Menuju Akhir Tahun, Volatilitas Diprediksi Semakin Berkurang, Kecuali Ada Kejutan Baru
forexsignal88 · 26 Dec 2022 866 Views
USD 2022-5

Forexsignal88.Com – Tahun 2022 akan segera berakhir, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh perkembangan ekonomi minggu ini, tahun 2022 tidak akan berjalan dengan tenang hingga larut malam. Di seberang Pasifik, dalam langkah mengejutkan, Bank of Japan (BOJ) menyesuaikan kebijakan kontrol kurva imbal hasil dengan membiarkan imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun naik setinggi 0,5% dari batas sebelumnya 0,25%.

Perubahan tersebut menopang Yen dan mengirim ekuitas lebih rendah, dengan gaung yang lebih kecil mengikuti pasar global. Sementara BOJ tidak mengaitkan pergerakan dengan inflasi, itu terjadi pada saat inflasi inti Jepang mencapai level tertinggi dalam 40 tahun. Namun, dalam menghadapi kenaikan pertumbuhan harga, setiap sinyal ‘poros’ dari bank sentral besar terakhir yang telah bertahan dengan kebijakan moneter yang sangat longgar patut untuk dicermati.

Di dalam negeri, total inflasi PCE melambat menjadi 5,5% (y/y) di bulan November dari 6,1% bulan sebelumnya. Sementara itu, pengukur inflasi pilihan Fed, PCE inti, turun menjadi 4,7% dari 5% di bulan sebelumnya.

Sebagai catatan, laju PCE inti tahunan tiga bulan (3,6%) turun di bawah tingkat kebijakan Fed (4,5%). Pengaturan moneter yang ketat ini akan terus menguji ketahanan konsumen Amerika. Berbicara tentang yang terakhir, pertumbuhan belanja riil melambat di bulan November, bertahan datar dari bulan sebelumnya. Ini karena pertumbuhan jasa yang layak (0,3% m/m) secara kasar seimbang dengan penurunan belanja barang yang lebih nyata (-0,6% m/m).

Kondisi perdagangan yang tipis bisa bertahan karena Wall Street akan lepas landas minggu ini. Sementara volume perdagangan mungkin lebih rendah, ini akan menjadi minggu yang diisi dengan banyak pembacaan ekonomi. Tidak akan ada pendapatan dan tidak ada pembicaraan Fed.

Pada hari Senin, pasar AS akan ditutup untuk mengamati liburan Natal. Selasa berisi beberapa rilis ekonomi yang diharapkan menunjukkan ekonomi melemah. Persediaan grosir di bulan November diperkirakan akan meningkat dengan kecepatan yang lebih lambat, pembacaan bulan Oktober untuk indeks harga rumah FHFA dan rilis S&P Corelogic Case-Shiller akan menunjukkan pasar perumahan terus melemah.

Laporan Aktivitas Manufaktur Fed Dallas dapat menunjukkan aktivitas bisnis tetap tertekan. Pada hari Rabu, indeks Manufaktur Fed Richmond bulan Desember diperkirakan akan melanjutkan tren penurunannya, sementara penjualan rumah yang tertunda di bulan November akan melemah. Kamis berisi klaim pengangguran awal mingguan dan pembacaan MNI Chicago PMI yang mungkin menunjukkan rebound.

Jika kita kembali ke topik inflasi, pesan utama laporan PCE adalah bahwa meski bergerak ke arah yang benar, masih jauh di atas target. Dengan mengingat sinyal Fed baru-baru ini, pasar mengantisipasi itu akan menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 50 basis poin (bps) lagi pada kuartal pertama 2023 menjadi 5%, sebelum mengambil jeda panjang untuk menilai dampaknya.

Perubahan kebijakan moneter cenderung berjalan lambat, tetapi bidang ekonomi yang peka terhadap bunga seperti perumahan, yang dampaknya lebih cepat, terus menunjukkan dampak yang cukup besar. Disamping itu, ada ekspektasi akan melemahnya kondisi pasar tenaga kerja, dengan tingkat pengangguran diproyeksikan naik 1,5 poin persentase ke depan. Semua mengatakan, 2023 tidak hanya akan menghasilkan manfaat tetapi juga biaya dari siklus kenaikan agresif The Fed.

Reprinted from forexsignal88 , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend