USD/JPY Menemui Resistance Kuat di Dekat 137.00, tetapi Pembeli Incar 138,00
FXStreet · 07 Dec 2022 524 Views
  • USD/JPY bertemu dengan area resistance potensial pada grafik harian.
  • USD/JPY dapat menghadapi pasokan yang dapat mengarah pada ekstensi ke sisi bawah.
  • Sentimen Federal Reserve beralih dan membebani risiko, mendukung Dolar AS.

USD/JPY sejauh ini datar di sesi Asia, melekat di bawah 137,00 setelah diperdagangkan antara 136,84 dan 137,02 karena para pedagang merenungkan kekhawatiran akan resesi di pasar keuangan menyusul lautan merah di ekuitas global pada hari Selasa.

Kurva Imbal Hasil Obligasi Pemerintah AS Menandakan Resesi AS

Indeks dunia semua negara MSCI, pengukur kinerja saham di 47 negara, turun 1,26% untuk menandai hari ketiga turun berturut-turut setelah mencapai level tertinggi tiga bulan pada pekan lalu. Dolar AS naik pada hari Selasa karena pasar mempertimbangkan berapa lama Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga tinggi.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS juga turun, tetapi lebih banyak untuk imbal hasil dengan jatuh tempo jangka panjang daripada yang berjangka pendek. Ini adalah indikasi kuat bahwa resesi akan terjadi karena kurva imbal hasil telah diperdalam dengan selisih antara imbal hasil pada dua dan 10 tahun di -83,7 basis poin. Akibatnya, sentimen risiko memburuk karena pasar mempertimbangkan dampak ekonomi dari kemungkinan resesi pada tahun 2023. Imbal hasil obligasi 2-tahun pemerintah lebih rendah 3bp, berakhir pada 4,36%, dan imbal hasil obligasi 10-tahun pemerintah turun 5bp menjadi 3,52%.

Data Ekonomi AS yang Membaik Memicu Risk-Off

Institute for Supply Management (ISM) mengatakan IMP Non-Manufaktur naik ke 56,5 bulan lalu dari 54,4 pada bulan Oktober, yang menunjukkan bahwa sektor jasa, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, tetap tangguh dalam menghadapi kenaikan suku bunga.

Data tersebut mengalahkan prakiraan IMP Non-manufaktur akan turun menjadi 53,1. Sementara data tersebut dikombinasikan dengan data Nonfarm Payrolls yang sangat kuat pada hari Jumat lalu di bulan November telah meningkatkan optimisme bahwa resesi dapat dihindari pada tahun 2023, para investor khawatir bahwa The Fed selanjutnya akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bp lagi pada pertemuan bulan Desember.

Mengawasi Federal Reserve

Setelah pidato Powell pekan lalu, narasi berayun ke arah dovish. Setelah Penghasilan Per Jam Rata-Rata dan IMP Jasa, narasi itu bergerak cepat kembali ke hawkish dan ini mendukung Dolar AS.

''Kami membayangkan akan ada beberapa desas-desus atas kenaikan sebesar 75 bp dari The Fed pekan depan tetapi kami pikir itu akan sangat bergantung pada data IHK yang keluar sehari sebelum keputusan tersebut,'' kata para analis di Brown Brothers Harriman.

''Dengan itu, kami pikir hal tersebut adalah kesalahan bagi Powell untuk menghapus peluang kenaikan 75 bp pekan lalu. Probabilitas Suku Bunga Dunia, (WIRP) masih menunjukkan bahwa kenaikan 50 bp pada 14 Desember sepenuhnya diprakirakan, dengan hanya 5% kemungkinan langkah 75 bp yang lebih besar. Pasar swap memprakirakan tingkat kebijakan puncak 5,0% tetapi kemungkinan puncak 5,25% yang lebih tinggi telah merayap kembali, '' tambah para analis.

Namun, secara hawkish, para analis di BBH mengatakan bahwa mereka "tidak berpikir dua kenaikan 50 bp lagi akan berhasil, tidak ketika pasar tenaga kerja tetap begitu kuat dan konsumsi bertahan." Para analis tersebut berpendapat bahwa mendapatkan Konsumsi Pribadi inti Pengeluaran (PCE) kembali ke target The Fed sebesar 2% akan jauh lebih sulit daripada yang diprakirakan pasar.

Analisis Teknis USD/JPY

Analisis Teknis USD/JPY

USD/JPY bertemu dengan area resistance potensial pada grafik harian saat para pembeli bergerak masuk di level 137,00-an. Jika level ini bertahan, USD/JPY dapat menghadapi pasokan yang dapat mengarah pada perpanjangan ke sisi bawah. Di sisi lain, pergerakan USD/JPY di luar garis tren dan 138,00 akan meninggalkan ruang lingkup untuk koreksi bullish yang signifikan dengan 140,00 dan level di atasnya dipantau.

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend