Yen Jepang Melesat Setelah Perubahan Kebijakan BOJ
INFOREX · 21 Dec 2022 428 Views


Yen melonjak ke level tertinggi empat bulan terhadap dolar AS, di tengah laju kenaikan satu hari terbesar dalam 24 tahun, pada hari Selasa setelah Bank of Japan mengejutkan pasar dengan perubahan kejutan pada imbal hasil obligasinya program kontrol.

Sementara itu mempertahankan pengaturan kebijakan yang luas tidak berubah, menyematkan imbal hasil JGB jangka pendek di -0,1% dan imbal hasil 10 tahun sekitar nol, BOJ memutuskan untuk membiarkan imbal hasil jangka panjang bergerak 50 basis poin di kedua sisi target 0%, lebih luas dari pita 25 basis poin sebelumnya.

Langkah tersebut mengguncang para investor yang sudah khawatir tentang dampak ekonomi dari kenaikan suku bunga dan inflasi yang tidak terkendali di seluruh dunia.

Dolar turun 3,9% terhadap mata uang Jepang pada 131,655 yen. Ini mencapai level terendah 130,58 yen, level yang terakhir terlihat pada awal Agustus.

Waktu langkah itu mengejutkan karena sebagian besar pengamat BOJ mengharapkan tidak ada perubahan sampai masa jabatan 10 tahun gubernur Haruhiko Kuroda saat ini berakhir pada akhir Maret.

“Kami berharap ini menjadi cerita awal 2023 dibandingkan dengan sekarang,” kata Bipan Rai, kepala strategi FX Amerika Utara di CIBC Capital Markets.

“BOJ yang mengubah kebijakan kontrol kurva imbal hasil telah menjadi penggerak yang signifikan untuk pasar FX semalam,” kata Rai.

Imbal hasil JGB 10 tahun melonjak menjadi 0,46% dari batas sebelumnya di 0,25%. Itu menarik imbal hasil Treasury AS yang setara lebih tinggi juga, dengan 10-tahun melonjak ke level tertinggi bulan ini di 3,711%.

Pukulan terhadap dolar datang pada saat mata uang telah mundur setelah keuntungan besar untuk tahun ini karena investor semakin yakin bahwa Federal Reserve AS hampir selesai dengan kenaikan suku bunga jumbo yang meningkatkan dolar.

“Risiko dalam jangka menengah condong ke arah penurunan dalam dolar-yen… mengingat besarnya pasar dolar-yen, yang seharusnya berpindah ke mata uang lain juga,” kata Rai dari CIBC.

Indeks dolar AS, yang hingga akhir September telah naik hampir 19% untuk tahun ini, telah menyerahkan banyak kemajuan tersebut untuk diperdagangkan naik sekitar 9% untuk tahun ini.

Pada hari Selasa, penguatan yen luas, dengan euro jatuh sebanyak 3,5% ke level terendah sejak akhir September di 140,17 yen dan sterling juga meluncur sebanyak 3,7% ke level terendah sejak 12 Oktober di 160,34 yen.

Pada jumpa pers pasca-pengumuman, Gubernur BOJ Kuroda berusaha menekankan bahwa perubahan itu “bukan kenaikan suku bunga,” tetapi untuk meningkatkan fungsi pasar obligasi. Dia menegaskan kembali terlalu dini untuk membahas jalan keluar dari stimulus.

“Diberitahukan bahwa yen telah mempertahankan kekuatannya setelah pengumuman, menunjukkan pasar tidak mempercayai Kuroda,” kata Jane Foley, kepala Strategi FX di Rabobank.

“Semua pasar melihat di sini adalah bahwa Bank of Japan telah membuka pintu menuju pengetatan kebijakan lebih lanjut dan pasar tampaknya cukup yakin yang bisa datang pada musim semi,” tambah Foley, mengatakan bahwa dolar-yen bisa jatuh serendah 125.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend