnan di Rp1.100.000, Cek Rinciannya

iNews · 19 Nov 2023 35.5K Views

Strategi Scalping Mudah Menggunakan ATR

Seputar Forex · 17 Nov 2023 94.7K Views

Harga Emas di Dekat Tertinggi Dua Minggu karena Spekulasi Perpanjangan Jeda The Fed dan USD yang Lebih Lemah

FXStreet · 17 Nov 2023 37.9K Views

NZD/USD Turun di Tengah Ketahanan Dolar AS, Melayang di Atas 0,5950

FXStreet · 17 Nov 2023 94K Views