Kuroda Menyerah, Hawkish Bank of Japan Berakhir
INFOREX · 16 Dec 2022 538 Views



Ketika dekade Haruhiko Kuroda memimpin bank sentral Jepang hampir berakhir, lebih banyak rekan seniornya melihat kasus untuk menghapus batas bank pada imbal hasil obligasi, bagian kunci namun bermasalah dari stimulus moneter radikalnya.

Pergeseran hawkish yang langka di dalam Bank of Japan (BOJ) terjadi setelah bertahun-tahun pencetakan uang besar-besaran gagal memicu permintaan konsumen yang lemah dan di tengah meningkatnya kemarahan tentang dampak suku bunga yang sangat rendah pada margin pinjaman bank dan, baru-baru ini, biaya. atas hidup.

Selusin orang yang akrab dengan pemikiran BOJ mengatakan perdebatan tentang bagaimana menghapus batas kontroversial pada imbal hasil obligasi, yang diperkenalkan pada tahun 2016 sebagai bagian dari program kontrol kurva imbal hasil (YCC) bank, dapat meningkat tahun depan, asalkan upah naik dan ekonomi utama risiko tetap terkandung.

Meskipun belum ada diskusi terperinci tentang perubahan kebijakan, preferensi banyak orang di dalam BOJ adalah untuk sepenuhnya menghapus batas imbal hasil sama sekali, kata sumber tersebut.

Itu akan jauh lebih berani daripada apa yang saat ini dipikirkan pasar tentang langkah BOJ selanjutnya, pelebaran batas toleransi di sekitar batas untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun.

Setiap perubahan yang terlihat dalam pemikiran BOJ, bahkan jika itu tidak mengarah pada perubahan moneter segera, dapat memicu penjualan besar-besaran obligasi Jepang, yang akan memiliki implikasi signifikan bagi pasar global.

“Pelebaran kisaran hanya akan memicu spekulasi kenaikan suku bunga di masa depan dan memicu aksi jual obligasi, daripada membantu mengatasi efek samping dari batas imbal hasil,” kata salah satu sumber, pandangan yang digaungkan oleh dua sumber lainnya.

“Hampir ada konsensus di dalam BOJ bahwa jika ingin mengubah YCC suatu hari nanti, langkah terbaik adalah membuang batasnya,” kata sumber lain.

Sumber berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka.

Setelah tahun yang penuh gejolak bagi ekonomi terbesar ketiga di dunia, bank sentral Jepang dan kepemimpinannya menghadapi momen kritis.

Inflasi konsumen berada pada level tertinggi empat dekade dan akhirnya di atas target BOJ 2% yang sulit dipahami – tetapi bukan karena rumah tangga diuangkan dan membeli lebih banyak.

Selain tekanan pasokan global yang disebabkan oleh perang Ukraina dan pandemi, jatuhnya yen telah mengipasi lonjakan biaya bahan baku impor dan akhirnya barang-barang rumah tangga, membuat Kuroda dan suku bunga rendah yang melemah mata uangnya menjadi sasaran kemarahan publik.

“Segala sesuatu di supermarket mengalami kenaikan harga,” menurut pensiunan berusia 84 tahun Yoshio Koitabashi, yang mengatakan dia tidak mampu membeli lemari es, meskipun menabung setiap sen saat berbelanja makanan.

“Mereka tidak memikirkan mereka yang lemah,” katanya tentang BOJ. “Mereka melakukan segalanya untuk mereka yang kaya, teman-teman mereka.”

Suku bunga acuan Jepang termasuk yang terendah di dunia dan telah berlangsung selama beberapa dekade.

Jajak pendapat baru-baru ini oleh surat kabar harian Mainichi menunjukkan 55% responden mengatakan BOJ harus meninjau pelonggaran moneter saat ini, jauh lebih tinggi dari 22% yang menyukai status quo.

Sementara Kuroda mempertahankan suku bunga sangat rendah masih diperlukan untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh, pihak lain di BOJ mulai memberikan petunjuk tentang kemungkinan perubahan pada YCC.

Kubu pro-stimulus BOJ, yang memegang kekuasaan untuk sebagian besar waktu Kuroda menjabat, terlihat semakin kehilangan pengaruh ketika gubernur dan wakilnya yang dovish Masazumi Wakatabe melihat masa jabatan mereka berakhir awal tahun depan.

Peralihan kepemimpinan itu akan memberi kesempatan kepada birokrat untuk beralih lebih jauh dari kebijakan kontroversial pemimpin mereka yang akan keluar.

Pembunuhan Shinzo Abe pada bulan Juli, yang sebagai perdana menteri menunjuk gubernur Kuroda BOJ pada tahun 2013 dan tetap menjadi pendukung stimulus besar-besaran yang berpengaruh, juga berarti hilangnya dukungan politik bagi para pendukung kebijakan moneter ekspansionis.

Pada saat yang sama, pejabat BOJ sekarang sedang mempersiapkan tulang punggung teoretis untuk perubahan kebijakan di masa depan, merilis penelitian tentang apakah perusahaan dan rumah tangga akhirnya menghilangkan keengganan mereka terhadap kenaikan harga.

“Jika inflasi tetap tinggi, tidak ada alasan untuk mempertahankan suku bunga pada level saat ini,” ujar salah satu sumber.

“BOJ membutuhkan lebih banyak bukti bahwa upah akan terus naik. Begitu tersedia, BOJ mungkin melihat ruang lingkup untuk bertindak,” kata sumber lain, pandangan yang digaungkan oleh tiga sumber lainnya.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend