Saham Visa (V) Naik 4% karena Belanja Konsumen yang Kuat
InvestorPlace · 27 Oct 2022 71 Views


Pengeluaran perjalanan memang menggembirakan, tetapi risiko resesi masih menimbulkan beberapa kekhawatiran
  • Saham pembangkit tenaga listrik kartu kredit Visa ( V ) memulai awal yang kuat pada sesi pertengahan minggu.
  • Perusahaan memberikan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan pada sentimen perjalanan yang positif.
  • Pertanyaan masih seputar saham V mengenai ketahanan resesi.

Di tengah sesi yang cukup positif di indeks utama, saham Visa (NYSE: V ) membuat Wall Street berpikir baik setelah pengungkapan laba fiskal kuartal keempat hari Selasa. Perusahaan memberikan hasil yang lebih baik dari perkiraan sebagian besar didasarkan pada orang Amerika yang memanfaatkan dolar yang relatif kuat. Akibatnya, saham V bermunculan 4% hari ini.

Menurut Reuters , pendapatan bersih Visa mencapai $3,9 miliar untuk Q4, atau $1,86 per saham. Outlet tersebut menjelaskan lebih lanjut bahwa, tidak termasuk barang, Visa “melaporkan laba $1,93 per saham, mengalahkan perkiraan $1,86, menurut data Refinitiv IBES.” Di sisi pendapatan, penjualan bersih juga meningkat 19% year-over-year (YOY) menjadi $7,79 miliar. Namun, biaya operasional juga melonjak 20% menjadi $2,7 miliar.

Selain itu, Reuters mencatat bahwa pemrosesan transaksi meningkat 12% dengan basis dolar konstan menjadi 50,9 miliar pada kuartal keempat fiskal. “Pertumbuhan substansial dalam transaksi yang diproses merupakan indikasi yang baik bahwa inflasi bukanlah pendorong utama peningkatan pengeluaran,” kata analis Bankrate Ted Rossman.

Pada dasarnya, sentimen perjalanan tampaknya telah mewakili katalis utama untuk Visa selama Q4, dengan orang Amerika bepergian ke lokasi internasional untuk berbelanja dan hiburan secara royal. Pada panggilan pasca pendapatan, CFO Visa Vasant Prabhu mencatat bahwa perjalanan dari AS ke "semua wilayah" meningkat secara konsisten.

Saham V Masih Menghadapi Pertanyaan Berwawasan ke Depan

Terlepas dari hasil positif yang terkait dengan pengungkapan Q4 fiskal, saham V masih memiliki beberapa cara untuk ditempuh. Misalnya, meskipun perjalanan keluar dari AS meningkat, dolar yang lebih kuat juga memberikan tekanan pada perjalanan masuk. Menurut Prabhu, “Penguatan dolar dan penundaan penerbitan visa dari beberapa negara tampaknya berdampak pada perjalanan ke AS”

Faktor lain yang mungkin menaikkan alis mengenai pusat saham V pada prospek ekonomi ke depan manajemen . Pada dasarnya, Visa tidak secara terbuka menyesuaikan perkiraannya untuk mencerminkan risiko resesi. Prabhu menjelaskan:

“Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, kami bukan peramal ekonomi […] Jelas, ada risiko resesi global yang tinggi, tetapi kami tidak memiliki sudut pandang khusus tentang apakah, kapan, atau jenis resesi yang mungkin kami alami. ”

CFO menambahkan bahwa, Visa “dengan asumsi tidak ada resesi” dalam hal perencanaan internal. Meski demikian, pihaknya tetap menjaga kewaspadaan. Penyedia kartu kredit juga memiliki "rencana darurat" jika "kejutan ekonomi atau geopolitik" berdampak pada perusahaan.

Sejauh tahun ini, saham V turun sekitar 6% year-to-date (YTD). Itu kinerja yang jauh lebih baik daripada indeks utama, meskipun investor mungkin masih dalam mode "tunjukkan saya".

Pada tanggal publikasi, Josh Enomoto tidak memegang (baik langsung maupun tidak langsung) posisi apa pun dalam sekuritas yang disebutkan dalam artikel ini. Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat penulis, tunduk pada  Pedoman Penerbitan InvestorPlace.com .

Mantan analis bisnis senior untuk Sony Electronics, Josh Enomoto telah membantu menjadi perantara kontrak besar dengan perusahaan Fortune Global 500. Selama beberapa tahun terakhir, ia telah menyampaikan wawasan yang unik dan kritis untuk pasar investasi, serta berbagai industri lainnya termasuk hukum, manajemen konstruksi, dan perawatan kesehatan.

Dicetak ulang dari InvestorPlace,semua hak cipta dilindungi oleh penulis aslinya.

 

 

Affected Trading Instrument

*Risk Disclaimer: The content above represents only the views of the author. It does not represent any views or positions of Maxco and does not mean that Maxco agrees with its statement or description, nor does it constitute any investment advice. For all actions taken by visitors based on information provided by the Maxco, Maxco does not assume any form of liability unless otherwise expressly promised in writing.

Recommend