Penjual USD/JPY Menyodok 136,00 karena Hawks BoJ Melenturkan Otot
FXStreet · 19 Dec 2022 2.2K Views
  • USD/JPY melanjutkan penurunan Jumat untuk menantang tren naik dua minggu.
  • Obrolan tentang kenaikan suku bunga BOJ mendapatkan momentum saat pemimpin dovish Haruhiko Kuroda mendekati pensiun.
  • Kegagalan Dolar AS untuk terhibur oleh nada hawkish para pejabat The Fed menambah kekuatan pada pergerakan pullback.
  • Katalis risiko, BOJ, dan pengukur inflasi yang disukai The Fed akan diamati untuk mencari arah yang jelas.

USD/JPY tetap lebih rendah di dekat terendah dalam perdagangan harian 135,77 karena pembeli Yen mempertahankan kendali menjelang pertemuan kebijakan moneter Bank of Japan (BOJ) minggu ini. Dengan ini, USD/JPY mencetak tren menurun dua hari karena para pedagang mengantisipasi sinyal hawkish dari bank sentral Jepang saat Gubernur Haruhiko Kuroda mendekati masa pensiunnya di bulan April.

Selama akhir pekan, Reuters melaporkan bahwa pemerintah Jepang siap merevisi pernyataan bersama yang berusia satu dekade dengan Bank of Japan (BOJ) yang mengikat bank sentral untuk mencapai inflasi 2% "sesegera mungkin," lapor kantor berita Kyodo pada hari Sabtu, mengutip sumber-sumber pemerintah.

Setelah itu, mantan deputi gubernur BOJ Hirohide Yamaguchi mengatakan, "Bank of Japan (BOJ) harus membuat kerangka kebijakan moneternya lebih fleksibel dan bersiap untuk menaikkan target suku bunga jangka panjangnya tahun depan jika ekonomi dapat menahan risiko-risiko dari luar negeri."

Namun, komentar terbaru dari Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno menantang penjual USD/JPY sambil meredam ekspektasi hawkish dari BOJ. “Pemerintah berharap untuk terus bekerja sama dengan Bank of Japan (BoJ) untuk mencapai pertumbuhan ekonomi dan stabilitas harga yang berkelanjutan, berdasarkan kesepakatan yang dibuat dalam pernyataan bersama,” kata Matsuno dari Jepang.

Di sisi lain, Indeks Dolar AS (DXY) mencetak penurunan harian pertama dalam tiga hari, turun 0,20% dalam perdagangan harian dekat 104,55, di tengah optimisme yang hati-hati di pasar. Dengan demikian, DXY kesulitan membenarkan komentar hawkish dari Presiden Federal Reserve Bank of Cleveland Loretta Mester dan Presiden Federal Reserve New York John Williams baru-baru ini. Alasannya dapat dikaitkan dengan hasil IMP pendahuluan AS untuk bulan Desember yang suram pada hari Jumat, serta kenaikan suku bunga 0,50% The Fed.

Di tempat lain, imbal hasil obligasi Pemerintah AS menggambarkan resesi di tengah nada para pejabat The Fed Fed yang hawkish dan karenanya menantang penjual USD/JPY di tengah sesi Asia yang lesu.

Ke depan, para pedagang USD/JPY harus memerhatikan katalis-katalis risiko, serta obrolan terkait BOJ di pasar menjelang Pertemuan Kebijakan Moneter pada hari Selasa. Bahkan jika bank sentral Jepang tidak diprakirakan untuk mengubah kebijakan moneter saat ini selama pertemuan ini, petunjuk untuk pergerakan di masa depan mungkin cukup untuk menyenangkan penjual.

Analisis Teknis

Formasi rising wedge yang berusia dua minggu membatasi pergerakan langsung USD/JPY di antara 134,85 dan 138,30.

level-level teknis USD/JPY

Tinjauan
Harga terakhir hari ini 136.1
Perubahan harian hari ini -0.59
Perubahan harian hari ini % -0.43
Pembukaan harian hari ini 136.69
 
Tren
SMA 20 Harian 137.62
SMA 50 Harian 142.54
SMA 100 Harian 141.15
SMA 200 Harian 135.56
 
Level
Tinggi Harian Sebelumnya 137.9
Rendah Harian Sebelumnya 136.29
Tinggi Mingguan Sebelumnya 138.18
Rendah Mingguan Sebelumnya 134.52
Tinggi Bulanan Sebelumnya 148.82
Rendah Bulanan Sebelumnya 137.5
Fibonacci Harian 38,2% 136.91
Fibonacci Harian 61,8% 137.29
Pivot Point Harian S1 136.02
Pivot Point Harian S2 135.35
Pivot Point Harian S3 134.41
Pivot Point Harian R1 137.63
Pivot Point Harian R2 138.58
Pivot Point Harian R3 139.25

 

 

Reprinted from FXStreet , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend