Dolar Menguat Secara Keseluruhan Karena Kekhawatiran Resesi Meningkat
INFOREX · 16 Dec 2022 663 Views



Dolar AS melonjak pada hari Kamis, dipimpin oleh kenaikan kuat terhadap yen, sterling, dan mata uang komoditas, karena investor khawatir tentang risiko resesi dengan Federal Reserve kemungkinan akan menaikkan suku bunga hingga tahun depan.

Daya pikat greenback diperbesar, di tengah selera risiko yang memburuk karena saham jatuh.

Seperti The Fed, Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga untuk keempat kalinya berturut-turut, meskipun kurang dari dua pertemuan terakhirnya, menjanjikan kenaikan lebih lanjut dan menyusun rencana untuk menguras uang tunai dari sistem keuangan sebagai bagian dari perjuangannya melawan pelarian inflasi.

Presiden ECB Christine Lagarde, dalam konferensi persnya, mengatakan risiko kenaikan inflasi tetap ada, yang memerlukan pengetatan lebih lanjut.

Bank of England juga menaikkan suku bunga utamanya setengah poin persentase lebih lanjut pada hari Kamis dan mengindikasikan kemungkinan kenaikan lebih lanjut. Namun investor bertaruh bahwa BoE mungkin mendekati akhir kenaikan biaya pinjamannya.

“Baik Fed dan ECB memberikan lebih banyak pengarahan tingkat hawkish menambah kekhawatiran resesi,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Convera di Washington.

“Dorongan dolar dari Fed berasal dari tidak dilakukannya kenaikan suku bunga dan Ketua (Jerome) Powell menetapkan standar tinggi untuk penurunan suku bunga.”

The Fed memproyeksikan setidaknya 75 bps tambahan kenaikan biaya pinjaman pada akhir tahun 2023. Proyeksi tingkat dana federal yang ditargetkan naik menjadi 5,1% pada tahun 2023 sedikit lebih tinggi dari perkiraan investor.

Powell juga sangat hawkish dalam komentarnya, mencatat bahwa kenaikan suku bunga yang sedang berlangsung sesuai untuk mendapatkan pembatasan yang cukup.

J.P. Morgan Asset Management, dalam sebuah catatan penelitian, telah meningkatkan kemungkinan resesi menjadi 60% dari perkiraan awal sebesar 50%.

“The Fed menaikkan suku pada laju tercepat sejak 1980, seluruh dunia mengikuti jejaknya, pengetatan kuantitatif dalam tahap awal, dan inflasi tetap sangat tinggi,” tulis Bob Michele, kepala investasi, di J.P. Morgan.

“Tampaknya sangat aspiratif untuk menganggap semua ini bisa berakhir dengan soft landing.”

Dalam perdagangan sore, dolar naik ke level tertinggi dua minggu terhadap yen, dan terakhir diperdagangkan naik 1,6% di 137,665.

Euro sebelumnya mencapai $1,0737, tertinggi sejak 9 Juni, setelah keputusan ECB, sebelum jatuh kembali ke $1,0629, turun 0,5% pada hari itu. Indeks dolar, ukuran nilai greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,9% pada 104,53

Greenback secara singkat memangkas kenaikan setelah data pada hari Kamis menunjukkan bahwa penjualan ritel AS turun lebih dari yang diharapkan pada bulan November, sementara pasar tenaga kerja tetap ketat, dengan jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran menurun minggu lalu.

Sterling juga turun tajam karena investor yakin BOE mendekati akhir kenaikan suku bunga. Terakhir turun hampir 2% pada $1,2183.

Krone Norwegia turun juga terhadap dolar setelah bank sentral Norwegia menaikkan suku bunga acuannya sebesar 25 basis poin ke level tertinggi 13 tahun sebesar 2,75% pada hari Kamis, seperti yang diharapkan oleh para ekonom, dan mengatakan akan “kemungkinan besar” menaikkan lagi dalam kuartal pertama 2023.

Dolar melonjak 1,5% terhadap mata uang Norwegia menjadi 9,866.

Franc Swiss juga jatuh setelah Ketua Bank Nasional Swiss Thomas Jordan mengatakan masih terlalu dini untuk “menyeluruh” pada inflasi tinggi setelah bank sentral menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis dan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut masih mungkin terjadi.

SNB menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 50 basis poin menjadi 1% – kenaikan ketiga bank sentral tahun ini karena meningkatkan kampanyenya untuk meredam kenaikan harga.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend