Dolar AS Menguat Karena Investor Fokus pada Jalur Fed
INFOREX · 15 Nov 2022 318 Views


Dolar AS menguat terhadap yen dan euro pada Senin tetapi mundur dari level tertinggi hari ini dengan investor bertaruh pada laju kenaikan suku bunga Federal Reserve yang lebih lambat ke depan.

Indeks dolar lebih tinggi setelah jatuh 4% minggu lalu, menandai penurunan mingguan terbesar sejak Maret 2020, setelah data menunjukkan harga konsumen AS naik kurang dari yang diharapkan pada bulan Oktober dan mendorong taruhan untuk kenaikan yang lebih lambat.

Sementara greenback tampaknya mendapat keuntungan pada hari Senin sebelumnya dari pembacaan investor yang hawkish atas komentar akhir pekan dari Gubernur Fed Christopher Waller, ia kehilangan beberapa kekuatan karena sesi berlanjut karena harapan investor untuk kenaikan yang lebih lambat diperbarui oleh komentar Wakil Ketua Fed Lael Brainard pada hari Senin.

Waller mengatakan pada hari Minggu bahwa Fed sekarang dapat mulai berpikir tentang kenaikan pada kecepatan yang lebih lambat tetapi memperingatkan bahwa data inflasi “hanya satu poin data” dan pembacaan lain diperlukan untuk menunjukkan perlambatan yang meyakinkan dalam kenaikan harga.

Sementara Brainard menekankan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg bahwa Fed memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dia mengisyaratkan bahwa kemungkinan akan memperlambat langkah pengetatannya segera setelah mengetahui seberapa tinggi biaya pinjaman yang harus ditempuh dan untuk berapa lama untuk menurunkan inflasi.

“Pasar di sini mulai benar-benar memperhitungkan puncak siklus Fed,” kata Shaun Osborne, kepala strategi FX di Scotiabank di Toronto, menunjuk pada pembacaan inflasi AS pekan lalu sebagai alasan kuat untuk percaya bahwa itu bisa bergerak lebih rendah.

Dan dia mencatat bahwa komentar Brainard mendorong sentimen ekuitas, yang menyeret dolar pada hari Senin.

“Sekarang akhir dari siklus pengetatan ini menjadi sedikit lebih jelas bagi investor dan ada lebih banyak kepercayaan pasar ekuitas dapat terus meningkat yang kemungkinan akan melemahkan dolar AS sampai batas tertentu,” katanya.

“Kami telah mencari setidaknya moderasi dalam reli dolar. Itu tampaknya berkembang sekarang dan skala pergerakan minggu lalu menunjukkan bahwa dolar mungkin siap untuk sedikit lebih lunak setidaknya dalam jangka pendek.”

Investor telah melihat komentar Waller sebagai air dingin di tengah harapan untuk “kalibrasi ulang Fed yang cepat,” kata Adam Button, kepala analis mata uang di ForexLive di Toronto.

Ini telah membantu indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya termasuk euro, yen, dan sterling, naik sebanyak 0,93% menjadi 107,274 sebelum mundur ke perdagangan terakhir naik 0,4% pada 106,73.

Euro terakhir turun 0,01% terhadap dolar di $1,0342, setelah sebelumnya naik ke level tertinggi tiga bulan di $1,0368.

Anggota dewan ECB Fabio Panetta mengatakan pada hari Senin bahwa bank sentral harus terus menaikkan suku bunga tetapi perlu menghindari pengetatan yang berlebihan, karena hal itu dapat menghancurkan kapasitas produktif dan memperdalam penurunan ekonomi.

Data telah menunjukkan pada hari Senin bahwa produksi industri zona euro naik lebih dari yang diharapkan pada bulan September, dan output untuk Agustus direvisi naik juga. Para ekonom mengatakan itu mungkin sebagian karena pabrikan memuat produksi di depan sebelum gangguan terkait energi musim dingin ini.

Sterling jatuh menjelang pernyataan musim gugur Kanselir Inggris Jeremy Gaunt pada hari Kamis ketika ia diperkirakan akan menetapkan kenaikan pajak dan pemotongan pengeluaran. Pound turun 0,55% pada $ 1,1770, setelah naik 4% dalam dua sesi sebelumnya, menyentuh level tertinggi pada hari Jumat sejak akhir Agustus.

Cryptocurrency tetap dalam kekacauan setelah jatuhnya FTX. Token pertukaran crypto turun 7,8% pada hari itu di $1,308, mewakili penurunan 95% setiap bulan.

Bitcoin telah jatuh sejauh $ 15.784 sebelumnya pada hari Senin sebelum agak pulih. Terakhir turun 0,18% pada $16.280.

Yuan dalam negeri China naik ke level tertinggi hampir dua bulan terhadap dolar, bertepatan dengan panduan resmi bank sentralnya dan dorongan luas dalam sentimen pasar China pada langkah-langkah untuk membantu sektor propertinya yang diperangi dan keputusan untuk meringankan beberapa kebijakan ketat COVID- di negara itu. 19 pembatasan.

Di tempat lain, dolar bertahan naik 0,79% terhadap yen di 139,92 setelah sebelumnya naik setinggi 140,79.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko kembali melemah setelah sebelumnya tergelincir tajam terhadap greenback.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend