Penjual USD/JPY kembali Masuk Jelang The Fed
FXStreet · 14 Dec 2022 689 Views
  • USD/JPY tetap berada di bawah tekanan di sisi depan resistance garis tren.
  • Dolar AS mengkonsolidasikan pelemahan setelah data IHK AS menjelang The Fed.

USD/JPY jatuh ke level terendah satu minggu di 134,65 dan saat ini turun sebesar 0,1% di sesi Asia karena mengkonsolidasikan pelemahan yang dibuat setelah rilis data Indeks Harga Konsumen AS yang menunjukkan bahwa inflasi naik kurang dari yang diharapkan bulan lalu. Para pedagang saat ini memprakirakan bahwa Federal Reserve akan memperlambat laju kenaikan suku bunga setelah pertemuan dua hari pada hari Rabu.

IHK AS Turun di Bawah Target

  • IHK MoM AS bulan November: 0,1% (estimasi 0,3%, sebelumnya 0,4%).
  • IHK AS Non Makanan Dan Energi MoM Nov: 0,2% (estimasi 0,3%, sebelumnya 0,3%).
  • IHK AS YoY Nov: 7,1% (estimasi 7,3%, sebelumnya 7,7%).
  • IHK AS di luar makanan dan energi YoY Nov: 6.0% (estimasi 6.1%, sebelumnya 6,3%).

Indeks Harga Konsumen mengirim aset-aset berisiko jatuh dengan NASDAQ awalnya melonjak lebih dari 400 poin. Namun, saham-saham AS segera dipenuhi dengan pasokan karena para pedagang mengambil keuntungan menjelang The Fed. DXY, indeks yang mengukur Greenback vs sekeranjang mata uang, termasuk Yen, turun sekitar 0,9% menjelang penutupan di Wall Street pada 104,03 tetapi turun dari posisi terendah hari itu di 103,586.

Di dalam negeri, Bank of Japan merilis survei tankan triwulanan yang diawasi ketat terhadap aktivitas perusahaan di Jepang:

''Kepercayaan bisnis di antara produsen besar Jepang memburuk dalam tiga bulan hingga Desember untuk kuartal keempat berturut-turut, survei tankan yang diawasi ketat oleh Bank of Japan menunjukkan, di tengah meningkatnya biaya hidup dan perlambatan ekonomi global,'' Reuters melaporkan.

''Indeks utama untuk sentimen produsen besar adalah plus 7 pada bulan Desember, survei menunjukkan pada hari Rabu, dibandingkan dengan plus 8 pada bulan September dan plus 6 yang diharapkan dalam jajak pendapat Reuters. Diprakirakan akan memburuk lebih lanjut menjadi plus 6 pada bulan Maret.

Survei juga menunjukkan perusahaan-perusahaan besar berencana untuk meningkatkan belanja modal mereka sebesar 19,2% pada tahun keuangan hingga Maret, dibandingkan dengan peningkatan 20,9% yang diharapkan oleh para ekonom dan kenaikan 21,5% yang terlihat dalam survei sebelumnya, tankan menunjukkan.

Para analis di Rabobank menjelaskan bahwa ''pembicaraan upah musim semi yang akan datang akan menarik minat pasar yang kuat dan dapat menentukan prospek kebijakan BoJ untuk tahun depan dan seterusnya. Dengan itu, mengingat sejarah panjangnya berusaha keras melawan psikologi yang terkait dengan deflasi, kemungkinan BoJ akan mempertahankan pendekatan yang sangat hati-hati terhadap kebijakan.

Analisis Teknis USD/JPY

Analisis Teknis USD/JPY

USD/JPY mengincar area 130,00 yang dapat diuji dalam beberapa hari atau minggu mendatang jika para penjual tetap pada jalurnya.

Fokus sekarang beralih ke The Fed dan pada hasil yang dovish, level tersebut dapat dicapai sebelum penutupan pekan ini. Bukan hal yang aneh bagi Yen untuk melesat sebanyak 500 pip dalam sepekan:

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend