Dolar Lesu Karena Pedagang Mempertimbangkan Prospek China
INFOREX · 30 Dec 2022 617 Views



Dolar tergelincir pada hari Kamis dengan investor gelisah pada akhir tahun karena optimisme awal atas pembukaan kembali China gagal dan karena pasar memproses pembacaan klaim pengangguran AS.

Pasar menimbang dampak pelonggaran cepat China atas aturan ketat COVID-19 dengan lonjakan infeksi baru.

“China adalah salah satu kunci menurut saya hingga 2023 dan apa yang terjadi pada ekonomi global,” kata Chris Gaffney, presiden pasar dunia di TIAA Bank.

Menyusul pencabutan aturan karantina China untuk pelancong yang masuk mulai 8 Januari, Amerika Serikat, Jepang, India, dan negara lain mengatakan mereka akan mewajibkan tes COVID untuk pelancong dari China.

“Jika mereka dapat bangkit kembali dari pelambatan dramatis yang telah kita lihat, itu membantu pertumbuhan keseluruhan pada skala global, tetapi di sisi lain, itu juga dapat menyebabkan permintaan energi yang lebih tinggi dan lebih banyak permintaan berarti harga yang lebih tinggi,” kata Gaffney.

Setelah mencapai tertinggi satu minggu terhadap yen pada hari Rabu, yang melihat dolar menyentuh 134,40, greenback mencapai sesi terendah terhadap yen pada hari Kamis. Dolar terakhir turun 1,1% terhadap yen menjadi 133,005.

Dolar juga jatuh terhadap franc Swiss ke level 0,9208, level terendah sejak 31 Maret. Terakhir turun 0,71% terhadap franc Swiss di 0,922.

Terhadap sekeranjang mata uang, indeks dolar AS turun 0,479% menjadi 103,840, setelah naik 0,18% di sesi sebelumnya.

Penurunan itu mungkin merupakan reaksi terhadap angka baru klaim pengangguran AS pada hari Kamis, kata Steve Englander, kepala penelitian G10 FX di Standard Chartered.

Departemen Tenaga Kerja menemukan bahwa jumlah orang yang menerima tunjangan setelah minggu pertama bantuan naik menjadi 1,710 juta pada pekan yang berakhir 17 Desember. Yang disebut klaim berkelanjutan, proksi untuk perekrutan, telah melayang lebih tinggi sejak awal Oktober.

“Secara historis, ketika Anda memiliki laju peningkatan klaim berkelanjutan, itu merupakan sinyal awal dari penurunan,” kata Steve Englander, kepala penelitian G10 FX di Standard Chartered.

Tetapi analis memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca pergerakan harga di tengah volume perdagangan yang rendah karena pasar memasuki tahun baru.

“Ini akhir tahun dan ada masalah likuiditas dan sebagainya, jadi pasar mungkin bereaksi lebih banyak terhadap data yang masuk daripada keadaan likuiditas normal,” kata Englander.

Investor kemungkinan besar bersemangat untuk mendapatkan informasi baru yang akan hadir di tahun 2023, kata Craig Erlam, analis pasar di platform mata uang Oanda.

“Kami tampaknya berada dalam mode melayang, menunggu pergantian tahun ketika para pedagang kembali dan kami bisa mendapatkan pemikiran terbaru dari pembuat kebijakan dan data terbaru,” katanya.

Reprinted from INFOREX , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend