Dolar Jatuh vs Euro Karena Data Moral Bisnis Jerman yang Optimis
INFOREX · 20 Dec 2022 721 Views



Dolar turun tipis terhadap euro karena data moral bisnis Jerman yang optimis mendukung mata uang bersama, sementara peningkatan moderat dalam selera investor untuk mata uang berisiko membebani dolar safe-haven.

Semangat bisnis Jerman naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Desember karena prospek ekonomi terbesar Eropa membaik meskipun krisis energi dan inflasi yang tinggi, sebuah survei menunjukkan pada hari Senin.

Euro naik 0,2% menjadi $1,06085, tidak jauh dari level tertinggi enam bulan di $1,0737 yang disentuh minggu lalu.

“Saya pikir dolar pada umumnya melemah pada perdagangan berisiko yang sedikit lebih tinggi,” kata John Doyle, wakil presiden transaksi dan perdagangan di Monex USA.

Mata uang AS, yang menguat hampir sepanjang tahun ini karena Federal Reserve yang hawkish dan meningkatnya ketegangan geo-politik, telah berada di bawah tekanan dalam beberapa pekan terakhir karena investor bertaruh bank sentral mungkin memiliki ruang terbatas untuk mempertahankan tingkat suku bunga yang melawan inflasi. mendaki.

Pekan lalu, Ketua Jerome Powell mengatakan The Fed akan memberikan lebih banyak kenaikan suku bunga tahun depan meskipun ada kemungkinan resesi AS, dengan suku bunga diperkirakan akan mencapai puncaknya di atas 5%.

Wakil presiden Bank Sentral Eropa Luis de Guindos mengatakan pada hari Senin akan terus menaikkan suku bunga zona euro untuk mengekang inflasi dan tidak mempertimbangkan merevisi target inflasi jangka menengahnya sendiri sebesar 2%.

Dolar Australia, dipandang sebagai proxy likuid untuk selera risiko, naik 0,19% setelah Presiden Xi Jinping dan pejabat seniornya berjanji untuk menopang ekonomi China yang terpukul tahun depan dalam menghadapi penyebaran COVID-19 yang memburuk di ibu kota Beijing.

” Aussie mendapat sedikit dorongan dari berita China,” kata Doyle.

“(Langkah itu) mungkin sedikit melegakan setelah diinjak pada akhir pekan lalu,” katanya.

Dolar 0,2% lebih tinggi terhadap yen Jepang setelah jatuh sebanyak 0,7% di sesi pada laporan Jepang sedang mempertimbangkan merevisi kebijakan moneter utama setelah gubernur baru Bank of Japan ditunjuk pada bulan April.

Pemerintah akan mempertimbangkan untuk merevisi pernyataan bersama yang ditandatangani pada 2013 yang mengikat bank sentral untuk memenuhi target inflasi 2% sesegera mungkin, kata sumber.

“Hasilnya adalah ini mungkin memberikan fleksibilitas tepat waktu, tetapi tidak mengikat bias kebijakan moneter satu atau lain cara,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank, menambahkan lebih banyak kejelasan diperlukan untuk dampak yang lebih besar pada yen.

Rand Afrika Selatan melonjak lebih dari 2% setelah Presidennya Cyril Ramaphosa terpilih kembali sebagai pemimpin partai berkuasa Kongres Nasional Afrika (ANC).

Sementara itu, Bitcoin turun 1,7% menjadi $16.553 karena mata uang kripto terus mengalami kerugian tajam setelah jatuhnya profil tinggi pertukaran kripto FTX.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend