Analisa Mingguan 14 - 18 Nov 2022
Maxco · 14 Nov 2022 2.1K Views


ECONOMIC CALENDAR (14 - 18 Nov 2022)



PIVOT POINT




EUR/USD


EURUSD diperdagangkan di sekitar 1,0170 setelah mencapai 1,0184. Pasangan ini mencapai puncak di 1,0197 pada bulan September, membuat zona harga 1,0180/90 menjadi area resisten kritis untuk ditembus menjelang tingkat selanjutnya ke utara. Pasangan EURUSD diperdagangkan di sekitar 1,0170 setelah mencapai tinggi intraday 1,0184, tertinggi sejak akhir Oktober.

Dolar Amerika anjlok karena pelaku pasar bergegas untuk mengantisipasi peralihan kebijakan moneter Federal Reserve (Fed) AS segera pada Desember mendatang. Negara ini menerbitkan Indeks Harga Konsumen (CPI) Oktober, yang secara tak terduga turun lebih dari yang diantisipasi, karena inflasi tahunan naik 7,7%. Pembacaan inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, menghasilkan 6,3%, turun dari 6,6% pada bulan September.


USD/JPY


USDJPY kehilangan hampir 300 pips dalam beberapa menit setelah rilis data inflasi AS. Pasangan ini turun dari atas 146,00 ke level 143,14, mencapai level terendah sejak 23 September. Angka inflasi mengirim imbal hasil obligasi AS turun tajam. AS 10-tahun turun menjadi 3,90% dari 4,10%, sedangkan 2-tahun turun dari 4,60% menjadi 4,38%.

Harga ekuitas di Wall Street melonjak. Yen melonjak terhadap dolar dan tetap stabil terhadap mata uang lainnya, tidak terpengaruh oleh selera risiko dan didukung oleh penurunan imbal hasil AS. Meski sudah menunjukkan kerugian besar, Dolar masih terlihat rentan.


GBP/USD


GBPUSD memperbarui tertinggi multi-minggu karena naik menuju 1,1700, naik tajam di paruh kedua hari itu pada hari Kamis dan mencapai level tertinggi sejak pertengahan September di atas 1,1650. Kelemahan Dolar AS berbasis luas setelah IHK Oktober yang lebih lemah dari perkiraan memicu reli pasangan ini.

Pound Sterling melonjak menuju Exponential Moving Average (EMA) 100-hari menyusul laporan inflasi AS yang lebih dingin dari perkiraan, yang membebani Dolar AS di tengah spekulasi bahwa Federal Reserve akan mengetatkan pada ritme yang lebih lambat dari kenaikan 75 bps.


AUD/USD


AUDUSD tetap defensif di sekitar 0,6620, mengikuti kenaikan harian terberat sejak Oktober 2011, karena pembeli mencari lebih banyak petunjuk untuk memperpanjang reli hari sebelumnya selama awal Jumat. Pasangan Aussie melonjak terbesar dalam 11 tahun pada hari Kamis setelah Indeks Harga Konsumen (CPI) AS mendorong ke belakang ekspektasi hawkish dari Federal Reserve (Fed) AS.

Menyusul data tersebut, Presiden Federal Reserve Dallas Lorie Logan mengatakan bahwa data inflasi IHK Oktober sangat melegakan sambil menambahkan bahwa (itu) mungkin akan segera sesuai untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga. Di baris yang sama, Presiden Federal Reserve Bank of Philadelphia Patrick Harker mengatakan pada hari Kamis bahwa Federal Reserve AS dapat memperlambat laju kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.


USD/CAD


Pasangan USDCAD telah merasakan tekanan jual di sekitar 1,3350 di sesi Tokyo setelah mencoba pergerakan mundur di sekitar 1,3300. Aset telah bergerak datar yang menunjukkan distribusi inventaris lebih lanjut, yang akan memberikan lebih banyak kelemahan di konter.

Sementara itu, kenaikan Loonie didukung oleh komentar hawkish dari Gubernur Bank of Canada (BOC) Tiff Macklem dan pemulihan harga minyak yang layak. Gubernur Dewan Komisaris mengutip bahwa "Warga Kanada harus mengharapkan kenaikan suku bunga lebih banyak lagi di atas enam yang telah terjadi tahun ini," selama wawancara dengan CBC News di akhir sesi New York.


XAU/USD


Harga emas menguat lebih dari 2% pada hari Kamis ke level tertinggi lebih dari dua bulan karena data menunjukkan inflasi AS sedikit mereda pada Oktober, mengangkat harapan bahwa Federal Reserve akan mengadopsi pendekatan yang kurang agresif untuk kenaikan suku bunga.

Indeks harga konsumen (CPI) AS naik 0,4% bulan lalu setelah naik dengan margin yang sama pada September, kata Departemen Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan 0,6%. Spot gold naik 2,8% menjadi $1.753,34 per ounce. Emas berjangka AS melonjak 2,5% menjadi $1.756,90.


WTI


Harga minyak menetap 1% lebih tinggi pada hari Kamis, berakhir lebih rendah untuk pertama kalinya minggu ini, karena data inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan mengimbangi kekhawatiran bahwa pembatasan baru COVID-19 di China akan merugikan permintaan bahan bakar. Setelah tiga hari mengalami penurunan, minyak mentah berjangka menguat setelah data inflasi mendukung harapan investor bahwa Federal Reserve akan meredam kenaikan suku bunganya, yang dapat mendukung permintaan minyak.

Minyak mentah Brent menetap 1,1% lebih tinggi pada $93,67, naik $1,02. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 0,8% menjadi menetap di $84,67, atau 64 sen lebih tinggi. Indeks dolar AS juga turun lebih dari 2%, karena data ekonomi yang cerah memikat investor menjauh dari safe-haven greenback menuju aset berisiko termasuk minyak.


HK50


Saham China menguat pada hari Jumat setelah otoritas kesehatan negara itu melonggarkan beberapa pembatasan COVID-19 yang berat dan mengikuti lompatan besar di Wall Street semalam, yang mengangkat pasar di bagian lain Asia. Indeks CSI 300 bluechip melonjak 2,8% pada perdagangan sore, dan Indeks Hang Seng melonjak lebih dari 7%, kenaikan harian terbesar sejak Maret.

Saham properti dan teknologi berlomba di depan. Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) mempersingkat waktu karantina untuk kontak dekat kasus dan pelancong yang masuk, menghapus hukuman pada maskapai yang membawa penumpang yang terinfeksi dan melonggarkan tindakan anti-virus lainnya.


#INTC


Pangsa saham teknologi besar Intel (INTC) bergerak lebih tinggi secara signifikan kemarin, meroket 5,5%, pada 12:33 malam. ET. Hal tersebut adalah langkah besar untuk perusahaan sebesar itu, tapi hari ini bukan hari biasa. Setelah pada dasarnya satu tahun kejutan negatif dalam rilis Indeks Harga Konsumen (CPI) bulanan, dengan beberapa pengecualian, angka CPI hari Kamis lebih rendah dari yang diharapkan, memicu harapan jeda Federal Reserve pada kenaikan suku bunga yang agresif.

Pencetakan CPI yang menjanjikan dapat memungkinkan The Fed untuk memperlambat atau bahkan menghentikan kenaikan suku bunganya. Itu akan bagus untuk semua saham yang sensitif secara ekonomi, selama ekonomi tidak mengalami penurunan yang terlalu buruk. Saham INTC meroket 2,24 (+8,14%) ditutup di 29,76 pada hari Kamis.


#JPM


Berkantor pusat di New York, JPMorgan Chase & Co. adalah salah satu bank global terbesar dengan aset senilai $3,78 triliun dan ekuitas pemegang saham senilai $288 miliar per 30 Sep 2022. Dengan operasi di lebih dari 60 negara, perusahaan (didirikan di bawah Hukum Delaware pada tahun 1968) adalah salah satu perusahaan jasa keuangan terbesar di dunia.

Untuk JPMorgan Chase & Co. jika Anda membeli saham satu dekade yang lalu, mungkin merasa sangat senang dengan investasi Anda hari ini. Investasi $1000 yang dilakukan pada November 2012 akan bernilai $3,253,71, atau naik 225,37%, pada 9 November 2022. Saham JPM lebih tinggi 5,34 (+4,12%) ditutup di 135,08 pada hari Kamis.


#MAR


Marriott International, Inc., (NASDAQ: MAR) telah menyatakan bahwa dewan direksi mengumumkan dividen tunai triwulanan sebesar 40 sen per saham biasa, yang merupakan peningkatan 33% dari jumlah dividen triwulanan sebelumnya sebesar 30 sen per saham dan mencerminkan pertumbuhan pendapatan perusahaan dan menghasilkan kas yang kuat.

Perusahaan juga mengumumkan bahwa dewannya telah meningkatkan otorisasi untuk membeli kembali saham biasa Kelas A perusahaan dengan tambahan 25 juta saham, dengan total sekitar 30,8 juta saham yang saat ini diizinkan untuk dibeli kembali. Hingga tanggal 9 November 2022, perusahaan telah membeli kembali 11,6 juta saham senilai $1,8 miliar. Saham MAR lebih tinggi 8,41 (+5,62%) ditutup di 157,98 pada hari Kamis.

#MA
Oktober adalah bulan pendapatan, dan umumnya cukup bagus untuk Mastercard, yang membantu memacu saham lebih tinggi. Mastercard memposting hasil Q3 pada 27 Oktober, dan sahamnya melonjak setelah perusahaan melaporkan pendapatan dan pertumbuhan pendapatan yang kuat, mengalahkan perkiraan analis.

Itu juga terjadi pada hari yang sama ketika Biro Analisis Ekonomi AS merilis laporan produk domestik bruto (PDB) untuk Q3, yang melihat ekonomi tumbuh 2,6% setelah penurunan dalam dua kuartal pertama tahun ini. Ini memadamkan ketakutan resesi, setidaknya untuk saat ini. Saham MA menguat 21,63 (+6,85%) ditutup di 337,27 pada hari Kamis.

 

WEEK AHEAD

Mon Nov 14

US   Fed Waller Speech

EA   Industrial Production MoM Sep, Previous 1.5%, Forecast 0.6%

US   Fed Brainard Speech

OP   OPEC monthly Report

 

Tue Nov 15

JP   GDP Growth Rate QoQ Prel Q3, Previous 0.9%, Forecast 0.3%

AU  RBA Meeting Minutes

CN   Industrial Production YoY Oct, Previous 6.3%, Forecast 5.6%

CN   Retail Sales YoY Oct, Previous 2.5%, Forecast 1.3%

GB   Claimant Count Change Oct, Previous 25.5K, Forecast 27K

GB   Unemployment Rate Sep, Previous 3.5%, Forecast 3.6%

DE   ZEW Economic Sentiment Index Nov, Previous -59.2, Forecast -54

US   PPI MoM Oct, Previous 0.4%, Forecast 0.3%

US   Core PPI MoM Oct, Previous 0.3%, Forecast 0.3%

US   NY Empire State Manufacturing Index Nov, Previous -9.1, Forecast -7

US   Fed Cook Speech

US   Fed S. Barr Testimony

G2   G20 Summit

 

Wed Nov 16
 
GB   Inflation Rate YoY Oct, Previous 10.1%, Forecast 11%

CA   Inflation Rate YoY Oct, Previous 6.9%, Forecast 7.0%

US   Retail Sales MoM Oct, Previous 0.0%, Forecast 0.9%

US   Retail Sales Ex Autos MoM Oct, Previous -0.1%, Forecast 0.5%

US   Industrial Production MoM Oct, Previous 0.4%, Forecast 0.3%

EA   ECB President Lagarde Speech

US   Fed S. Barr Testimony

G2   G20 Summit

 

Thu Nov 17

JP    Balance of Trade Oct, Previous ¥-2094B, Forecast ¥-1400B

AU   Unemployment Rate Oct, Previous 3.5%, Forecast 3.5%

CH   Balance of Trade, Previous CHF2.7B, Forecast CHF2.9B

GB   UK Autumn Statement

US   Housing Starts, Previous 1.439M, Forecast 1.40M

PM US   Building Permits, Previous 1.564M, Forecast 1.465M

PM US   Philadelphia Fed Manufacturing Index Nov, Previous -8.7, Forecast -8

PM US   Initial Jobless Claims 12/Nov, Previous 225K, Forecast 222K

US   Fed Jefferson Speech

 

Fri Nov 18

JP    Inflation Rate YoY Oct, Previous 3%, Forecast 3.2%

GB   Retail Sales MoM Oct, Previous -1.4%, Forecast -0.1%            

CH   Industrial Production YoY Q3, Previous 5.1%, Forecast 2.5%

EA   ECB President Lagarde Speech

US   Existing Home Sales Oct

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend