Wall Street Melemah Pasca Libur Hari Buruh
Okezone · 07 Sep 2022 232 Views
https: img.okezone.com content 2022 09 07 278 2662333 wall-street-melemah-pasca-libur-hari-buruh-t3vJicxg5W.JPGWall street hari ini. (Foto: Reuters)

JAKARTA - Indeks utama Wall Street ditutup lebih rendah pada perdagangan Selasa (6/9/2022) waktu setempat.

Hal itu terjadi sesi pertama setelah liburan Hari Buruh AS dan liburan musim panas, karena para pelaku pasar menilai data ekonomi baru dalam perdagangan yang bergejolak.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (DJI) turun 173,14 poin, atau 0,55%, menjadi 31.145,3, S&P 500 (SPX) kehilangan 16,07 poin, atau 0,41%, menjadi 3.908,19, dan Nasdaq Composite (IXIC) turun 85,96 poin, atau 0,74%, menjadi 11.544,91.

Sebuah survei dari Institute for Supply Management (ISM) menunjukkan industri jasa AS meningkat pada Agustus untuk bulan kedua berturut-turut di tengah pertumbuhan pesanan dan lapangan kerja yang lebih kuat, sementara kemacetan pasokan dan tekanan harga mereda.

Namun, angka dari S&P Global menunjukkan Indeks Manajer Pembelian sektor jasa jauh dari perkiraan awal untuk Agustus.

Data sektor jasa AS yang lebih kuat dari perkiraan memicu ekspektasi bahwa Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi.

Menurut Carol Schleif, wakil kepala investasi di BMO Family Office, The Fed telah terdegradasi menjadi sangat bergantung pada data, sehingga setiap informasi yang keluar investor akan melihat tidak hanya pada tingkat absolut, tetapi mencoba untuk menyimpulkan apa artinya ketika Fed bertemu.

"Salah satu hal yang membingungkan investor adalah bahwa sangat sedikit untuk mendorong pasar naik atau turun dengan kuat," kata Carol.

Kepala strategi perdagangan di TD Ameritrade, Shawn Cruz mengatakan, kekhawatiran atas pasokan energi ke Eropa dan bagaimana penguncian COVID-19 akan berdampak pada ekonomi China juga mendorong pasar turun pada hari Selasa.

"Banyak ketidakpastian dan volatilitas tidak datang dari AS; itu sebenarnya datang dari luar negeri," katanya.

Indeks Nasdaq (IXIC) yang sarat teknologi mengalami kerugian hari ketujuh berturut-turut, penurunan beruntun terpanjang sejak November 2016.

Saham Amazon.com Inc (AMZN.O) dan Microsoft Corp (MSFT.O) yang sensitif terhadap suku bunga turun sekitar 1% karena benchmark imbal hasil Treasury AS naik ke level tertinggi sejak Juni. Apple Inc (AAPL.O), yang akan meluncurkan iPhone baru Rabu depan, kehilangan 0,8.

Menurut Alat FedWatch CME Pedagang melihat peluang 74% dari kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga berturut-turut pada pertemuan kebijakan Fed akhir bulan ini.

Reprinted from Okezone , the copyright all reserved by the original author.

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend