Dolar Merosot Karena Investor Perlahan Kembali ke Mata Uang Berisiko
INFOREX · 23 Nov 2022 154 Views



Dolar mundur secara keseluruhan pada hari Selasa, menghentikan sebagian penguatan di sesi sebelumnya, karena investor mengabaikan kekhawatiran tentang gejolak COVID China, meningkatkan permintaan untuk mata uang yang lebih berisiko.

Ekuitas, komoditas, dan mata uang berisiko sebagian besar menguat pada hari Selasa, sehari setelah pembatasan baru COVID-19 di China memicu kekhawatiran atas prospek ekonomi global.

Euro naik 0,5% terhadap dolar menjadi $1,02965, dengan kecepatan untuk menghentikan penurunan beruntun tiga sesi.

“Pemulihan tentatif dalam selera risiko sudah cukup untuk menghentikan rebound dolar beberapa hari,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera di Washington.

“Risalah Fed tampak besok tetapi untuk sebagian besar perdagangan kisaran mendominasi menjelang liburan AS,” kata Manimbo, mengacu pada liburan Thanksgiving pada hari Kamis.

Dolar telah menguat terhadap setiap mata uang utama tahun ini, didorong oleh kenaikan suku bunga besar-besaran Federal Reserve karena memerangi inflasi. Tapi data harga konsumen AS yang lebih dingin dari perkiraan baru-baru ini telah mendorong harapan investor bahwa Fed mungkin berada dalam posisi untuk memoderasi laju kenaikannya.

Presiden Federal Reserve Bank of Cleveland Loretta Mester menegaskan kembali Selasa bahwa penurunan inflasi tetap penting bagi bank sentral.

Investor akan mengurai risalah dari pertemuan November Fed, yang dijadwalkan pada hari Rabu, untuk setiap petunjuk tentang prospek suku bunga.

“Prospek hawkish The Fed mempertahankan posisi di bawah dolar tetapi ekspektasi kecepatan pengetatan yang lebih lambat membatasi reli,” kata Manimbo dari Convera.

Kebangkitan selera risiko hari Selasa membantu mengangkat dolar Australia 0,6%, sementara dolar Selandia Baru naik 0,9% karena para pedagang bersiap untuk bank sentral Selandia Baru untuk memberikan kenaikan suku bunga terbesar minggu ini karena melanjutkan upaya untuk meredam inflasi.

Sterling 0,6% lebih tinggi pada $1,1885 setelah data menunjukkan pemerintah Inggris meminjam kurang dari yang diharapkan pada bulan Oktober, meskipun defisit anggaran cenderung menggelembung di bulan-bulan mendatang berkat langkah-langkah dukungan tagihan energi dan ekonomi yang melambat.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend